Puteri Intan Kamila

Selama lebih tiga tahun aku berkahwin, perasaan bersalah sering menghantui diriku. Kegagalan diriku menjadi lelaki sejati bagaikan belati tajam menyiat-nyiat perasaanku. Emosiku menjadi tidak stabil memikirkan perkara ini. Kadang-kadang aku mengelamun seorang diri memikirkan cara mengatasi masalah yang aku hadapi. Sehingga kini segala-galanya kelihatan gelap, tiada walaupun setitik cahaya yang memberi harapan kepadaku. Puteri Intan Kamilia, itulah nama isteriku. Isteriku memang terkenal dengan kecantikannya. Dengan kulit putih kemerah-merahan, dia akan menaikkan nafsu lelaki dengan mudah sekali. Isteriku berkerja sebagai seorang pensyarah di sebuah institut perguruan di sebuah bandar yang sederhana besar. Pakaian hariannya ke tempat kerja adalah kebaya ketat. Aku tahu ramai pensyarah lelaki di institut itu mengidamkan tubuh isteriku. Kata orang aku adalah seorang lelaki yang amat bertuah. Pastinya keluargaku bahagia kerana aku dan isteriku merupakan pasangan yang cukup ideal. Aku seorang lelaki kacak bekerja sebagai peguam di sebuah firma guaman yang terkenal. Tetapi orang tidak tahu bahawa ada gelora kecil dalam kehidupan kami. Sudah dua tahun aku berkahwin tapi belum mempunyai anak. Aku yang berumur 29 tahun dan isteriku yang berusia 27 tahun memang kelihatan bahagia di luarnya tetapi tidak siapa tahu bahawa ada masalah dalam hubungan kami, maksudku hubungan kelamin. Punca masalah hubungan kami ialah kerana alat sulitku hanya berukuran 4 inci dan aku tidak boleh bertahan lama. Aku mampu bertahan 5 hingga 6 minit sahaja dan maniku akan terpancut keluar. Dalam istilah perubatan keadaanku boleh dikategorikan sebagai premature ajaculation. Setiap kali bersama dengan isterku, aku dapat melihat kekecewaan dalam dirinya. Lama kelamaan timbul rasa bersalah kerana tidak dapat memuaskan isteri sendiri. Isteriku memang tidak pernah mengeluh tetapi aku dapat memahami perasaan kecewanya itu. "Abang dah gila ke?" Itulah kata-kata isteriku setiap kali aku memberitahu fantasiku kepadanya. Aku tahu fantasiku bukanlah sesuatu yang normal. Fantasiku ialah untuk melihat isteriku melakukan hubungan seks dengan lelaki lain yang mempunyai senjata sulit yang lebih besar dariku. Aku ingin melihat isteriku mendapat kepuasan hubungan lelaki perempuan. Kepuasan yang tak pernah dikecapinya sejak berkahwin denganku. Fantasiku ini bukanlah sesuatu yang luar biasa jika di dunia barat. Di sana terdapat golongan suami yang merelakan isteri mereka melakukan hubungan seks dengan sesiapa sahaja. Puncanya kerana mereka mempunyai alat sulit yang kecil dan pendek, seperti diriku. Keadaan ini mungkin sesuatu yang taboo di dunia sebelah timur. Di tempat kerja isteriku ada seorang pensyarah lelaki yang aku minati. Aku berangan-angan agar dia dapat memenuhi keinginan fantasiku dan menjadi teman seks isteriku. Mr. Ranjit Singh seusia denganku dan telah beristeri dan mempunyai seorang anak kecil. Orangnya kacak, berkulit cerah dan bertubuh tinggi lampai. Dia digelar benggali modern kerana tidak memakai serban dan tidak berjanggut. Kawan-kawanku menceritakan bahawa lelaki benggali mempunyai alat kelamin yang besar dan panjang. Justeru itu aku berharap dia dapat memberi kepuasan maksima kepada isteriku. Dan lagi Ranjit memang kenal rapat dan baik dengan isteriku kerana mengajar mata pelajaran yang sama di institut perguruan tersebut. Suatu malam ketika sedang bersenggama dengan isteriku, aku mula memasang perangkap. Aku memancing isteriku untuk berfantasi mengadakan hubungan seks dengan lelaki lain yang handal. "Sayang, cuba you bayangkan yang tengah henjut you ni adalah Ranjit," kataku sambil menghenjut isteriku sekuat hati. "Mmmm.. Ranjit, fµ¢k me harder. I want your big and uncut cock," balas