Pakar Sakit Puan

Nora amat arif tentang kelakuan Dr. Balbir Singh. Doktor benggali berumur 40-an itu masih bujang tapi kelakuannya mengalahkan lelaki berkahwin. Malah Nora menggelarkan doktor pakar sakit puan itu sebagai seks maniak. Telah dua tahun Nora yang bertugas sebagai jururawat bekerja dengan Dr. Balbir Singh. Doktor benggali ini memang ketagih seks. Pantang melihat pesakit cantik pasti akan dikerjakannya. Berbagai helah dilakukan supaya pesakit yang datang memeriksa akan termakan kata-katanya. Pada mulanya Nora menolak untuk bekerjasama tapi bila dia sendiri mendapat habuan dari Dr. Balbir maka mulutnya tertutup rapi dirasuah oleh pakar sakit puan itu. Anehnya Dr. Balbir hanya akan memilih pesakit keturunan melayu. Pesakit bangsa lain walaupun cantik dan menarik tidak pula diusiknya. Nora pernah bertanya tapi tidak mendapat jawapan daripada Dr. Balbir. Pelik, sungguh pelik pada pandangan Nora. Pasangan Amran dan Nurul memang sepadan. Amran yang kacak bekerja sebagai pegawai eksekutif di sebuah syarikat sementara Nurul yang bertubuh langsing memang cantik dan amat kena dengan kerjayanya sebagai model. Bagai pinang di belah dua, yang satu cantik dan yang satu lagi gagah bergaya. Cuma malangnya hingga hari ini Nurul tidak juga hamil walaupun dia tidak mengambil sebarang ubat pencegah hamil. Pagi itu Nurul ditemani oleh suaminya datang membuat pemeriksaan di klinik pakar tersebut. Sudah tiga tahun mereka berkahwin tetapi masih belum dikurnia cahaya mata. Amran, suami Nurul sudah tidak sabar menanti kedatangan seorang bayi dalam kehidupan keluarganya. Bagi Amran tidak ada apa masalah yang mereka hadapi dalam hubungan suami isteri. Hubungan mereka berjalan lancar dan masing-masing menikmati kepuasan bila bersama. “Kita cuba, mudah-mudahan berhasil.” Amran berbisik di telinga isterinya. Setelah mendaftar di kaunter, Nurul yang ditemani Amran menunggu di kerusi yang disediakan. Amran memerhati pesakit yang keluar masuk. Amran mengira setiap pesakit bertemu dengan doktor antara 5 minit hingga 15 minit. Paling lama ada seorang pesakit mengambil masa kira-kira 20 minit baru keluar dari bilik doktor. Mungkin banyak masalah dan kaunseling yang diberikan doktor, fikir Amran. “Nurul Najwa bt Abd. Rahim.” Nurul mendengar namanya dipanggil. Dia memerhati ke kaunter dan seorang jururawat cantik tersenyum kepadanya. Nurul bangun dan berjalan menuju ke kaunter. Jururawat yang bertugas menegurnya lembut. “Sila ikut saya, puan.” Nurul mengikut di belakang jururawat yang berseragam putih menuju ke bilik pemeriksaan. Dia diarah duduk di sebuah kerusi yang berada di hadapan doktor. Nurul membaca papan tanda yang berada di atas meja doktor berkenaan. Dr. Balbir Singh, Pakar Perbidanan dan Sakit Puan. "Sudah berapa lama awak kahwin?" Tanya doktor Balbir yang berada di sisi kanan Nurul. "Tiga tahun doktor," ujar Nurul lembut. Hatinya berdebar-debar apa yang akan ditanya lagi oleh doktor benggali itu. "Awak releks dan bertenang kerana doktor akan membuat ujian pada kamu, jika kamu tak bertenang, nanti ujian tidak tepat." Nurul hanya mengangguk mendengar kata-kata tersebut. Dia memerhati doktor benggali yang bertubuh besar di hadapannya itu. “Ada beberapa prosedur yang perlu dilakukan. Doktor akan mengukur suhu vagina, kedalaman vagina, reaksi indera pesakit, tindak balas dan apakah pesakit mampu mengalami orgasme.” Dr. Balbir menerangkan panjang lebar kepada Nurul. Nurul hanya mengangguk tanda faham. Nora hanya tersenyum-senyum mendengar penerangan Dr. Balbir. Dalam hatinya dia sudah tahu apa tujuan Dr. Balbir. Nurul yang muda dan cantik akan menjadi habuan doktor ketagih seks sebentar nanti. “Nora, tolong ambilkan glove itu.” Nora mengambil sepasang sarung tangan getah dan dihulurkan kepada Dr. Balbir. Tanpa lengah Dr. Balbir mengenakan sarung tangan tersebut. "Puan Nurul, awak baring di sana," arah Nora sambil menunjukkan katil yang berada di tepi dinding. Nurul menuju ke katil yang tersedia di situ. Di sekeliling katil terdapat tirai dari kain yang menutup katil tersebut. "Puan Nurul kena ganti pakaian dengan pakaian ini. Semua pakaian mesti dibuka termasuk bra dan seluar dalam. Doktor akan memeriksa secara teliti.” Nora menunjukkan sehelai pakaian warna biru muda. Pakaian tersebut hanya bertali saja di bahagian belakangnya. Nurul patuh kehendak jururawat dan pakaian yang melekat di tubuhnya dibuka satu persatu. Bila selesai dia mengenakan pakaian yang diberi oleh jururawat tersebut. “Sudah siap Puan Nurul?” Nora yang berada di luar tirai bertanya. “Sudah, nurse.” Jawab Nurul perlahan. "Awak jangan takut, jururawat saya ada. Awak baring di katil, relaks dan tenang." Doktor Balbir yang memakai sarung tangan getah mendekati Nurul. Hasratnya untuk mendapat zuriat membuatkan Nurul patuh saja arahan dan kehendak Doktor Balbir. “Saya perlu memeriksa vagina awak. Saya perlu mendapat maklumat terperinci mengapa awak tak boleh mengandung.” Doktor Balbir menghampiri Nurul yang terbaring beralaskan tilam nipis. Doktor benggali tersebut memegang kedua paha Nurul dan membukanya hingga Nurul terkangkang luas. Mulanya Nurul malu juga tapi dia terpaksa mengikut tiap prosedur yang akan dilakukan kepadanya. Doktor Balbir terpegun melihat kemaluan Nurul yang sungguh cantik. Bulu-bulu yang dipangkas rapi, tundun yang membengkak dan bibir yang merekah merah sungguh indah. Di sudut atas terlihat kelentit Nurul bagaikan mengintip di celah bibir yang bertaup rapat. Belum pernah Dr. Balbir melihat vagina secantik ini. Tiba-tiba saja nafsunya terangsang. “Sekarang awak buka baju, doktor akan melihat tahap ransangan awak.” Nurul hanya patuh kehendak doktor pakar tersebut. Sekarang dia terbaring telentang bertelanjang bulat. Sekujur tubuh indah itu diperhatikan penuh ghairah oleh Dr. Balbir. Berkulit putih halus, berdada bidang dan berpinggang ramping. “Saya ingin melihat reaksi awak dengan mengusap buah dada awak.” Dr. Balbir mula menjamah lembut buah dada berkembar yang kenyal itu. Diramas bahagian pangkalnya dan diuli bahagian putingnya. Kiri dan kanan secara serentak Dr. Balbir membelai lembut dengan tangannya. Nurul terasa geli bila dilakukan begitu. Dia mula mengeliat dan badannya bergerak-gerak. “Awak normal bila awak terasa geli.” Jamahan, ramasan dan gentelan yang dilakukan oleh Dr. Balbir membuatkan nafsu dan ghairah Nurul mula membakar dirinya. Tanpa sadar cairan hangat mula keluar dan membasahi bibir-bibir faraj Nurul. Aroma vagina wanita mula memenuhi bilik pemeriksaan tersebut. Aroma yang merangsang ini mula menguasai hidung Dr. Balbir dan zakarnya makin mengeras di dalam seluar. “Sekarang doktor akan menguji bau vagina dan merasai sama ada vagina awak berasid atau beralkali.” Dr. Balbir bergerak ke bahagian kaki Nurul. Paha Nurul dibentangkan hingga dia terkangkang luas. Dr. Balbir melihat bibir kemaluan Nurul yang merah basah itu merekah memperlihatkan lurah yang basah. Dr. Balbir mendekatkan wajahnya ke kemaluan Nurul dan mula mencium tundun, kelentit dan bibir merah. Aroma vagina Nurul disedut dalam-dalam oleh Dr. Balbir. Bagi Dr. Balbir, inilah vagina yang paling segar aromanya yang pernah diciumnya. Dr. Balbir sengaja berlama-lama melabuhkan batang hidungnya yang mancung di lurah merekah kepunyaan model dan pragawati cantik. Disedutnya dalam-dalam supaya aroma segar itu bersarang sebanyak-banyaknya dalam sepasang paru-parunya. Nora yang melihat perlakuan Dr. Balbir hanya tersenyum dan tanpa sedar menyentuh pangkal pahanya. Seperti biasa dia diperlukan hadir sama sewaktu doktor memeriksa supaya tidak menimbulkan syak kepada pesakit. Tindakan Dr. Balbir pada Nurul menimbulkan rasa geli dan ghairah pada dirinya. Nora seperti dapat merasai hidung Dr. Balbir yang berlabuh pada belahan bibir kemaluannya yang mula lembab. Spontan tangannya meraba taman rahsianya yang masih tertutup pakaian. Geli dan sedap. Puas dengan aroma vagina Nurul yang memberangsang, Dr. Balbir mula menari-narikan hujung lidahnya yang basah pada kelentit Nurul yang mula mengeras dan membengkak. Dijilat dan dikulum permata sakti itu membuat badan Nurul meliuk-liuk bagaikan ular tedung sedang menari-nari mendengar irama serunai pawang ular. Perlahan-lahan terdengar suara erangan yang terkulum-kulum dan tertahan-tahan mulai keluar dari mulut comelnya. Serentak itu juga cairan pekat yang hangat mulai keluar membasahi sepasang bibir lembut yang berwarna merah segar. Lurah merkah mulai dibanjiri madu nikmat yang membuak-buka keluar dari tasik madu kepunyaan wanita muda yang cantik. Dr. Balbir menjilat dan menyedut cairan jernih yang berlendir itu. Hangat dirasainya bila cairan itu mengalir melalui tenggorokannya dan berkumpul di dalam perutnya. Terketar-ketar dan tersentak-sentak paha dan pinggul Nurul bila lidah kasar Dr. Balbir meneroka sejadi-jadinya lurah, bibir dan kelentitnya. Setelah puas melepaskan geram pada tudun tembam berbulu indah Dr. Balbir kembali berdiri di samping Nurul yang masih terbaring. “Dalam hubungan suami isteri, semua deria perlu peka. Semua panca indera perlu berfungsi dengan baik. Awak faham maksud saya?” “Faham doktor.” “Sekarang saya akan uji indera penglihatan awak.” Dr. Balbir menarik zip seluarnya dan terpelanting keluar batang zakarnya yang yang besar panjang itu. Nurul terkejut dengan tindakan Dr. Balbir tersebut. Hampir terlompat dari katil bila zakar besar panjang warna kehitaman itu terhangguk-hangguk ke arahnya. Batang panjang yang melengkung ke atas macam pisang tanduk itu berkepala bulat yang lebih besar dari batangnya. Dr. Balbir melurut lembut batang kemaluannya sendiri. Nurul dapat melihat kepala pelir Dr. Balbir yang masih tertutup kulup terselak bila dia melurut ke pangkal. “Jangan bimbang, awak tengok saja. Cara ini untuk menguji penglihatan awak. Dalam hubungan suami isteri, mata juga ada peranannya. Awak pernah melihat penis tak bersunat?” “Tak pernah doktor,” jawab Nurul malu-malu. “Sekarang awak tengok puas-puas. Perempuan barat dan jepun memang suka penis tak bersunat. Kata mereka penis tak bersunat cute. Satu lagi yang awak perlu tahu, penis tak bersunat ada hormon pherohmone yang amat disukai wanita.” Dr. Balbir terus memegang dan melurut-lurut seperti melancap batang butuhnya itu. Nurul dapat melihat kepala pelir Dr. Balbir terbuka dan tertutup oleh kulit kulup. Kerana dirinya sudah dikuasai nafsu dan ghairahnya menyala-nyala maka Nurul geram melihat kepala licin yang besar seperti kudup cendawan itu. “Sekarang saya nak uji deria penciuman awak. Awak cium kepala penis saya.” Dr. Balbir mendekatkan kepala pelirnya ke hidung Nurul. Nurul yang sedang mengiring menghadap Dr. Balbir patuh arahan pakar tersebut. Kepala zakar yang lembab dan terloceh dihidu dan dicium. Aroma kepala pelir Dr. Balbir merangsang nafsunya. Mungkin ini yang disebut hormon pherohmone sebentar tadi. Cairan panas makin banyak keluar dari lubang farajnya. Dr. Balbir juga tidak duduk diam, tangannya dengan amat cekap menggentel kelentit Nurul yang membengkak kerana amat terangsang. Pangkal paha Nurul bergetar dek rasa geli dan nikmat hasil belaian tangan Dr. Balbir pada lurah dan permata sakti pusaka nenek moyang. Akibat ghairah dan nafsu yang meledak-meledak membuat Nurul tidak dapat melawan perasaannya sendiri. Dicekak batang besar yang bermain-main di hidungnya dan dimasukkan ke mulutnya yang comel. Balak benggali itu disedut, dikulum dan dihisap penuh semangat. Dr. Balbir mengerang kesedapan bila batang pelirnya dijamah oleh mulut suam wanita muda dan cantik. Terketar-ketar pahanya kerana keenakan dan kelazatan. “Awak wanita normal. Indera rasa awak berfungsi dengan baik. Organ lidah dan mulut awak berfungsi sempurna.” Dr. Balbir bersuara terketar-ketar kerana keenakan batang pelirnya dikulum dan dihisap oleh mulut cantik idamannya. Hanya beberapa saat saja batangnya dihisap, aira mazi mula mengalir keluar dan membasahi kepala pelirnya. Jika dibiarkan lebih lama pasti mani Dr. Balbir akan terpancut dalam mulut model dan peragawati cantik itu. Nurul Najwa sudah lupa bahawa dia sedang diperiksa oleh pakar sakit puan. Dia juga sudah lupa yang dia sedang terbaring di atas katil pemeriksaan di bilik doktor. Dia juga lupa Amran suaminya sedang menunggunya di luar. Nurul hanya ingat nafsunya perlu dipuasi. Ghiarahnya yang membara perlu dikendurkan. “Sekarang doktor akan memeriksa suhu vagina awak, kedalaman vagina dan mengambil contoh air mani awak. Dan yang penting sekali doktor akan menguji apakah awak mampu mengalami orgasme. Doktor akan menggunakan alat semula jadi, awak faham maksud saya.” “Faham doktor, doktor buatlah apa yang perlu, saya sudah bersedia.” Dr. Balbir memberi isyarat kepada Nora yang masih berdiri di bilik itu. Nora faham maksud Dr. Balbir dan dia beredar meninggalkan doktor pakar tersebut menjalankan ujian selanjutnya. Tirai yang menutupi katil pemeriksaan tersebut ditarik sepenuhnya. Doktor dan pesakit yang berada di dalamnya tidak lagi kelihatan. Tapi bagi Nora dia tahu apa yang berlaku di bilik tersebut. Nafsu Dr. Balbir tidak terkawal lagi. Pesakit yang cantik di hadapannya ini tidak patut dipersia-siakan. Malah pesakit istimewanya ini pun sedang menanti pemeriksaan lanjutan darinya. Perlahan-lahan dia merendahkan katil kira-kira separas pinggangnya. Dr. Balbir menarik lembut tubuh Nurul hingga pinggulnya betul-betul berada di pinggil katil. Kedua paha Nurul dikuak hingga terkangkang luas. Dr. Balbir membuka matanya luas-luas memerhati lurah merah yang basah merekah luas. Kelentit di sudut atas menbengkak dan menonjol jelas sekali. Lubang kecil yang lembab kelihatan terkemut-kemut menanti untuk menyedut batang yang akan memberi kenikmatan. Dr. Balbir tak mampu lagi menunggu lama. Kepala pelirnya yang basah oleh air mazi dirapatkan ke muara yang merekah. Sebagai salam perkenalan Dr. Balbir menggesel-geselkan kepala pelirnya yang sudah terloceh ke kelentit Nurul. Digerak naik turun beberapa kali hingga Nurul mengerang keenakan. Terlihat cairan yang berbuih-buih mula keluar dari lubang kecil yang terkemut-kemut itu. "Emm... aahhh.... " Dr. Balbir menempelkan kepala torpedonya di lubang kecil yang berdenyut-denyut. Nurul merengek bila kepala zakar Dr. Balbir yang besar sedikit demi sedikit menggelongsor masuk ke dalam lubang farajnya. Perlahan tapi mantap batang Dr. Balbir menyelam ke dalam lubang Nurul yang terasa sungguh sempit dan ketat. Kepala pelirnya terasa seperti terbakar kerana lubang Nurul sungguh hangat. Sedap dan nikmat dirasai Dr. Balbir bila Nurul mula mengemutkan lubang farajnya. Gerakan sorong tarik makin lancar bila perasaan nikmat menjalar ke seluruh batang besar doktor benggali tersebut. "Emm... aahhh.... " Erangan Nurul makin kuat bila farajnya mencengkam kemas zakar Dr. Balbr. Memang luar biasa dan inilah pertama kali dia merasakan sesuatu yang besar dan panjang menyumbat padat rongga syurgawinya itu. Pertama kali Nurul merasai pangkal rahimnya disondol-sondol kepada zakar lelaki. Tiap kali tersentuh maka jutaan kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhnya. Nurul menggelupur nikmat bagaikan ayam disembelih. Zakar suaminya tak mampu menyentuh pangkal rahimnya selama tiga tahun dia berkahwin. Belum pernah seumur hidupnya dia merasai senikmat ini. "Emm... aahhh.... " Nurul merengek dan mengerang makin kuat bila Dr. Balbir menarik dan menyorong zakarnya. Setiap kali zakar ditarik, Nurul terasa seakan-akan seluruh isi farajnya terikut keluar. Dia menggelepar dan menggelupur penuh nikmat. Jeritan dan erangan kuat oleh Nurul dapat didengar oleh Nora yang sedang berada di luar menunggu di meja doktor. Nora juga makin rancak meraba dan menggentel kelentitnya. Tangannya sudah berada di dalam seluar dalamnya yang telah basah. Sepuluh minit berlalu, Nurul Najwa telah dua kali klimaks dan tiba-tiba seluruh tubuh Nurul kembali menjadi tegang dan tanganya memegang erat kepala katil, kepala Nurul menggeleng-geleng ke kiri dan ke kanan, farajnya berdenyut-denyut mencengkam zakar yang besar dan panjang yang pertama kali mencecah pangkal rahimnya. Dr. Balbir tak mampu bertahan lagi bila faraj Nurul meramas dan mencengkam erat batang zakarnya. Belum pernah dia merasai faraj sesedap ini. Maninya yang telah berkumpul di kolam takungan tak mampu dipertahan lagi. Badannya mula menggigil, pahanya juga bergetar dan perasaan geli yang teramat sangat menjalar di batang zakarnya. Dr. Ranjit menekan kulat hingga seluruh batangnya terbenam dan sepantas kilat maninya memancut keluar menyembur ke dalam faraj Nurul. Bagaikan terkena aliran elektrik Dr. Balbir terketar-ketar tiap kali maninya terpancut keluar satu demi satu hingga tujuh das ditembak ke rahim Nurul. Serentak itu juga Nurul menjerit kuat melolong nikmat bila dia juga mengalami orgasme bila pangkal rahimnya disembur oleh benih-benih hangat doktor benggali itu. Dia dapat merasakan mulut rahimnya ternganga luas menunggu semburan benih lelaki dan terasa kemudiannya rahimnya seperti menyedut-nyedut benih-benih pakar sakit puan yang menerpa laju ingin menyemai rahimnya. Nurul terkulai layu dan keletihan bila dia menikmati orgasme yang paling nikmat dalam hidupnya. Matanya terpejam rapat bagaikan enggan dibuka. Masih terasa batang Dr. Balbir masih berlabuh dalam lubang farajnya. Cuma batang itu tidak lagi sebesar dan sepanjang tadi. Dia tidak membantah Dr. Balbir masih merendamkan batang keramatnya itu. Nora yang berada di meja Dr. Balbir terkejut dengan lolongan kuat dari Nurul. Lolongan nikmat itu sungguh syahdu dan dia sendiri juga mengalami klimaks bila jarinya makin laju menggentel kelentitnya sambil membayangkan batang besar Dr. Balbir keluar masuk dalam lubang farajnya. Di dalam Nurul dan Dr. Balbir keletihan, di luar Nora juga keletihan. Keletihan yang sungguh nikmat. “Awak normal. Tidak ada kekurangan pada diri awak. Mungkin suami awak yang perlu diperiksa, mana tahu benihnya tidak cukup atau kurang cergas. Kerana itu awak tidak mampu dihamilinya.” Dr. Ranjit yang kembali duduk di kerusinya menerangkan hasil ujiannya kepada Nurul yang telah lengkap berpakaian yang duduk di kerusi di hadapannya. "Doktor akan beri kamu ubat penyubur dan vitamin,” kata Dr. Balbir sambil menulis sesuatu di kad rawatan. Nurul membetulkan pakaiannya dan keluar menunggu namanya dipanggil untuk diberikan ubat. Di luar suaminya tersenyum mesra kepadanya. "Best ke perempuan tu? Dahsyat betul saya dengar suaranya." Nora tersenyum kepada Dr. Balbir. “Paling best yang pernah saya rasa. Jangan bimbang lepas kerja nanti awak akan mendapat habuan awak.” Dr. Balbir tersenyum kepada Nora. “Lama betul pemeriksaannya, lama betul abang tunggu.” Amran bersuara kepada Nurul. “Betul bang, pakar tu buat pemeriksaan teliti. Harap-harap kita akan menimang cahaya mata tak lama lagi.” Nurul hanya tersenyum kepada suaminya. Pertama kali dia diperiksa seperti itu oleh doktor pakar sakit puan. Kalau perlu dia sanggup mengulanginya lagi.

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh