Balasan dendam

Lepas habis mengaji, aku masuk satu kolej di Lembah Kelang. Ramai la sttudent disitu yang kebanyakannya student yang tengah prepare nak masuk universiti, termasuk le aku. Selama ni aku tak de lah layan awek, tapi masa tu sebab dah jadi mahasiswa kolej kononnya dan dah tamat SPM, aku pun cuba-cuba la keehidupan sebagai mahasiswa yang tengah belajar dan nak cuba-cuba bercinta.

Biasa la kan, ada orang suka pada kita, kita rasa biasa dengan diorang. Ada pulak yang kita suka tapi diorang layan kita sama macam kawan yang lain. Dalam banyak-banyak tu, ada seorang awek ni. Muka sweet, hitam manis. Aku ni taste memang dengan awek yang kecil molek. Tak suka awek yang tetek besar macam tetek gajah, maklum lah kan, lain orang lain selera. So awek ni memang perfect dengan citarasa aku. Orang nya lincah, body athletic, rambut panjang lurus.
Kalau di kampus, aku paling suka bila tengok dia pakai baju kurung yang warna cerah sebab selalunya aku boleh nampak lining bra dia. Ada hari dia pakai bra athlete, ada hari pakai bra yang tali halus. Kalau dia tengah period pun boleh tahu sebab tetek dia akan jadi lebih besar than usual. Biasanya teteknya tajam aje.

Aku cuba usya awek ni tapi semaki aku rapat, semakin susah. Maklum lah kan princess playing hard to get. Dia treat aku macam kawan-kawan dia yang lain, tapi yang geramnya ada masanya dia macam sengaja menunjuk-nunjuk dia rapat dengan balak lain depan aku. Serabut kepala otak aku masa tu.

Tapi dia masih layan aku. Kami keluar, ada masanya aku call dia di rumah. Tapi nak jadi lebih dari tu nampak takde lobang. Aku ni bukan apa teringin nak peluk dia dan nak tengok puting teteknya. Lebih dari tu, tengok lah kalau ada respond aku pun teringin juga. Maklum la, mana ada pengalaman. Selama-lama aku kawan dengan dia, setakat dapat fantasize bodynya disebalik baju kurung or dresses dia yang lain. Cuma ada satu hari aje aku berpeluang tengok menerusi beck-line dia ternampak lurah, bra putih dan outline teteknya bersaiz A.

Lama-lama aku pun tak layan lagi. Aku pun masuk universiti, pastu kerja. Aku waktu tu bukanlee budak lagi, dah ada pengalaman. Dah lebih 10 tahun since aku dan awek ni berpisah sebab pergi tempat belajar lain-lain. Then satu hari aku bukak balik buku telefon aku yang lama dan ternampak la nombor telefon rumah nya. So aku pun beranikan diri aku telefon. Pas ! Dia ada dirumah. Suaranya masih cam dulu, manja-manja merengek.

Macam kawan lama yangg baru jumpa balik, banyak la sembangnya. Kitorang keluar, catch-up balik cerita lama, dating macam masa dulu. Lama-lama keluar, kitorang pun semakin rapat. Nak kata dah confirm couple takle jugak, tapi almost tiap malam telefon.

Satu malam entah horny ke apa, nada sembang kitorang menjurus pasal seks dan relationship. Sembang punya sembang, rupanya dia dah tak virgin lagi. Dah kena robek masa kat universiti dengan jantan mana aku tak kenal obviously. Dia ni a bit reserved cerita pasal pengalaman pertama dia tapi lama-lama dia ceritakan lah dia main dengan balak kepada coursemate dia di university.
Pengalaman pertama, dah tentu sakit katanya, sebab dia body kecik, balak tu badan besar. Dia kata pengalaman pertama dia tak enjoy sangat sebab sakit dan balak tu lebih concentrate nak menghenyak dia aje. Tapi sexual episodes selepas tu dia dah lebih enjoy sampai lah ke satu ketika coursemate dia dapat tahu so dia in deep trouble. Gaduh punya pasal, dan sebab dah selalu kena, agaknya horny dia terlanjur pulak dengan coursemate lain, tapi bukan orang Malaysia. Dia kata lagi teruk dia kena kerjakan sebab mamat tu tahan lama gila sampai dia kering kat bawah tu tapi mamat tu masih balun.

Dari sexual discussion tu jugak, aku dapat tahu dia dah kena bantai dengan tak lebih dari 10 orang balak, dan pernah sekali buat anal sex, pastu takde dah sebab dia tak suka. Maklum la, kalau dah kena bantai kat cipap pun kadang-kadang sakit, inikan pulak kat anus. Dia kata although dia memang enjoy dan cipap dia basah masa sexual intercourse, tapi banyak kali dia suffer sebab lubang dia kecik. Aku faham sebab bodynya memang kecil molek macam Sheila Majid. Mana tahan beb ! Tapi menerusi phone calls tu aku memang horny gila.

Kitorang pun lama juga in that kind of relationship, keluar dating. Sembang yang berbau sex, tapi kami setakat kiss, raba-raba. Dan aku masa tu dah boleh pegang, urut dan kiss tetek dia, tapi masih belum bukak bra dia lagi. Pelan-pelan beb ! Ada sekali dia kasi blow-job kat aku dalam kereta, tapi mana sedap kan, line tak clear.

Satu weekend, terjadi la peristiwa.
Kitorang pergi jalan-jalan macam mini vacation lah. So masa balik dah malam, dia kata apa kata kitorang pergi ke apartment member dia dan lepak kat situ. Aku ok aje. Balik rumah dia, pickup stuff, then kitorang pun terus ke apartment kawan dia. Although aku stim kat awek aku ni, but still jiwa jantan, stim jugak dengan kawan dia. Tapi kawan dia dah berbalak dan malam tu mamat tu ada sama, so jangan cari penyakit.

Makan, had fun, tengok movie. Pastu aku pun tertidur. So everyone adjourn lah ke kamar masing-masing. aku dengan awek ni.

Mula-mula aku peluk dia dari belakang. Panas badannya, horny la tu, maklum le dah lama tak kena. Aku cium leher dia, dia ketawa kecik merengek. Lama aku cium leher dia, belakang tengkuk sambil tangan aku berlari-lari kat body ahtletic nya. Halus, selalu pakai moisturiser ni. Larikan tangan di lengan aku dah rasa masik-manik pada kulit, geli-geli horny ni. Bagus !
Memang malam ni dia kena la akhirnya dengan aku aku rasa sebab respond baik.

Aku larikan jari ke dalam t-shirt. Tak pakai bra ! Damn this bitch tak sejuk ke pakai air-cond tidur tak dapat bra. aku pergi ke lurah tetek, pastu terus letakkan tapak tangan ke tetek kiri dia. Puting dia memang dah kerass betul-betul kat tengah tapak tangan aku. Aku main hujung jari aku keliling puting tetek dia. Aku dapat rasa manik-manik lebih besar kat apa namanya.. oriole puting. Kalau puting dah tegak tandanya horny, dan ada manik-manik tu tandanya kat cipap bawah tu empangan dah mula retak keluar air.

Aku tarik badan dia, dia berpaling. Aku kiss dia di mulut, pastu keluarkan lidah perlahan-lahan explore mulut dia, dia pun main-mainkan lidah dengan aku. Aku rasa mulut aku boleh cium mulut dia termasuk hidung dia sekali kot. Nafas dia kuat. Tangan kiri aku main-mainkan rambut dia, tapak tangan kanan gentek puting teteknya.

Pastu aku ramas perlahan-lahan teteknya. Aku tau.. tak besar, tapi tetek awek yang tak besar dan ahtletic ni takde psring, something yang aku prefer.
Dia kata dia dah tak tahan. Aku tahu game awek ni. Once korang dah bagi awek cum, diorang mula la kurang layanan. So aku diam aje dan masih buat dia mendesah-desah dengan foreplay. Lagipun ini first time main dengan dia, dah le simpan hajat 10 tahun beb, silap-silap tak perform aku nanti.

Aku bukak t shirt dia. Tersergam la tetek Cup A dengan puting nya yang terjojol, tajam dan... aku terperanjat.. besar beb putingnya. Dalam banyak-banyak pengalaman main dengan perempuan, memang aku tengok awek yg tetek kecik especially Cup A, putingnya besar, dan bila horny, amboi macam twin towers terjojol. Warnanya coklat, typical awek melayu. Aku tak pernah lagi jumpa awek melayu puting pink. Bekas awek aku amoi sorang tu aje yang puting pink dan bawah tu jugak warna pink.

Dah bukak baju, aku bukak baju, pastu aku bukak beluar tinggal boxers. Masuk dalam selimut. Sejuk beb, aircond kat luar hujan lak tu. Dia masih pakai undies dan seluar pendek.
Aku start kat pusat. Aku tak tau la, aku memang selalu start kat pusat. Lidah tu basah kat hujung jangan basah sangat, kasi effect kesat dia. Pastu aku tarik lidah aku dari pusat ke lurah tetek dia. Dia ketawa manja sebab geli ke apa ke aku tak kisah. Aku dapat rasa garam kulit kat lidah aku, itu yang buat hrony nak menghenjut tapi sabar beb. Bau kulit awek tu masuk dalam hidung aku, bau horny. Korang tau kan, kita manusia ni keluarkan satu bau masa tengah syahwat. So bau tu lah.

Dari lurah tetek aku menuju dengan lidah aku ke tetek belah kanan yang masih belum teroka. Tadi dah teroka tetek kiri kan, so sekarang biar la tetek kanan dapat rasa pulak. Lidah aku pergi ke puting nya, lidah aku pandai dia pergi ke keliling puting tu bagi geli-geli sedap. Tangan awek tu kat kepala aku suruh hisap tapi aku relax. Jangan gelojoh. Clockwise pastu counter clockwise, then baru lah aku mula kiss puting dia perlahan-lahan. Masa ni airliur aku dah banyak sikit kasi lubricant. Rasa masin-masin kan adda garam kulit kan. Aku cium, lepas tu puting dia aku hisap sambil lidah aku gentel-gentelkan. Nampaknya dia suka sebab desahannya kuat lagi.

Lupa pulak, masa ni tangan kiri aku peluk dia, dan tangan kanan aku dah advance sikit buat apa tu orang panggil.. cakaran kucing lembut kat peha dia. Peha dia pun tak duduk diam, kejap naik, kejap turun, kejap kangkang terbukak kejap tertutup. Tapi selalunya tutup bila aku buat trick baru kat puting tetek dia. Banyak trick masa hisap puting tu beb ! Janji kreatif.

Dari menggentel tetek belah kanan aku naik french kiss balik kat mulut dia. Pastu turun ke leher, dan belakang telinga kiri. Then balik ke leher. Manik-manik halus macam ikut je mana mulut dan lidah aku pergi. Bagus lah. Tangan kanan aku masih belum teroka celah kangkang dia lagi, tapi masa ni dia dah pegang tangan aku suruh ke situ, tapi aku resist.

Mulut dan lidah aku mula lah ke tetek kiri dia, trick macam tadi cuma kali ni, lidah aku yang kering tu buat clockwise then counter clockwise, pastu terus cup ! Menangkap puting tetek kiri dia. Kaget awek tu, terkejut la tu kan, dia ketawa kecik, pastu merengek manja panggil nama aku sambil berbunyi ussss usss dan uhhh. Aku rasa degupan jantung dia dah kencang sebab dia dah senang duduk (baring!) macam ayam nak kena sembelih.

Aku terukan kiss dan hisap puting tetek dia, sambil (kali ni) hisap puting dia panjang-panjang. Tiap kali aku buat, badan dia terangkat, tak nak kasi lepas. Menangkap nampaknya awek ni, nanti la aku balun karang kita tengok samada pinggang dia pandai menangkap kote aku ke tak. Awek ada pengalaman so sedap ni.

Aku pulak dah tak tahan. Aku tengok dia, mata dia yang tadi terpejam tengok aku pastu dia kata kenapa. Aku bisik kat dia, aku kata I want you. Dia senyum dalam kelam lampu bed lamp, dia kata dia pun nak. Kena tanya dulu beb, awek suka kalau kita tanya dulu. Kote aku belum aku story lagi ya, dia dok dalam boxer aku dari tadi meronta-ronta nak keluar. Awek tu lurutkan boxer aku dan pegang dalam genggaman dia. Awek kecik molek, so korang boleh bayangkan la genggaman dia pun cam pegang buah timun yang gemuk tu kan. Tangan dia sejuk, darah dah banyak ke tetek dan cipap so sejuk la.

Dia kata kote aku panjang average, tapi kepala besar dan batang gemuk. Aku tau, bukan dia sorang je yang cakap camtu, tapi aku diam je la kan, takkan nak sibuk, aku setakat senyum je la. Dia awek ada pengalaman.. ada tricks up her sleeve. Dia kiss kepala kote aku ala-ala awek bertamadun. pastu kiss kat lurah belakang kote tu sambil lidah dia bermain-main kat situ. Then lidah dia turun sampai ke bawah. Lidah dia pun sampai ke tengah-tengah antara dua telur. Pastu dia kiss telur aku dan pastu jilat. Jari-jari dia pulak gentel-gentel puting tetek aku.

Dari situ dia pun mula masukkan kote aku ke dalam mulut dia. Mula-mula 1/4, dan mula main-mainkan tepi bibir dia. Tapi mulut dia masih belum tutup habis. Pastu separuh kote aku dalam mulut dia. Masa ni mulut dia dah mula kejap sambil turun naik. Tiap kali kat bahagian atas kote aku, lidah dia akan jilat permukaan kepala kote. Pastu dia blow-job macam biasa, tapi tak dapat nak masuk habis. Aku pegang kepala dia, dan cuba nak tolakkan kote aku masuk habis, tapi dia cepat-cepat resist. (Aku dapat tahu lepas tu dia cakap dia tak suka orang pegang kepala dia masa blowjob.. aku tanya kenapa, dia kata dia suka in control dan selalunya dia tersedak sebab kote tu cucuk anak lidah dia.. hehe.. ok)

Lama kasi blowjob sambil aku baring, aku main-main rambut dia sambil gentel-gentel puting dan buat cakar-cakar kucing kat peha, shoulder blade dan belakang tengkuk dia. Dia pun tengok aku pulak, dan tanya, tak nak ke lick cipap buat 69. Aku kata aku nak explore dulu lepas ni. Bercaaya mata dia, aku tau.. dia ingat lepas ni aku nak terus membalun. Tapi relax la baby aku kata bukannya 100m dash semua nak cepat.

Pandai blowjob minah ni tak sangka aku sabar tunggu 10 tahun dapat blowjob cun camni. Maklum la awek dah ada training dengan jantan lain.

Turn aku pulak ambik peranan. Aku bangun, dia lurut rambut dia dan baring. Aku bukak seluar pendek ketat dia perlahan-lahan. Undies dia warna putih dalam samar-samar tu (Damn, aku ingatkan G-String.. tapi tak apa lah), aku nampak celah kangkang dia basah. Dah banjir rupanya.. kesian sayang aku kata, dah banjir. Dia ketawa kecik.

Aku pun mula jilat dari belakang lutut then peha pastu main-mainkan mulut dan lidah aku kat tepi-tepi cipap. Dia mendesah-desah tak tahan le tu, tangan dia urut-urut kepala aku. Amboi, aku pegang kepala dia masa blowjob dia resist, ini aku nak menjilat cipap, dia pulak nak cepat-cepatkan procedure.
Aku bukak undies putih dia lurutkan sampai ke hujung kaki.. eh eh.. mulut aku pulak sangkut kat ibu jari kaki dia sambil hidung aku menghidu tapak kaki dia. Dia terkejut dan ketawa manja lagi. Suka lah tu.. nanti la kau aku balun kang. Aku merangkak terus ke celah kangkang dia pastu pusing so that dia boleh tengok kote aku sambil baring. Tadi nak 69, ni aku bagi.

Aku tak leh la cerita in detail trick apa aku buat kat cipap dia, sebab itu proprietary, commercial in confidence hehehh tapi macam biasa cipap dia dijilat, lidah masuk dalam celah tu, misai aku (aku bermisai lebat) bertaut dengan bulu cipap dia. Kalau tadi banjir, kali ni dah tsunami. Kote aku pun dia dah tak main lagi, dok sibuk termengah-mengah. Past paling dia suka bukannya bila lidah aku masuk dalam celah tu, tapi bila aku jilat perlahan-lahan kat permukaan antara lubang cipap and anus. Dia sensitive kat situ.. tak apa nanti masa balun karang telur aku akan gesel-gesel kat part tu.

Lagi satu, aku tengok reaction dia lain sikit bila hidung aku tonyoh-tonyohkan dalam lubang cipap dia.

Dah cukup 69, masa untuk mendayung sampan.
Dah lama aku pendam, dulu aku nak kau jadi awek aku. La ni dapat balun lagi.
Aksi pertama cowgirl. Bagi dia jangan boring, sebab dia kan badan kecik. Kang buat missionary mati lemas pulak budak ni. Nak doggy, aku rasa dia tak ready lagi sebab awek kecik, lubang cipap dia belum stretch lagi untuk aksi pertama.

Dia pelan-pelan naik atas aku. Sempat dia bisik, please handle me with care. Ye la sayang, aku bukannya nak makan hang dengan rakus. Aku dah puas dah merakuskan diri dengan amoi puting pink tu. (Masa tu amoi tu tengah study lagi, dan takde di KL).

Badan dia rebahkan perlahan-lahan atas abdomen aku, lutut aku dua-dua naik sebab nak bagi support, kang jatuh dia dari katil kang potong stim pulak kan. Lagipun nak bagi dia masukkan kote aku perlahan-lahan ke dalam lubang cipap nya. So kena la bagi support sikit.

Mata dia terkelip-kelip masa nak masukkan at least kepala kote aku. Bila kepala kote aku dah macam kena stamp kat pintu cipap dia, aku pause sekejap. Biar kepala kote aku buat measurement. Kena buat measurement beb.. ini bukan regular whore hari-hari kena, silap haribulan kang kalau tusuk terus, koyak pulak.
Lupa nak cakap, tak pakai sarung.
Aku rasa susah sikit nak masuk ni. So aku masukkan 3 jari ke mulut aku, ambik sikit lendir airliur dan sapu sikit kat kepala kote aku. Pastu aku pegang pinggang dia semula dan kepala kote aku buat measurement baru. Masuk sikit-sikit. Panas. Takat-takat muat ni pastu aku cuba masukkan sikit lagi. Dah dekat separuh, dia dah mula pelan-pelan lentuk peluk aku pressing her belly dan tetek tajamnya ke dada aku. Lutut aku masih bersilang belum runduk ke bawah lagi.

Dah lama aku henut perlahan masuk separuh, aku lajukan sikit. Mulut dia kat telinga aku mendesah-desah. Panas lubang telinga aku kena nafas dia. Sedap.. sedap. Lutut aku mula turun sikit, dan aku mula nak masuk lebih dalam lagi. RPM masih perlahan lagi ni, tengah nak cari spot. Rasanya tak jumpa camni sebab telur aku tak gesel permukaan yang aku jumpa masa aku tengah lick tadi. Lagipun nampak dari gaya dia ni, spot atas, so missionary mungkin boleh bagi peranan. Tapi tak apa, kita ni explorer.

Dari tadi nafas dia perlahan jadi cepat. Pastu body dia flex ke atas secara tiba-tiba, dia dah jadi cowgirl sejati. Sebab nak maintain masuk separuh, dia pun pandai control. Punggung dia naik-turun ikut rythmn yang dia suka.. tangan nya berpaut pada dada aku pastu peluk aku balik. Aku ikut rythmn dia juga sambil punggung aku naik-turun. Damn dia control tak nak bagi kote aku masuk penuh, aku cuba nak tekan masa punggung dia turun ke bawah tapi tak dapat lagi.

Melawan ni.
Aku pegang pinggang dia dengan harapan aku pulak dapat in control. Lagi sekali body dia flex ke atas, dan tangan dia pegang tangan aku. Berbunyi macam tayar lori jalan kat tanah becak. Bash kat cipap tu dengan macam-macam jenis lendir. Teringat aku nak stop and then nak lick sebab aku tau, cipap masa tengah horny ni ada satu macam punya bau, buat aku cukup horny. Tapi nampak gayanya tak ada harapan, takpe lain kali.

Aku cuba lagi nak masuk habis, tapi dia tak bagi. Bila dia rangkul badan aku, aku pulak peluk dia rapat-rapat, kaki aku lock dia. Ha ha tak boleh lari lagi. Tangan kiri aku peluk dia rapat, tangan kanan aku pegang punggung dia. Tengah dia henjut-henjut tu, aku cuba masuk habis, terdengar rengek tersikit kuat macam oh! tapi tak lah kuat melolong-lolong macam dalam filem blue tu kan. Ini satu jenis rengek sedap.. ala-ala bisik gemersik gitu. So kote aku dah masuk habis dah. Bagus. Panas nya.. dia ni terkecing ke apa.

Dah puas jadi cowgirl, rentak dah jadi perlahan tapi aku kena la maintain rythmn beb, kang dia dah puas aku ni belum lagi. Dalam kepala otak aku masa tu dah meracau-racau, adik kecik berkepala botak dah mintak tolong nak sangat termuntah. Ye lah bahana orang kata.. dah lama kempunan tak dapat awek ni 10 tahun dulu aku syok kat dia. So mind game ni la merasuk kepala otak aku, susah sikit nak maintain. Tapi aku cuba juga nak tahan. Oii fikir benda lain.. fikir benda lain.. bola semalam siapa menang ? Apa isu semasa.. Anwar nak kena pecat ? hehehh
Aku rangkul pinggang dia pastu letakkan body dia atas katil. Aku nak missionary. Rasanya tak sempat nak scissors ataupun doddy, takpe. Malam ni dah dapat, malam lain aku buat lah.

Mata dia yang tadi terpejam terbukak tengok aku. Mula dia terbukak sikit.. ala-ala artis yg ambik gambar bukak mulut tu kan seksi tu kan. Kaki terkangkang.. kesian pulak aku tengok awek ni muka sweet kaki terkangkang terbaring depan aku. Tapi dia pun nak jugak kan.
Aku pelan-pelan dekat dengan dia, sambil genggaman kanan kat kote. Batang aku berlendir yang jenis melekit-lekit ni, kalau tunggu lama-lama bila dia dah kering.. ish susah kang nak masuk. Bagi lagi satu lapisan air dari mulut kat hujung lidah aku just in case lubang awek aku ni dah kering.

Sama macam tadi, mula-mula kepala kote reccie (reconaissance) dulu. Alah macam askar nak pergi serang kubu komunis kena la buat tinjauan dulu. Pelan-pelan kepala kote aku mencuba. Obviously kali ni tak la macam tadi kan, cuma aku rasa kalau aku tak bagi lapisan air kat kepala kote aku, dah kering sikit ni. Itu la disadvantage main dalam bilik aircond. Badan kita senang nak arouse (naik bulu roma), tapi kalau lubang cipap simpan lama-lama nanti kering kena la lick balik. Nak lick boleh, tapi rythmn kang dah tertukar sikit. Lagipun adik kecik tu dah terkelip-kelip nak muntah sangat.

Pelan-pelan aku tekan sikit.. eh eh terlepas.. on purpose tu. Orang panggil mengasah pedang. Asah bang asah dari hujung kepala sampai ke pangkal. Suka rupanya awek tu. Kepala dia flex sikit ke belakang, sambil buat bising. Dah sah spot atas, paling tidak pun sipi-sipi ke tepi.
Asah punya asah, aku masuk sikit, pastu asah balik. Awek ni dari tadi pegang punggung aku suruh aku masukkan cepat. Tapi aku mengasah lagi. Kalau tadi kering sikit, la ni dah ada perubahan.. humidity dah bertambah kat bawah tu silap-silap kalau suhu 0 Celcius boleh jadi frost. hehehhh

Ok lah sayang, pedang I ni teringin sangat nak masuk balik dalam sarung dia. Cukup la main-main let's get back to business. Puas mengasah, aku tusukkan pelan-pelan ke dalam lubang hikmat. Ussss... berbisik balik awek ni. Baru masuk 1/4. Aku cuba masukkan lagi... ehh.. kan basah tu patut senang la sikit nak masuk. Ini la orang kata, position lubang tu masa cowgirl tadi lain, bila missionary lain. Obviously, kali ni agak sempit sikit. Nampak dari airmuka awek yang sweet ni, dia tengah nak menahan lenguh kat bawah tu. Tiap kali aku flex ke depan nak masukkan lagi batang aku, dia merengek dan airmuka dia menahan sakit. Ish horny nya aku.

Ini bukan sebab tak cukup air, ini sebab tak cukup space brader. Tapi macam biasa dalam hal-hala camni, kena guna kaedah cuba-jaya. Janji sabar, dan sentiasa jangan lupa kasi dia horny supaya supply air kat bawah tu masih ada. silap haribulan, tak payah main pun awek kena foreplay boleh cum. So sambil adik bawah tu cuba nak relaxkan muscle cipap awek ni, mulut aku buat peranan kat area lain. Puting, abdomen belah bawah ketiak, bahu, leher, dan french kiss. Aku cuba buat dia lupa akan kelenguhan kat bawah tu dengan geli-geli manjakan kat abdomen awek ni.. ala part dekat dengan pinggang yang orang selalu geli tu kan. Jangan kuat, larikan lidah yang kering sikit pun cukup.

Aku pun berjaya dapat masuk. Aku flex badan aku kedepan, kaki awek ni terkangkang lebar. Kesian kena balun la.. kejap lagi ya sayang nanti habis lah.. you akan dapat rasakan kenikmatan. Aku suruh awek ni jilat puting aku. Pastu aku french kiss dia balik. Semua ni sambil proses dayungan perlahan-lahan. Awek ni mendesah-desah, merengek perlahan.

Geram aku dengan awek yang tengah aku bantai ni. Aku mulakan dayungan cepat, sambil aku rangkul pinggang dia, dan tangan aku satu lagi memaut bahu dia. Kepala aku tunduk ke leher dia, aku nampak dari celah mata mulut dia terbukak macam awek bagi blowjob tapi takde kote. Merengek jangan cakap la, siap bestnya, deeper, uhh, ahh.. orang putih awek ni siap merengek fuck me.. fuck me.. ye lah aku tengah fuck you lah.. Terdengar keriuk-keriuk katil sikit-sikit.

Memang susah nak tahan, awek dah horny, dia pulak rangkul pinggang aku kuat. Aku dapat rasa muscle dia kat perut flexing.. dah tengah nak cumming tapi belum lagi. Korang tau la wek nak cum bukan senang. Tapi aku rasa aku dah dapat kat mana awek ni syok. Dia kat atas tapi sipi belah kiri sebab tiap kali bila aku halakan ke situ, kaki dia yang dok kepit aku bai reaction lain macam. Susah sikit nak tau dari desahan sebab dia ni bising sikit, although tak lah menjerit.. maklum la main kat rumah orang.

Dia talk dirty, so turn aku pulak talk dirty sambil fucking. I love you dari dia tak putus-putus. Awek tengah sedap, mula la sayang. Oh babhy, oh sayang. Termengah aku dibuatnya. Peluh jangan cerita la macam air terjun. Badan masing-masing berpeluh-peluh kali ni walaupun aircond. Masing-masing berlawan. Aku hentak, dia menangkap. Aku cuba cabut, dia merengek. Rythmn semakin laju, dia peluk aku kuat-kuat, aku pegang kepala dia, dia menjerit manja yang jenis pelan, aku pelankan ryhtmn aku sikit. Aku tengok dia dia tengok aku sambil senyum manja. Aku bisik, kenapa, dia gelak jenis nakal. I dah dia kata.. ok.. I belum aku kata sambil punggung aku masih berdayung cuma kali ni pelan sikit.

Aku french kiss dia balik, yg dia ni agaknya dah dapat, tarik nafas panjang sambil ohhh gitu. Ok, kau dah dapat, ni aku nak kerjakan kau cukup-cukup.

Dari memeluk, aku position kan badan aku menegak pulak. Aku hentak macam tukul hentak paku. Mula-mula pelan, pastu kuat. Semakin kuat, macam nak patah badan dia yang mungil ni aku kerjakan. Aku angkat kaki dia yang tadi terkangkang lebar, aku rapatkan, naik ke bahu aku. Sambil aku cium pangkal kaki nya.

Ok lah... kali ni tak leh tahan. Aku hentak kuat-kuat dan laju-laju, pastu dari posisi badan aku menegak, aku turun peluk dia kuat-kuat. Korang boleh bayangkan lah, aku six-footer dia tu dalam lebih kurang 5' 2", satu macam punya flex badan aku peluk kuat-kuat. Memang tak boleh tahan lagi. Aku termengah-mengah, dia pun. Aku bisik nak pancut luar ke dalam.. dia terkedu.. dia cakap luar.. luar.. ahhhhh... aku cabut.. aku cabut cepat-cepat. Macam botol Coke kena goncang pastu cabut penutupnya.. habis terkeluar muntah melekit kat atas perut dia.
Puas hati aku... puas... adik kat bawah pun puas.

Aku tersepok kat atas dia, tapi tak leh nak relax sangat nanti kang patah tulang dia, aku ni 6', 80kg. Oh, sedap.. amat sedap.. macam kena rokok lepas sehari tak hisap. Mau kosong pundi sperm aku ni..

Kitorang pun relax, baring sebelah-menyebelah sambil jari aku main rambut dia. Oh lupa lak, sebelum tu, aku ambik tissue.. kesat perut dia dah melekit. Tersenyum je awek ni masa aku mengelap.. suka la tu.. Aku pulak suka jugak... dah dapat.. dah dapat.. ini awek dulu aku cuba tackle tak dapat, ini dah 10 tahun aku dapat main pulak.. dah 28 umur kitorang masa tu, tapi dah dapat.. lebih kurang balas dendam juga ni.

Kitorang teruskan relationship tu. Main.. pergi hotel semata-mata nak main. Pastu awek amoi aku dah balik, aku terkantoi dengan awek ni kat Mall.. awek amoi aku nampak aku jalan-jalan pegang tangan dengan awek ni. Perang besar. Pastu aku pun clash dgn awek aku yg dapat balasan 10 tahun ni.

Ada juga aku lalu depan rumah dia.. masih ada lagi kereta dia. Tapi orang nya aku dah tak nampak lagi. Dah kahwin ke belum agaknya...