isterku sambil memejam mata. Aku terkejut. Selama ini bukan main susah lagi jika aku mengajak berfantasi begitu. Aku mula mengesyaki bahawa isteriku mempunyai perasaan terhadap Ranjit. Anehnya dia berkhayal diteroka oleh zakar yang tak bersunat. Lalu kepala otakku mula merancang untuk menjadikan fantasiku ini sebuah realiti. Perkara pertama yang kulakukan ialah menghubungi Mr. Ranjit. "Ranjit, apa pandangan you pada Intan, isteriku?" Aku memulakan perbualan. Ranjit kulihat resah kerana soalanku itu. Mungkin dia tidak menduga mendengar pertanyaan seperti itu. Manakan tidak seorang suami menanyakan pendapat lelaki lain terhadap isterinya sendiri. "I think she is a great woman," jawabnya sedikit ragu-ragu. "Kalau I katakan yang I mahu you melakukan hubungan seks dengan dia, you mahu?” Ranjit terkejut dengan soalanku itu.Tetapi perlahan-lahan dia mengangguk. Mengikut Ranjit dia memang berangan-angan ingin melakukan seks dengan wanita melayu. Mengikut Ranjit wanita melayu hangat di ranjang. Dia memang geram dengan Intan yang cantik dan seksi. “Satu soalan I nak tanya you.” “Okey, apa dia.” “You bersunat atau tidak?” “Kenapa you tanya I macam tu.” Ranjit sedikit ragu-ragu. “Intan ingin merasa penis tak bersunat,” aku sengaja berbohong. “Ya, I memang tak bersunat.” Jawab Ranjit tersenyum. Aku tersenyum melihat Ranjit sudah bersetuju. Kami berbincang bagaimana mahu membuat isteriku rela melakukan hubungan seks dengannya. Ranjit mencadangkan supaya kami mengunakan ubat perangsang tetapi aku tidak bersetuju. Ini kerana aku mahu isteriku sendiri yang rela melakukannya, bukan kerana pengaruh ubat-ubatan. Akhirnya kami bersetuju supaya Ranjit cuba menggoda isteriku ketika aku mengajaknya makan malam dirumahku. Pada hari yang dirancangkan aku sengaja menyuruh isteriku memakai pakaian yang agak seksi pada malam itu dan melarangnya memakai tudung pada malam itu. Isteriku akhirnya memilih untuk mengenakan baju blouse dan skirts panjang.Tepat pukul lapan malam Ranjit tiba di rumahku dengan membawa sejambak bunga untuk isteriku. Isteriku tersipu-sipu menerima bunga itu dihadapanku. Kami makan bersam-sama sambil bersembang tanpa isteriku menyedari rancangan kami berdua. Setelah selasai menikmati makanan, kami bertiga duduk diruang tamu sambil berbual kosong. Aku sudah tidak tahan lagi. Aku ingin melihat fantasiku berlaku sekarang. Lalu aku memberi isyarat kepada Ranjit untuk memulakanya. Ranjit perlahan-lahan bangun dan duduk di sebelah isteriku di sofa panjang. "Ranjit, apa yang you nak buat ni?" soal isteriku sedikit terkejut. "I inginkan you, Intan. I nak kita bersatu malam ni. I akan puaskan you, I tahu yang husband you tak mampu.” Kata-kata Ranjit membuat isteriku terkejut. Isteriku mula menyedari bahawa ini rancangan kami berdua. Dengan muka yang marah isteriku memandang ke arahku. "Sampai hati abang buat Intan macam ni, kalau ini yang abang mahukan baiklah tapi abang jangan menyesal. Intan akan layan Ranjit lebih dari Intan layan abang selama ini. Abang tengok lah puas-puas..." Selepas berkata demikian, isteriku bergerak rapat ke arah Ranjit yang menunggu isteriku dari tadi. Selepas itu mereka berpeluk lalu bercium mulut dengan romantis sekali. Isteriku langsung tidak menghiraukan aku di hadapannya. Dia benar-benar mahu membalas dendam. "Ranjit, malam ni I nak panggil you abang.You puaskan I tau.." isteriku bersuara. Ranjit mengangguk sambil tersenyum. Dia memandang kepadaku seolah-olah meminta restuku. Aku mengangguk memberi keizinan. Sememangnya ini yang aku mahu. "Abang Ranjit, cepat la buka baju...I nak tengok you punya penis.." rengek isteriku lagi. Perlahan-lahan Ranjit menanggalkan pakaiannya. Lalu tersembulah penis benggali yang tidak bersunat sepanjang 9 inci. Isteriku terkejut melihat penis Ranjit itu. Selama ini dia hanya melihat penisku yang berukuran 4 inci saja. "Abang, besarnya penis you. Penis you yang tak potong ni sungguh cute. Tak macam husband I yang tak guna tu. Kecik, macam butuh budak-budak." Ranjit terus menerkam isteriku apabila mendengar isteriku berkata demikian. Sambil bercium, Ranjit menanggalkan pakaian isteriku satu persatu. Isteriku denga sengaja mencampakkan pakaiannya itu kepada aku yang sedang melihat aski mereka di sofa. "Awak tengok puas-puas macam mana lelaki sejati puaskan isteri awak," kata isteriku meghinaku ketika mencampakkan baju tersebut. Perasaan dendam dan marahnya masih membara. Mereka berdua sudah berbogel di hadapan ku. Sungguh indah pandangannya. Isteriku bercium dengan Ranjit sepuas-puas hati. Sambil itu aku melihat tangan isteriku mengosok-gosok senjata Ranjit yang amat besar itu. "Mmmmm...so big abang, Intan tak sabar-sabar nak rasa penis you yang besar dan panjang ni.." Aku dan Intan memberi tumpuan kepada zakar Ranjit. Aku akui butuh lelaki benggali itu sungguh besar dan panjang. Terpacak garang bagaikan tiang bendera. Batang pelir berurat itu berwarna hitam kemerahan dan tentunya tak bersunat. Kelihatan kulit kulup masih membungkus kepalanya yang kelihatan membengkak. Hanya bahagian lubang kencing saja yang kelihatan terbuka. Isteriku tanpa malu-malu, malah seperti menunjuk-nunjuk langsung memegang dan meramas batang besar tersebut. Sedikit membongkok Intan merapatkan wajah berserinya mencium kepala kulup Ranjit. Kemudian lidahnya dijulur keluar dan bahagian hujung yang terbuka itu dijilatnya penuh nafsu. Aku bagaikan tak percaya apa yang aku lihat. “Abang I suka penis you yang tak bersunat. Very cute, tak macam penis suami I yang hodoh tu.” Zakar kehitaman yang berkulup kepunyaan Ranjit isteriku cium dan jilat penuh ghairah. Selama ini dia tidak pernah menjilat kemaluanku. Mungkin kerana zakarku pendek dan kecil jadi isteriku kurang bernafsu melihatnya. Tindakan spontan Intan itu membuat aku berghairah. Aku juga terangsang. Intan bertindak lebih jauh. Batang pelir lelaki benggali itu terus dijilat. Mula-mula kepala yang masih berbungkus itu di jilat dari hujung, batang hingga ke telur yang hitam berkedut-kedut. Mungkin kurang puas maka dengan tangan lembutya diloceh kepala hitam tersebut. Kulit kulup di tolak ke belakang hingga kepala bulat lembab hitam berkilat terbuka. Kulit kulup itu Intan tolak dan disangkutnya di bahagian takok kepala. Pandai pula Intan melayan batang pelir Ranjit itu, padahal selama ini dia belum pernah menikmati zakar tak berkhatan. Sekarang kepala yang terdedah itu dicium dan disedut penuh selera. “I suku bau penis abang. Aromanya sungguh sedap. I suka bau penis tak bersunat. Ada bau lelaki sejati. Penis suami I bau peluh, bangas.” Isteriku mengomel sendirian. Inilah zakar lelaki sejati, kata Intan. Zakar jantan sejati mesti mempunyai kulup yang boleh disingkap dan memperlihatkan kepala licin yang memekar. Kepala licin lembab yang menerbitkan aroma seksi. Aroma yang membangkitkan nafsu. Kata Intan di situ ada hormon feromon yang boleh merangsang nafsu wanita. Intan amat berselera dengan batang Ranjit yang besar panjang itu. Kepala penis Ranjit makin membengkak dan mengembang. Isteriku melurut dengan gerakan melancap. Aku dapat melihat dengan jelas kepala hitam kemerahan itu terbuka dan tertutup kulup. Intan berulang kali menempelkan hujung hidungnya dan menghidu aroma kepala zakar Ranjit yang lembab. Baunya intan sedut dalam-dalam dengan ghairah. Memang Intan sengaja menunjuk-nunjukkan kepadaku suaminya. Batang lelaki benggali itu Intan jilat, kulum dan dinyonyotnya. Ranjit mengeliat kesedapan bila bibir mungil warna merah itu melingkari batangnya yang hitam kemerahan. Aku yang melihat pun membuatkan zakarku mengeras di dalam celana. Alangkah bertuahnya kalau batang pelirku yang dihisap dan dikulum seperti itu. Tapi malangnya Intan tak berghairah mengisap zakarku bila aku bersamanya. “Intan, you pandai hisap. Isteri I tak pandai macam you.” Intan menghisap kepala kemaluan Ranjit dengan penuh nafsu. Terlihat lidah Intan bermain-main di sekitar kepala zakar Ranjit. Lidah Intan yang kasar dan basah itu menari-nari di kepala licin. Kepala zakar yang licin berkilat itu menjadi sasaran belaian mulut Intan. Bibir Intan yang merah basah itu mengucup penuh mesra kepala hitam kemerahan milik Ranjit. Kembung kedua pipi Intan bila kepala bulat itu menjunam ke dalam mulutnya. Intan bagaikan lupa diri melayan nafsu ghairahnya. “Ahh... Ranjit, mari kita ke bilik supaya lebih selesa.” Terdengar suara isteriku mengajak rakan sejawatnya itu. Ranjit menurut saja ajakan Intan. Mereka berdua bangun berdiri sambil berpelukan. Kedua insan yang berbogel itu melangkah setapak demi setapak menuju ke bilik tidur kami. Ranjit memaut leher isteriku sambil mecium rambut Intan yang hitam berkilat. Tangan kiri Intan masih terus kukuh meramas batang Ranjit yang masih terpacak dengan gagahnya. Rasanya seperti Intan takut batang pelir benggali itu hilang dari pandangannya. Sekali sekala Intan melancap zakat Ranjit supaya batang benggali itu sentiasa keras. Aku mengikut saja dari belakang masuk ke kamar tidurku. Intan menarik Ranjit ke katil dan kedua-duanya terbaring di atas tilam empuk yang biasanya menjadi tempat aku dan Intan berasmara. Kali ini Ranjit menggantikan perananku. Ranjit tidur telentang dan jelas kelihatan batang zakarnya terpacak bagaikan tiang bendera. Ranjit seperti tidak sabar-sabar ingin menikmati wanita melayu seperti yang diceritakan kepadaku bila aku membuat tawaran tempoh hari. Intan meneruskan hisapan dan kulumannya ke atas torpedo Ranjit membuatkan Ranjit mengerang menahan kegelian. Bila Intan berleka-leka memainkan hujung lidahnya di hujung pelirnya, badan Ranjit tersentap-sentap bagaikan terkena aliran elektrik. Akhirnya Intan mencelapak ke atas badan Ranjit. Dengan kedudukan Intan yang sedikit menonggeng semasa mengulum dan menghisap batang zakarya, Ranjit bertindak mengorek-ngorek lubang pantat isteriku dengan jari tengahnya. Tak lama selepas itu dia menyusup ke bawah badan Intan dan menjadikan kedudukan mereka dalam posisi 69. Ranjit merenung bahagian bawah tubuh isteriku. Sepasang paha yang indah. Dan di antara pangkal pahanya jelas kelihatan tundun Intan yang membengkak dan dihiasi bulu-bulu hitam yang dijaga rapi. Amat kontras bulu-bulu hitam dengan kulit tundun yang putih gebu. Bahagian bawah dari bulu-bulu hitam itu terlihat segaris belahan yang memanjang ke bawah. Kiri kanan belahan itu terlihat sepasang bibir tebal yang membengkak. Bibir-bibir tersebut masih tertutup rapat. Ranjit amat arif yang vagina isteriku yang cantik ini jarang-jarang terusik. Ranjit menjadi geram dengan kemaluan Intan yang cantik dan indah ini. Ranjit mulai menjilat paha Intan yang putih nan mulus, makin lama makin ke atas hingga liang vagina Intan terjilat oleh lidahnya yang agak kasar permukaannya. Bila mukanya telah berada di belahan paha intan maka aroma vagina Intan menerpa ke lubang hidungnya. Ranjit terpukau dengan aroma kemaluan Intan yang segar. Sepantas itu dia membenamkan batang hidungnya ke lurah Intan yang mula basah. Puas di lurah, Ranjit melabuhkan hidungnya pada daging kecil warna merah. Aroma kelentit Intan disedut sepuas-puasnya. Batang pelirnya makin bertambah keras. “Sedap bau vagina you, I suka.” Intan memejamkan matanya dan mengeliat sakan bila lurah dan kelentitnya dikerjakan oleh Ranjit. Lurahnya yang merah itu kelihatan berkilat-kilat bila makin banyak cairan nikmatnya keluar. Ranjit dengan rakusnya menghirup cairan berlendir yang keluar dari lubang burit Intan. Intan makin terbawa arus kenikmatan apabila lidah Ranjit menemukan biji kelentitnya dan disedut-sedut bernafsu. Bila saja lidah Ranjit yang kasar berlegar-legar melingkari punat kecil itu maka badan Intan terlonjak-lonjak kegelian dan nikmat. "Ahh.. aahh.. ,” Intan mula meracau histeria. Setelah hampir 10 minit lamanya vaginanya disedut oleh Ranjit, Intan tak mampu lagi bertahan. Geli bercampur nikmat berganda-ganda menjalar di setiap urat saraf tubuhnya. Kepala Ranjit yang ada di celah kelangkangnya diramas. Rambut Ranjit Intan tarik-tarik dan menyembur keluar dari vaginanya cairan berlendir hangat dengan banyaknya. Cairan hangat berlendir itu langsung dijilat dan ditelan habis oleh Ranjit hingga tidak bersisa. Nikmat rasanya di lidah Ranjit. Intan dan Ranjit sama-sama menikmati kegelian dan kesedapan. Intan dengan batang pelir berkulup sementara Ranjit melahap kelentit Intan yang sederhana besar. Kelentit isteriku yang menonjol itu memudahkan Ranjit membelai dengan lidahnya. Tubuh Intan makin lemas setelah cairan yang keluar dari vaginanya bagaikan empangan pecah. Hal ini berbeza dengan Ranjit yang makin bertambah ganas. Aroma vagina Intan yang bertambah kuat bersama keluarnya cairan hangat dari lubuk vagina Intan membuat Ranjit bertambah buas. Naluri penjantannya meningkat. Ranjit kelihatan seperti tidak sabar ingin membenamkan senjata besarnya ke dalam lubuk Intan yang sempit. Layanan Ranjit yang kelihatan brutal dan ganas itu amat disukai Intan. Mungkin Ranjit jarang dilayan perempuan melayu yang cantik bergetah maka dia menjadi buas dan penuh nafsu. Hanya beberapa minit saja kelihatan badan Intan mengejang dan kemudian mengendur. Aku pasti Intan telah mengalami orgasmenya. Ranjit masih meneruskan tindakannya di kemaluan Intan yang bertundun tinggi dan berbibir tebal itu. Bibir dalam warna merah yang dua keping itu digigit-gigit geram oleh Ranjit. Hanya seketika saja nafsu Intan kembali bangkit. Setelah puas melepaskan geramnya kepada batang benggali itu Intan baring telentang menunggu serangan terakhir Ranjit. Seperti faham kemahuan isteriku, Ranjit bangun dan berlutut di celah kelangkang Intan. Intan sudah bersiap sedia menerima tindakan susulan dari batang pelir besar dan panjang. Intan yang terlalu ghairah tidak berlengah lagi terus mengangkang seluas-luasnya untuk memberi ruang paling selesa kepada kepala butuh mencari sasaran. Lubang burit Intan yang lencun berlendir campuran cairan pelincirnya dan lior Ranjit terkemut-kemut seperti meminta disegerakan permainan. Ranjit tidak segera menjunamkan kepala cendawannya itu sebaliknya menekan-nekan kepala tajinya yang berkilat ke biji kelentit isteriku. Intan hanya mampu mengerang menikmatinya. “I dah tak tahan. fµ¢k me Ranjit.” Intan bersuara sambil menarik-narik badan Ranjit. “Do you really want me?” Ranjit pura-pura bertanya. “I am ready. I am yours now.” Jawab Intan mesra dan penuh ghairah. Seperti pengemis cinta Intan meminta-meminta dan memadang ke arah Ranjit dan juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah. Badan Ranjit ditarik-tariknya. Kasihan mendengar rayuan mama, Ranjit pun mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Intan sehingga lutut-lutut dan bahu Intan hampir bersentuhan. Intan sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Ranjit yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Intan tak henti-henti memandang butuh Ranjit yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pelincir yang banyak. Ranjit memegang batang pelirnya dan melurut-lurut kulupnya supaya bertambah keras. Kepala bulat hitam kemerahan itu diacukan ke arah bibir burit Intan yang merekah basah. Kepala kulupnya ditempelkan ke alur lurah burit Intan yang telah banjir. Jantungku berdegup kencang bila kepala bulat besar itu mula menyelam sedikit demi sedikit. Lubang sempit Intan akan diterobos batang benggali yang besar. “Pelan-pelan Ranjit. Penis you besar, penis husband I kecik saja.” Aku tersentak. Sampai hati Intan menghina zakarku bila dia mendapat butuh besar kepunyaan lelaki benggali itu. Apa dayaku, aku hanya menunggu saja tindakan Ranjit. Pada saat dan ketika ini aku hanya mampu melihat kelanjutannya saja. Pelan-pelan Ranjit menekan kepala besarnya itu dan tiba-tiba kepala Intan terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat. "Auu.. aahh.. mmmmmm." Aku yang duduk di kerusi mendengar jeritan dan lolongan dari mulut Intan apabila kepala yang ditutupi kulup telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya. Bibir vagina Intan seperti tertolak ke dalam bila kepala besar itu mula menyelam. Kontras sekali warna pelir Ranjit dengan warna burit Intan. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha Intan yang putih mulus. Mata Intan terbeliak menerima batang hitam tak bersunat lelaki keturunan singh tersebut. Dan seterusnya menujah terus ke pangkal rahim Intan. Burit Intan mengepit kuat batang Ranjit. Terlihat isi bahagian dalam burit Intan seperti tertarik keluar tiap kali Ranjit menarik keluar batangnya. Sungguh kuat cengkaman dinding kemaluan Intan. Aku dapat melihat yang Intan sedang menikmati sepuas-puasnya batang Ranjit yang panjang dan besar itu. Intan akan menjerit penuh nikmat tiap kali Ranjit menarik dan menolak batangnya. Lolongan miang ini tidak kedengaran waktu batang kepunyaanku keluar masuk dalam burit Intan bila sekali sekala kami bersama. “Sedap Ranjit, sedap. Penis you sungguh hebat.” Hanya beberapa minit saja aku lihat Intan sekali lagi sedang klimaks. Kali ini Intan klimaks dengan lama sekali. Mungkin Intan benar-benar puas bila batang besar panjang benggali itu menggaru-garu dinding lubang farajnya. Aku tertunduk malu kerana selama sekian lama aku tak mampu membuat Intan klimaks. Aku suami tak berguna kerana tidak berupaya memberi kepuasan kepada isteri sendiri. Begitu cepat Intan klimaks, begitu juga pantasnya dia pulih dan berghairah semula. Selepas beberapa saat badanya melemah, Intan akan kembali memberi reaksi terhadap tujahan Ranjit. Gerakan badannya yang meliuk-lintuk merangsang Ranjit. Kata orang kulit kulup yang berlipat-lipat di bahagian takuk kepala pelir lebih memberi nikmat kepada wanita berbanding zakar yang bersunat. Mungkin ada kebenarannya kerana Intan mengerang sakan tiap kali Ranjit mendorong dan menarik batang pelirnya. "fµ¢k me harder and faster.. Please.. faster. I like your big and uncut cock." Intan seperti meracau, meminta dengan suara erangan yang memberahikan. Aku merindui suara erangan seperti ini tapi aku tidak mampu melakukannya. Ranjit meneruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lurah Intan yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Ranjit yang gelap dengan kulit Intan yang putih. Aku lihat seperti gagak sedang bertenggek di atas bangau. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Ranjit melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Ranjit mengusap-usap bibir kemaluan Intan yang lembut. Intan melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha Intan bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Ranjit yang dihiasi bulu-bulu hitam. Selepas setengah jam aku lihat Ranjit makin melajukan hentakannya. Selama setengah jam jugalah Intan menjerit dan mengerang penuh nikmat. Batang besar dan panjang kepunyaan Ranjit membuat Intan menjerit histeria. Jeritan nikmat ini menyebabkan Ranjit makin ghairah. Dayungan Ranjit makin laju hingga badan Intan bergoyang-goyang. Hingga akhirnya Ranjit merapatkan badannya ke badan isteriku dan ditekan paling kuat dan terdengar Ranjit mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha Intan dan serentak itu juga sekali lagi Intan menjerit sungguh kuat. Dari caranya aku rasa Ranjit sedang memancutkan maninya ke dalam rahim isteriku. Mata Intan terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan Ranjit. “Aahhh... I like your cock. I love your handsome cock, Ranjit.” Intan memuji-muji batang pelir Ranjit yang besar. Badan Ranjit dipeluknya erat seperti tidak ingin melepaskannya. Sepertinya Intan ingin batang besar panjang tersebut terendam selama-lamanya dalam lubang buritnya. Agaknya Intan mau batang Ranjit melekat lama-lama dalam lubang buritnya macam pelir anjing melekat dalam burit anjing betina bila mengawan. Aku memang biasa melihat anjing berasmara, batang pelirnya tetap melekat sampai satu jam selepas anjing jantan turun dari belakang anjing betina. Isteriku itu seperti ingin memerah hingga ke titik mani Ranjit yang terakhir. Tiada lagi gerakan dan suara erangan Intan. Ranjit memeluk erat tubuh Intan. Intan mencium pipi Ranjit dengan mesra dan penuh kasih sayang. Mama mengulum bibir tebal Ranjit yang hitam itu. Kemaluan Ranjit masih terendam dalam kemaluan Intan. Ranjit membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat isteriku. Intan terlentang lemah dan puas di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Ranjit menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Intan. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Intan masih ternganga selepas Ranjit menarik keluar kepala kulupnya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit isteri kesayanganku, Puteri Intan Kamilia. “Thanks Intan, I puas.” Ranjit mengecup bibir isteriku dan mencium pipi isteriku yang mulus. Intan hanya tersenyum. “I suka you Ranjit. You lelaki sejati tak macam husband I. I benar-benar puas, first time dalam hidup I, teramat puas.” Aku yang mendengar kata-kata lembut Intan itu terasa sungguh tercabar. Makin malu rasanya bila Intan mengatakan dia tidak pernah puas bila bersama denganku. “Boleh kita ulang lagi, Ranjit. I jadi ketagih. I rela jadi perempuan simpanan you. You sungguh hebat.” Ranjit hanya tersenyum dan memandang ke arahku. Aku memandang kepadanya tanpa berkata apa-apa. Tak sangka isteriku sanggup mengeluarkan kata-kata seperti itu. Maruahku seperti diinjak-injak. Intan meraba-raba dada dan badan Ranjit yang masih terbaring. Terlihat batang butuh Ranjit yang terlentok di pangkal pahanya. Batang yang tadinya cukup garang terkulai lesu. Intan usap-usap batang pelirnya yang kembali tertutup kulup. Intan ramas lembut dan urut manja. Batang gelap itu kelihatan separuh tegang bila Intan melurut kulit kulup. Terlihat cairan cinta mereka yang pekat menempel di bawah kulit kulup dan sekitar takuk kepala pelir Ranjit. Intan menjilat cairan cinta tersebut dan ditelannya. Intan tersenyum bila kepala hitam itu terloceh bila dia melancap perlahan-lahan. “Ranjit, I love your big, black and uncut cock. I like its smell.” Intan memegang mesra dan membelek-belek batang pelir Ranjit. Wajahnya hanya beberapa inci saja di hadapan batang benggali itu. Dipegang-pegang dan dipicit-picit kulit kulup di bahagian kepala pelir Ranjit. “I love this foreskin. Foreskin ni rasanya sungguh sedap, husband I tak ada foreskin ini kerana itu penisnya tak sedap.” Intan bersuara menggoda sambil melabuhkan hujung hidungnya di kepala pelir Ranjit yang terloceh. Aku memandang lesu. Semua ini adalah rancanganku sendiri. Dan Intan benar-benar menikmatinya

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh