Mala dapat...

Perkenalkan namaku Sya, berusia 26 tahun. Serba sedikit tentang diriku, aku masih solo, berasal dari keluarga yang sederhana juga, tinggi 170cm dan berat 62kg. Aku gemar bersukan dan ke gym semasa aku belajar di Maktab dulu. Tidak hairanlah jika tubuhku agak sportman dan staff. Aku juga dikurniakan paras rupa yang kacak kerana berdarah campuran. Ramai wanita-wanita yang akan terpikat dengan ku kerana selain aku agak handsome, cara dan gayaku juga disenangi oleh semua orang. Berbalik pada ceritaku, aku adalah seorang guru yang baru ditugaskan di satu perkampungan yang pedalaman dari Bandar S******. Rata-rata penduduk di situ adalah penoreh getah dan berkebun. Walaubagaimanapun, semua penduduk disitu amat ramah semuanya. Kerana tiada kuarters untuk guru disediakan, jadi aku menyewa rumah di kampung itu kebetulan ada sebuah rumah kepunyaan Abang Rahmat kosong kerana Abang Rahmat telah berpindah kebandar kerana dia telah membuka kedai makanan dibandar. Sesekali Abang Rahmat akan menjenguk rumah yang aku sewa dan melihat kebun getahnya yang dipajak kepada Abang Karim. Jadi Abang Karim dan Isterinyalah, Kak Mala yang menoreh getah di kebun yang dipajakkan oleh Abang Ramat.

Berbalik kepada cerita aku, kehidupan sek aku agak pelik mungkin kerana aku lebih suka dan tertarik kepada wanita yang lebih matang dariku terutamanya isreri orang. Aku sendiri tidak tahu kenapa aku lebih gairah apabila melihat isteri orang. Mungkin kerana wanita ini lebih matang dan mempersona. Setiap lekuk tubuh mereka merungkai seribu kata-kata yang ingin aku singkap. Walaupun mereka dalam keadaan tidak bersolek (neutral ) namun itu lebih membuat aku ghairah terhadap mereka termasuklah Kak Mala, isteri Abang Karim. Walaupun sudah berusia 38 tahun, sudah beranak 2, yang sulung perempuan belajar di tingkatan 6 dan yang kedua juga sama belajar di tingkatan 3, namun Kak Mala tetap nampak bergetah seperti berusia 30 tahun, masih menarik setiap lelaki yang melihatnya. Tentu sekali bertuah Abang Karim kerana mendapat Kak Mala, dapat memecahkan dara Kak Mala semasa malam pertama mereka. Sudah lama aku mencuri-curi pandang Kak Mala semasa mereka hendak ke kebun dan balik. Nafsuku membuak-buak apabila melihat Kak Mala. Ghairahku mencapai tahap maksima bila melihat Kak Mala walaupun pada ketika itu dia dalam keadaan pakaian hendak menoreh yang mungkin kalau orang lain tengok akan rasa tidak ada apa-apa, tetapi tidak pada aku. Aku Amat baik dengan keluarg Abang Karim, selalu juga Abang Karim mengajak aku untuk makan dirumahnya. Aku seperti kucing yang malu-malu semasa berada dirumah Abang Karim. Tetapi dalam hati aku, inilah masa yang ditunggu-tunggu untuk aku mencuri pandang Kak Mala semasa dirumah untuk aku menjadikan modal aku. Aku dapat melihat bentuk tubuh badan Kak Mala dengan jelas, walaupun dia berkain batik dan berbaju Tshirt, Namum mataku sudah dapat menelanjangkan Kak Mala. Berbagai-bagai andaian yang bermain dikepalaku bagaimanakah keadaan sebenarnya rahsia yang ada didalamnya.

Berawal kisahnya, pada pertengahan tahun lepas dimana cuti sekolah penggal pertama selama 2 minggu, aku membuat keputusan untuk tidak balik kampung kerana ingin menyiapkan semua kerja-kerja yang tertangguh. Cuaca pula pada ketika itu tidak menentu, kadang-kadang hujan dan ada kalanya panas. Pada hari pertama cuti, aku hanya menghabiskan masa dengan berehat dirumah sahaja. Aku bangun lewat lebih kurang jam 9 pagi, maklumlah malam tadi hujan turun. Seperti kebiasaannya cuti, aku hanya berseluar pendek sahaja semasa berada rumah, aku kedapur untuk membancuh air selepas mengosok gigi dan membasuh muka. Sedang aku duduk sambil minum tongkat ali kegemaranku, tiba-tiba hujan renyai-renyai turun. Di balik tingkap dapurku, aku terlihat kelibat Kak Mala seorang diri di kebun getah berlari menuju rumahku kerana hujan. Aku sangkakan Kak Mala tidak menoreh hari ini kerana hujan malam tadi, kerana jika hujan malam, maka paginya tidak boleh noreh kerana pokok basah. Tetapi aku pelik kanapa Kak Mala ada dikebun dan seorang diri, aku tidak melihat pula kelibat Abang Karim bersama. Selalunya mereka ke kebun bersama. Apapun andaian aku, aku tunggu kehadiran Kak Mala sampai kerumahku untuk berteduh, dapat juga aku menjamu mata pagi ini dan menjadikan modal aku melancap.

Sedang hujan semakin lebat, sampailah Kak Mala berteduh di luar rumah ku, aku pun membuka pintu dapur untuk bertanyakan kepada Kak Mala apa yang dilakukan di kebun tadi dan dimana Abang Karim. Kak Mala pada ketika itu mengenakan kain batik lusuhnya dan berbaju Tshirt putih. Dia terkejut semasa aku membuka pintu kerana menyangka aku tiada dirumah.

“ Asalamualaikum kak ” aku membuka kata, maklumlah, aku kan sopan.
“ waalaikumsalam, terkejut akak, ingatkan Sya takde kat rumah, balik kampung, kan cuti sekolah sekarang ni” Kak Mala menjawab sambil matanya melirik kearah aku yang hanya berseluar pendek sahaja, hubungan aku dengan Kak Mala dan keluarganya memang baik dan ramah. Tak hairanlah jika Kak Mala boleh bersembang dengan aku.
“Oh, tak lah kak, banyak kerja yang nak diselesaikan cuti ni, akak dari mana? Mana Abang Karim? maaflah saya dari tandas tadi” aku bertanya
“Akak pergi kebun tadi, tengok pokok basah ke tak, malam tadi kan hujan, Abang Karim takde, dia pergi balik kampung, semalam dia pergi sebab nak selesaikan tanah di kampung”
“Oh, ye ke, Abang Karim pergi sorang je ke, naik apa kak ?
“dia pergi dengan Mira(anak kedua mereka), naik keretapi, rasanya sehari juga perjalanan”
“ Lama ke perginya kak? Kampung kat mana ?”
“tak tahulah, tunggu selesai katanya baru balik, lagipun kan cuti sekolah kan, kampung abang kat utara, tu yang lama perjalanan.”
Sambil Kak Mala menjawab soalan aku, mataku terus menembusi lekuk-lekuk tubuh Kak Mala, bibir munggilnya yang cantik semasa berkata-kata membuat aku tak keruan dengan keadaan pakaiannya yang basah kerana hujan. Akupun mempelawa Kak Mala masuk kerumahku memandangkan hujan semakin lebat.
“Eh, jemputlah masuk kak, hujan lebat kat luar tu, nak balik pun tak boleh lagi ni, Ana ada kat rumah ke kak(anak sulung mereka)?”
“ Ana takde, dia ada kem motivasi, buat di Gunung Ledang seminggu lebih juga ” Kak Mala menjawab.
“ Ye ke, akak tinggal sorang-sorang lah ni ye.”
“ Macam tu lah Sya, tapi harap-harap takda apa-apa, Abang Karim tak sempat nak bagi tahu Sya yang dia nak pergi, dia pun pesan mintak tolong dengan Sya kalau ada apa-apa”
“ Iya, Sya pun tak kemana, boleh tengok-tengokkan akak kan. Eh jom lah masuk kak, hujan lebat ni, nanti demam susah pulak” aku mempelawanya lagi.
“ Eeeeer” Kak Mala teragak-agak untuk masuk, mungkin kerana keadaan aku yang hanya berseluar pendek sahaja. tatapi aku pun mengeluarkan ayat penggoda aku kepadanya.
“ Ye lah, apalah yang ada kan di rumah saya ni, Akak pun tak sudi nak masuk” ayat menjerat aku
“ Eeeer, baiklah Sya, tapi nanti hujan reda akak nak balik tau, takut apa pulak nanti orang kata” jerat sudah mengena mangsa, Kak Mala pun masuk dengan keadaan was-was kedalam rumah, maklumlah rumah orang bujang. Kak Mala adalah seorang yang cekal, walaupun diselubungi kesusahan hidup , wanita kampung yang tidak berpendidikan tinggi, penuh dengan ciri-ciri keibuan yang lembut, taat pada suami. Pada fizikal pula, Kak mala tidak seperti umurnya 38 tahun, tetapi seperti baru 30an, berkulit putih gebu, tinggi sederhana, mempunyai buah dada yang besar 39D, susuk tubuh yang menawan, perpunggung besar ala-ala Shila Mamboo. Cukup menawan bagi lelaki yang melihatnya walaupun tidak menggunakan alatan solek.

“ Duduk lah dulu ye, saya kedapur sekejap” aku lihat Kak Mala tersipu malu melihat aku yang hanya berseluar pendek, aku kedapur untuk membuat air panas kepadanya, niat jahatku timbul memadangkan inilah peluang aku untuk menakluki Kak Mala. Aku memakai baju dan membawa kopi panas kepada Kak Mala. Mataku terus menelanjangi tubuh gebu Kak Mala.
“ Ni kopinya, minumlah kak”
“ Alah susah-susah je Sya ni, akak dah minum tadi”

Aku pun duduk bersebelah Kak Mala disebabkan hanya ada sofa panjang sahaja dirumah tamu itu. Itupun kepunyaan tuan rumah. Kak Mala menghirup air tersebut. Aku turut menemani Kak Mala minum kopi tersebut. Sambil minum aku dapat melihat reaksi Kak Mala Yang tidak selesa kerana bajunya yang basah kerana mataku terus melihat bahagian tubuh Kak Mala yang seksi dalam keadaan begitu. Kak Mala perasan aku melihatnya tetapi tidak dapat berbuat apa-apa kecuali cuba memalingkan badannya. Jelas kelihatan tali colinya yang berwarna hitam kerana sangat kontra dengan tubuh Kak Mala. Terserlah juga bayangan rambut kak Mala disebalik tudungnya yang basah diikat kerana dia tidak memakai skaf kepala. Rambut Kak Mala yang selama ini tidak pernah untuk aku melihatnya dan jika dilepaskan kira-kira separas bahu itu.

Aku mula membuka bicara “ Akak, boleh tak saya tanya akak sikit?”
Kak Mala hanya diam. Kak Mala nampak agak gelisah seperti sedang duduk di bara api, tangan nya mula menggaru-garu pehanya yang mulus itu, aku bertanya kembali soalan aku tadi yang tidak dijawab olehnya,
“ Kak, kenapa ni? Sya tengok agak gelissah je,”
“ Emm, tak da apa-apa Sya, akak cuma…..” dia menghentikan kata-kata
“ ntahlah akak pun tak tahu kenapa macam ni, emmm Sya tanya apa tadi?”
Aku bertanya kembali. Aku tahu Kak Mala sedang dalam keadaan takut kalau-kalau ada orang kampung yang melihatnya bersama aku. Aku ingin memancing ghairahnya lagi.
“ Ni, Sya nak tanya, berapa umur akak ye Sekarang ni?”
“ Emmm, akak… akak dah tua lah Sya, umur akak dah 38 dah tahun ni.” Dia menjawab. Aku memancing kembali.
“ Ishh,, bohong lah akak ni, Sya tengok akak macam baru 30 je, akak saja nak bergurau ye”
“ Betul Sya, akak dah tua dah,” jawabnya. Aku menjeratnya kembali walaupun aku tahu Kak Mala dalam keadaan tidak selesa sekarang ini.
“ tapi akak nampak muda lagi, mana ada nampak tua, tengok muka akak, tekda berkedut pun. Apa rahsia akak agaknya ya,”
“ Rahsia, mana ada rahsia apa-apa Sya, akak bukannya orang senang pun, nak beli bedak sejuk pun susah, lagikan alat solek yang mahal-mahal.” Dia menerangkan kepada aku, dengan merendahkan dirinya
“Tapi Sya tetap cakap akak masih muda, masih cantik, beruntung abang dapat akak kan. Kalau Sya jadi abang, Sya jaga akak baik-baik, tak payah susah-susah akak nak menoreh” Aku memujinya. Aku tahu perempuan ni akan cair dengan puji-pujian. Dan reaksi yang diberikan, Kak Mala tersenyum malu kepada aku, jerat mengana lagi.

Melihat raut wajahnya, aku mengagak ada sesuatu yang ingin dikatakan tetapi tak terlepas dari bibirnya.
“ Sya tengok akak macam ada sesuatu nak cakap, tapi akak tak lepaskan, ada apa akak?? “
“ Eeeeeer”
“Tak apa, akak ceritalah pada Sya kalau akak ada masalah ke, kalau boleh Sya tolong, Insyaallah Sya akan tolong,” ayat memujuk aku. Kemudian dia pun membuka mulut dan berkata..
“ Akak malulah Sya”
“apa yang akak malukan, akak sendiri kata pada Sya hari tu, jangan malu-malu dengan akak dan abang kan,” aku pancing lagi.
“ Takde, akak malu nak cakap, tapi akak kena cakap juga Sya, akakk…akakk..
Tak ada apa lah,”
“ Ada masalah ceritalah pada Sya akak, Sya sudi menolong akak.”
“ Akak sebenarnya nak pinjam duit sikit……..dengan Sya, tu pun kalau Sya ada” akhirnya dia melepaskan apa yang terpendam dalam dirinya. Terlihat wajah lega setelah melafaskannya.
“ Ohh, nak pinjam duit, tak da masalah, saya dah anggap akak macam keluarga saya sendiri. Berapa akak nak pinjam?” “ Apalah nasib akak ni, kadang-kadang sampai makan pun susah Sya, tak tahulah akak ni:”

“Janganlah cakap macam tu akak, tunggu ye” aku lantas bangun dan masuk kebilik untuk mengambil wang belanja ku, terlihat Kak Mala mengalirkan air matanya kerana sedih dengan nasibnya. Aku kembali dengan membawa wang RM500 dan terus duduk bersebelahan Kak Mala. Aku menghulurkan wang itu tetapi dia malu untuk mengambilnya, aku terus memegang tangannya dan menyerahkan wang itu dan menggengam tangannya.

“Akak ambillah wang ni ye, gunakanlah untuk keperluan akak.” Berlinang air matanya menerima wang itu dan dalam keadaan gembira Kak Mala terus memeluk ku. Aku yang tergamam terus juga memeluknya. Dapat aku merasakan kehangatan tubuh wanita yang aku idamkan selama ini dalam pelukanku,buah dadanya yang masih pejal itu melekap dibalik bajunya yang basah di dadaku yang berbaju. Fikiranku melayang membayangkan saat-saat indah yang akan aku terokai bersama nya. Adikku juga sudah mengeras Wajahnya ditekap keleherku, agak lama juga aku dalam keadaan begitu dan…
“ Opss, Sya ,, akak mintak maaf Sya peluk Sya tadi, akak terlalu gembira dan terharu, Sya dah tolong keluarga akak, duit ni akak nak gunakan untuk bayar yuran sekolah anak akak , kalau tak, akak tak tahulah Sya, mana nak cari duit nak selesaikan semua tu, terima kasih Sya, terima kasih ,” panjang lebar dia menerangkan padaku. Dalam hatiku berkata, takperlu mintak maaf pun takpa, aku suka dipeluknya.

Aku dengan spontan terus menutup mulut Kak Mala dari terus berterima kasih padaku dan aku terus mengelap airmatanya dari terus mengalir.aku terus mengusap usap dan membelai wajah Kak Mala sambil berkata, “ Akak, saya dah tolong akak, ,,,” “ Ye Sya, tarima kasih sangat-sangat Sya , cakaplah Sya nak apa, akak boleh bantu bantu,” mendenagr kata-katanya , adik gemuk ku terus mengeras lagi, aku memancingnya dengan tawaran aku pula,
“Akak, saya ada sesuatu nak cakap dengan akak, dah lama saya nak katakan tapi mungkin tak terjadi, tapi hari ini saya tekad juga untuk mengatakannya pada akak, “
Kak Mala jadi bengong dengan kata-kataku” apa Sya, Cakaplah pada akak”
“Sya cakap akak jangan marah ye, mungkin ini Cuma fantasi Sya je”
“Akak tak marah, cakaplah,” Kak Mala semakin tidak faham dengan apa yang aku katakan, duit yang aku berikan masih digenggam, airmatanya sudah tiada, tetapi aku pula yang kini menahan perasaan ghairah yang amat sangat dan aku pun melepaskan apa yang tersirat dibenakku selama ini

“Sya sukakan akak, Sya selalu membayangkan akak masa nak tidur sampai termimpi-mimpikan akak, akak cantik, body akak pun cantik, Sya selalu membayangkan bagaimana tubuh akak yang seksi tu bila akak telanjang, bayangkan Sya bersama akak , menyusuri setiap lekuk tubuh akak, dan kesudahannya, akaklah bayangan Sya semasa melancap,” Kak Mala terlopong saat aku membuat pengakuan begitu, aku terus memeluknya dari arah sisi, mendekatkan wajahku kemukanya dan membisikkan ketelinganya, sambil aku menghirup bau-bauan badannya yang menaikkan lagi ghairahku,
“ Sebenarnya dah lama saya teringin sangat nak peluk akak macam ni, Sya sayang sangat pada akak”
Kak Mala menghayati apa yang kukatakan padanya, tapi ianya tersedar dari lamunan, dan menolak aku, aku tidak melayan tetapi aku terus memujuk rayunya. “ Sya ingat Sya, akak kan bini orang Sya,”
“ Ye, Sya tahu tu, tapi bolehkan Sya mintak sesuatu dari akak? Sya dah selesaikan masalah akak, tapi masalah Sya belum selesai lagi”

Kak Mala bengong sekali lagi, aku tetap memeluknya walaupun dia cuba untuk malawan dan menyedarkan aku. Aku terus memujuk rayu dengan tawaran jahanam aku, “ oklah akak, memang Sya takkan dapat akak, tapi Sya cuma nak mintak satu je, izinkan Sya untuk memegang dada akak, lima minit pun jadilah akak, pas ni Sya takkan buat macam tadi lagi” aku lihat Kak Mala seperti memikirkan sesuatu dengan tawaran aku, dan dia berkata,
” baiklah, akak tahu Sya dah tolong akak, akak boleh bagi kalau Sya nak pegang, tapi janji jangan buat akak apa-apa, akak isteri orang. Lima minit je tau “ aku terus tersenyum, Kak Mala terima tawaran aku yang akan membawanya kelembah kepuasan. “ terima kasih akak, Sya janji”

Aku terus memeluknya dari belakang dan memegang dadanya dengan lembut. Aku ingin dia kalah dengan tawaranku, dia yang dalam keadaan terpaksa terus pasrah menyerahkan buah dadanya yang kenyal itu,” lima minit je tau” dia mengingatkan aku tentang syarat yang aku berikan padanya.

Aku dengan rasa ghairah yang teramat sangat terus meramas-ramas buah dadanya itu, sambil bibirku dekatkan di telinganya dan memuji-muji kecantikannya, Kak Mala semakin lemas dengan tindakan ku, serangan yang bertubi-tubi terhadapnya, dalam masa ang sama, senjata ku dibawah sudah cukup keras dan tidak sabar untuk keluar dari sarangnya, segala impian menjadi kenyataan sekarang. Kak Mala hanya mengelak dari bibirku yang ingin mencumbuinya. Nafasnya sudah mula bertukar menjadi semakin kencang dan tak teratur. Hampir lima minit aku mengulinya, dia mengingatkan aku bahawa masa yang diberikan hampir tamat, tetapi semuanya baru bermula sebenarnya. Dia berkata “ Sya, dah lima minit dah, lepaskan akak, “ aku menjawab “ ye, tapi kan Sya cakap tadi nak pegang buah dada akak yang catik ni kan , maksudnya, tanpa lapik apa-apa lah kan, ni Sya pegang tapi berlapik baju dan coli akak kan, “

Mendengar penjelasan aku, dia menjerit, “ Syaaa… “ aku dendan pantas terus mencari bibirnya dan mencumbuinya semahunya. Tanganku terus membuka kancing colinya dan berjaya manyeluk terus dadanya tanpa ada halangan lagi, “ Enmmmmm” jeritannya yang didak terlepas dari bibirnya kerana telah dikunci olehku, Kak Mala semakin lemah dan aku dapat merasainya yang dia sebenarnya telah tewas dengan tindakan ku dan nafsunya sendiri. Tanpa berlengah, aku terus membuka bajunya dan colinya . kain yang dipakainya telahpun terlondeh kerana rontaan yang dilakukannya memudahkan aku untuk terus maraba dibahagian buritnya, aku mengusap-usap dengan lembut burit Kak Mala setelah rontaannya semakin lemah.

Aku berjaya bembuka seluar dalamnya, kini Kak Mala telah bertelanjang dalam pelukanku, aku membaringkannya di lantai, dia hamya teresak-esak sambil menutup mukanya. Aku buka pakaianku dan terus menggomol buah dadanya, sambil memuji-mujinya. Kak Mala rasa sangat bersalah dan malu dengan apa yang diterima. Aku mencium bibirnya, turun kelehernya, menyonyot dan usap putingnya kiri dan kakan . pemandangan yang amat menarik bagiku. Aku juga menggigit-gigit kecil di puting buah dadanya. Terlihat rumpunan bulu ketiak Kak Mala yang menghiasi ketiaknya membuat aku lebih horny. Aku hirup aroma yang ada dan menjilati ketiaknya yang berbulu lebat itu. Kak Mala hanya menggeleng-gelengkan kepalanya menahan rasa geli bercanpur ghairah yang aku hasilkan. Kini tiada lagi rontaan darinya, segalanya aku terokai, hanya pasrah dengan tindakan aku.

Aku terus mengusap perutnya hingga terserlah gundukan tempat yang dijaga hanya untuk suaminya. Tubuh Kak Mala sungguh putih dan gebu, terlihat serumpun bulu-bulu yang lebat menghiasi kemaluannya yang tembam itu. Aku memang sukakan wanita yang mempunyai bulu jembut yang tidak dicukur. Aku lebih stim bila melihatnya. Aku mengalihkan posisi 69 dan menghidu aroma buritnya. Aku usap kelentitnya yang semakin mengeras. Aku julurkan lidahku dan menyedut-nyedut buritnya, kini hanya erangannya yang didengar, “ Syaaaa, Geli Syaaa, Ahhhhhh, tak nakkkkkk, akak geliiiii,ohhhhhhhh akakkk takk pernahh kena jilat macam niiiiii , aaahhhhhh” aku tidak pedulikannya dan terus memainkan buritnya hingga terbit cairan jernih. Aku tujah batang adikku yang keras ke mulutnya tetapi Kak Mala mengelak. Aku katakan padanya “ hisap kakkkk kalau tak saya tak berhenti jilat burit akak,” dia menjawab ” taknak Syaa, akak geli, akak tek pernah hisap” rupanya selama ini dia tak pernah menghisap batang suaminya, aku tujah batang aku dan akhirnya dia menghisap juga batangku perlahan-lahan hingga masuk semuanya. Aku terus menghisap biji kelentitnya.

Setelah beberapa lama, aku kembali keposisi asal, Kak Mala hanya menutup mukanya dengan tangannya kerana malu mungkin kerana ia juga menikmatinya. Aku merapatkan batangku ke buritnya dan menggesel-geselkan di kelentitnya membuatkan Kak Mala menggelengkan kepalanya, Dia sempat berkata” Syaaa, akak kan bini orang Syaa, kenapa buat akak macam ni, “ aku bisikkan ketelinganya sambil aku menekankan batangku masuk kedalam buritnya perlahan-lahan, “ Sebab Sya cintakan akak, Sya akan puaskan akak, akakkk ahhhh:” akkhhhhhhhhhhhhh Kak Mala juga mengerang apabila aku berjaya memasukkan batangku dalam buritnya, walaupun sudah beranak dua , namun buritnya masih terasa sempit, aku terus menghayunkan gerakan mengikut irama, bibirku mencari bibirnya, kini tiada perlawanan lagi darinya, Kak Mala juga membalas dengan menghisap lidahku, aku menciumi ketiaknya yang berbulu itu, turun ke putting dadanya yang kencang dan keras. Permainan dariku semakin pantas dan laju, Kak Mala mengepit pinggang ku, Aku tahu dia baru saja mencapai klimaknya, aku biarkan seketika, mulutnya tak henti-henti mengerang dan berkata, “ ahhhhh ahhhhhh Syaaaa dappp , Syaaa , “ aku menjadi semakin bersemangat meneruskan hayunan ku.

Apabila aku sudah hampir tiba di kemuncaknya, aku lajukan lagi henjutan dan Kak Mala pun semakin mencengkam tubuhku erat , “ Syaaaa, Nakkk pancutttttt akkkaakkkkkk,. Aku sempat bertanyakan padanya, “ syaaaa pancut dalammmm yeeeee sayanggggggg?” “ Yeeeeee aaahhhhhhh syyyyyaaaaaaaaaaa, lepassskannn dalammm syaa” Dan aku henjut sedalam –dalam nya batang ku kedalam burit Kak Mala dan “Akakkkkkkkkkkkkk sayyyanggg” “ SYaaaaaaa. “ dan ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh . aku melepaskan hajatku kedalam burut Kak Mala bersama-sama ianya juga mencapai klimak nya…aku membiarkan seketika batangku didalam buritnya, Kak Mala membalasnya dengan mengemutkan vaginanya.



Memang Kak Mala adalah seorang wanita kampung yang lemah-lembut, tetapi liar semasa di ranjang, terima kasih akakkk. “ Ye Syaaa, akak tak pernah puas macam ni Syaa, Sya orang pertama jilat cipap akak, batang Sya pun pertama kali yang akak isap, Syaa hebat . Sejak dari hari itu, aku selalu mengulangi nya lagi bersama Kak Mala jika ada kesempatan.