Iblis Menggoda Aku

Masih jelas dalam ingatanku, waktu itu bulan Mac aku sedang cuti semester brake kolej matrikulasi. Aku ke pantai timur ke rumah pakcik aku bagi menghabiskan cuti. Memang kebiasaan keluarga kami, bila aku dan adik-adik bercuti kami akan ke rumah pakcik dan bila anak-anak pakcik bercuti mereka akan ke rumah kami. Memang seronok bila ramai-ramai bercuti. Pakcik dan makcik seperti lazimnya orang pantai timur, alim orangnya. Semua anak-anaknya baik-baik dan besopan. Mereka sentiasa bertudung dan menutup aurat bila keluar atau ada tamu yang bertandang. Mungkin kerana mereka menganggap aku sebahagian keluarga mereka maka bila di rumah anak-anak pakcik yang tiga orang itu berpakaian biasa saja. Kadang-kadang anak dara pakcik yang dua orang itu sama sekali tidak bertudung bila di rumah. Anak pakcik tiga orang, dua perempuan dan satu lelaki. Kak Long yang bernama Siti Munirah berumur 22 tahun telah bekerja. Kak Ngah bernama Siti Faezah berumur 20 tahun dan bersikap seperti tomboy sementara yang bongsu lelaki berumur 18 tahun, namanya Mohd. Faizal. Kak Long memang alim, selalu bertudung dan menjaga aurat tapi dia memang pandai bergaya. Cantik orangnya berkulit putih kuning. Kerana usia kami sebaya maka aku lebih rapat dengan Kak Ngah yang bersikap tomboy itu. Orangnya ceria dan mudah senyum, selalu bergurau senda denganku. Kadang-kadang geli hatiku melihat si tomboy memakai tudung bila keluar ke bandar. Kontras dengan Kak Long yang lembut dan sopan tutur katanya. Kak Long yang kelihatan alim itu bila di rumah dia kerap memakai baju kaftan tanpa tudung. Bila malam hari dia hanya mengenakan baju tidur saja. Aku kerap mengerling bayang-bayang buah dadanya yang menonjol di bawah baju tidurnya itu. Aku hanya memerhati saja Kak Long yang cantik berbaju tidur jarang dan aku jadikan modal bila aku melancap. Pada satu malam hanya tinggal aku dan Kak Long saja di rumah. Pakcik dan ahli keluarga yang lain telah pergi menghadiri kenduri kahwin jiran mereka dan akan pulang besok harinya. Kak Long tidak ikut serta kerana besok dia perlu kerja. Aku juga tidak ikut serta kerana aku tidak dijemput. Aku tidur awal malam itu kerana aku agak kekok bila berhadapan dengan Kak Long, lainlah dengan Kak Ngah aku boleh berbual berjam-jam dengannya. Kira-kira pukul 11.00 malam aku terjaga dari tidur. Aku lihat cahaya terang melalui bawah daun pintu, aku bangun dan mengintai melaui celah pintu dan tergamam aku melihat Kak Long sedang menonton filem biru di ruang tamu. Aku tak sangka Kak Long yang alim itu adalah peminat cerita seks. Waktu itu Kak Long hanya berpakaian baju tidur nipis dan sungguh asyik melihat adegan panas dengan suara-suara erangan yang sangat mengghairahkan. Kak Long meramas buah dadanya dan meraba-raba celah kelangkangnya semasa menonton gambar di skrin tv. Hatiku berdebar-debar tapi tak berani nak keluar bilik. Bila cerita habis Kak Long masuk ke bilik tidurnya. Aku jadi penasaran dan lima minit kemudian aku berjalan pelan ke arah bilik Kak Long. Aku selak daun pintu pelan-pelan dan berjalan menuju katil Kak Long. Aku lihat Kak Long yang berpakaian singkat sedang tidur mengiring membelakangiku. Aku yang telah dikuasi nafsu tergoda melihat tubuh Kak Long yang cantik. Secara perlahan aku berbaring di belakang Kak Long. Pelan-pelan tanganku memegang bahu dan merayap ke buah dada Kak Long. Tidak ada reaksi dari Kak Long. Agak lama juga aku meramas daging kenyal tersebut. Aku rasa sungguh enak pertama kali dapat memegang buah dada orang perempuan. Kak Long masih membelakangi aku. Aku rapatkan badanku ke belakangnya. Tanganku mula merayap lebih ke bawah. Perut Kak Long aku raba, turun ke bawah ke celah pahanya. Aku selak baju tidurnya, rupanya Kak Long tidak memakai seluar dalam. Tangannya menjalar ke tundunnya dan teraba bulu-bulu yang menghiasi tundunnya yang membusut. Aku tarik lembut bulu-bulu tersebut dan aku usap-usap dengan telapak tanganku. Tanganku makin berani. Aku kuak sedikit paha Kak Long dan tanganku sekarang telah berada di lurah kemaluannya. Dengan jari aku kuak bibir-bibir lembut tersebut dan jariku mencari-cari daging kecil yang menjadi suis nafsu perempuan. Aku usap lembut daging tersebut dan beberapa saat kemudian jariku mula basah. Cairan hangat yang berlendir itu mula membasahi bibir kemaluan Kak Long. Aku makin rancak bermain dengan kelentit Kak Long hingga badan Kak Long bergerak-gerak. Aku mendiamkan diri bila Kak Long bergerak tapi tanganku yang pertama kali menyentuh kelentit perempuan rupanya tak mampu diam. Tanganku yang masih di cipap Kak Long mula bergerak semula. Kelentit yang telah basah aku gentel-gentel semula. Kemudian jari telunjukku mula mencari-cari lubang kemaluan Kak Long dan perlahan-lahan aku jolok-jolok lembut. Aku dengar suara erangan lembut keluar dari mulut Kak Long. Tiba-tiba Kak Long berpusing dan menghadapku. Dia pegang tanganku yang masih berada di celah kelangkangnya. Aku terdiam dan aku mulai takut dengan tindakan cerobohku. “Maaf kak, saya hilang kawalan. Tolong kak jangan beritahu makcik dan pakcik.” Tebayang-bayang apa yang tejadi kalau dia memberitahu keluarganya. Aku pastinya akan dihalau dari rumah mereka. Silap haribulan keluargaku dan keluarga pakcik boleh bergaduh kerana tindakan bodoh aku. Aku merayu supaya Kak Long jangan perpanjangkan kejadian ini. Bagaikan orang salah yang sedang menunggu hukuman gantung, badanku menggigil ketakutan. “Apa yang Man buat ni, cakap benar. Kak Long tak marah.” “Saya khilaf, kak. Saya tengok Kak Long di ruang tamu, saya bernafsu.” Aku lihat Kak Long bergerak ke hujung katil. Kak Long menekan suis lampu di kepala katil dan bilik tidur itu tiba-tiba cerah. Kak Long menarik baju tidurnya dan sesosok tubuh telanjang terbaring di tempat tidur. Aku menelan liur pertama kali melihat perempuan telanjang. Macam nak terkeluar mataku melihat cipap Kak Long yang dihiasi bulu-bulu hitam yang sederhana lebat. Aku terkaku. Kak Long memegang tanganku dan membawa ke tundunnya. Kak Long memejamkan mata dan berkata perlahan, “Man buat macam tadi, sedaplah.” Begitu mendapat lampu hijau tanganku mula beroperasi. Aku raba tundunnya, aku usap bibir-bibir kemaluannya yang lembut dan aku gentel kelentitnya. Kak Long mengerang dan badannya mengeliat meliuk lintuk. Aku bertambah teruja dan bersemangat. Aku balikkan badanku dan sekarang mukaku menghadap kemaluan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long yang merah itu dan aku bibir-bibir lembut itu aku gigit-gigit lembut. Erangan Kak Long bertambah kuat dan cairan panas makin banyak keluar. Serentak itu aroma khas kemaluan wanita bertambah kuat aku hidu. Aku makin berghairah. Aku makin bernafsu, aku terus menggentel biji kacang Kak Long. Kak Long makin kuat mengerang, aku seronok mendengar suara rengekan Kak Long. Aku jilat kelentit Kak Long, aku masukkan lidahku ke dalam alur cipapnya. Air hangat makin banyak keluar, aku hirup cairan berlendir tersebut. Enak rasanya. Kak Long ikut sama bertindak. Kain sarung yang aku pakai dirungkainya dan ditarik hingga aku pula yang berbogel. Terpacak senjata aku yang sejak tadi sudah menegang dengan hebatnya. Kak Long pegang dan lurut-lurut lembut batang pelir aku. Pertama kali pelirku dipegang oleh orang perempuan, sungguh sedap dan enak. Aku tengok Kak Long sungguh bernafsu melurut kemaluanku. Aku juga amat bernafsu mengerjakan taman rahsia Kak Long. Tetiba Kak Long terus serang batang aku. Sedap tak terhingga, inilah pertama kali batang aku kena hisap oleh seorang wanita. Dia jilat bergitu tertib. Macam profesional lagaknya. Aku rasa kepala pelir aku mengembang macam nak meletup rasanya. Kak Long memainkan lidahnya yang kasar macam kertas pasir itu ke kepala pelirku yang licin, terasa teramat sedap dan geli. Sebagai balasan aku memainkan lidahku yang seperti kertas pasir ke hujung kelentitnya. Kak Long melonjak-lonjakkan pinggulnya. Pada masa ini kami berkedudukan 69. Mukaku di taman rahsia Kak Long sementara muka Kak Long di batang kemaluanku. Kami sama-sama menikmati perasaan sedap, lazat dan nikmat yang tak terucap dengan kata-kata. Bagaikan terbang melayang di langit biru, aahhh... betapa nikmatnya. Cairan hangat Kak Long makin banyak keluar, aku hirup penuh selera. Air maziku juga telah keluar membasahi hujung senjataku, Kak Long jilat hingga kering. Kami sama-sama menikmati air cinta yang telah keluar. Aku meringis kesedapan, Kak Long mengerang keenakan. Irama cinta yang keluar dari mulut kami bersahut-sahutan. Irama ini amat syahdu kedengaran di telinga kami. “Man, Kak Long dah tak tahan.” “Nak buat apa Kak Long?” aku bertanya macam orang bodoh. “Kak Long nak burung Man. Masukkan burung Man dalam lubang Kak Long.” Kak Long baring telentang. Kakinya dikangkang luas sebagai tanda dia sudah siap sedia menerima seranganku. Akupun bukannya ada pengalaman, hanya sekadar melihat filem biru saja. Aku bergerak ke celah kelangkangnya. Aku rapatkan kepala pelirku ke lurahnya yang merekah basah. Warna merah bibir kemaluan Kak Long sungguh indah. Kudua bibir itu seperti menggamit agar aku segera melakukan serangan penamat. Aku memegang batang pelirku. Kepalanya yang mengembang aku halakan ke celah bibir cipap Kak Long. Terasa licin dan geli. Aku tolak lebih kuat, terasa separuh kepala pelirku terbenam. Aku tolak lagi pelan-pelan dan kepala pelirku tenggelam. Tetiba senjata aku jadi panas. Kehangatan tersebut memberi sensasi yang sungguh sedap. Aku tarik sedikit dan aku tolak lebih kuat. Separuh senjataku terbenam dalam lorong yang ketat dan sempit. Kak Long merapatkan pahanya. Aku berhenti seketika. “Pelan-pelan Man. Kak Long sakit.” Aku bersimpati dengan Kak Long, aku rendamkan saja kepala pelirku dalam lubang kemaluannya. Aku peluk badan Kak Long dan aku ramas teteknya yang padat. Kemudian aku jilat dan nyonyot puting teteknya yang berwarna merah. Beberapa minit kemudian Kak Long mula merenggangkan pahanya. Aku cuba menekan senjataku kembali. Pelan-pelan senjataku terbenam makin dalam. Aku dapat merasakan kemutan demi kemutan dari lubang burit Kak Long. Aku tarik dan tekan lebih kuat senjataku dan akhirnya batangku tenggelam hingga ke pangkal. “Kak Long sedapnya. Sempit lubang Kak Long,” aku berbisik di telinga Kak Long. “Batang Man juga sedap, Kak Long suka.” Kak Long membalas bisikanku. Acara sorong tarik bermula, sambil itu badan Kak Long aku peluk erat. Muka Kak Long menjadi sasaran hidungku. Pipinya yang licin dan harum aku cium bernafsu. Leher Kak Long yang jinjang aku jilat berselera. Bibir Kak Long yang merah basah aku cium dan aku kucup mesra. Ketiak Kak Long yang licin aku cium rakus. Memang aku cukup geram bila melihat ketiak perempuan dan sekarang ketiak Kak Long menjadi habuan hidungku. Baunya yang merangsang amat aku suka, aku hidu sejadi-jadinya. Kak Long makin kurang erangannya. Tindakan serentak di leher dan dada bersamaan dengan gerakan keluar masuk batang pelirku di buritnya membuat Kak Long menggelinjang penuh nikmat. Aku makin laju dayunganku, plap.. plap..plap.. bunyinya bila kemaluanku beradu dengan kemaluan Kak Long. Enak kedengarannya irama ini. Hanya beberapa minit saja aku rasa kepala pelirku seperti ingin pecah. Maniku telah berkumpul dalam kolamnya dan menunggu masa untuk memancut keluar. Pertama kali melakukan seks aku tak mampu bertahan lama. Aku cuba bertahan kerana malu kepada Kak Long kalau aku lebih dulu terpancut. Aku tahan nafas dan kurangkan gerakan dayungku. Lidah dan mulutku makin ganas di leher dan dada Kak Long. Hingga satu ketika aku dengar Kak Long mengerang kuat sambil dia merangkul tubuhku dengan erat. Bahuku digigit dan belakang badanku Kak Long cakar. Badan Kak Long menggigil dan pahanya bergetar. Aku membalas memeluk Kak Long erat. Satu keluhan kuat keluar dari mulut Kak Long. Kepala pelirku terasa seperti di siram dengan air suam. Beberapa saat kemudian pelukan Kak Long melonggar, cengkaman pahanya juga terurai. Aku faham yang Kak Long sudah mencapai klimaksnya. Aku pun apa lagi, makin kuat aku dayung dan hanya beberapa kali sorong tarik maka pelirku terasa seperti ingin kencing dan dengan amat lajunya maniku terpancut ke dalam lubang burit Kak Long. Aku menggigil dan lututku terasa lemah. Aku terkulai di atas badan Kak Long. Akhirnya aku terbaring lesu dan keletihan di samping Kak Long yang juga keletihan. Mata Kak Long terpejam, nafasnya seperti tertahan-tahan. Aku memeluk badan Kak Long sambil meramas lembut teteknya yang mengkal. Aku hidu badan Kak Long yang dihiasi manik-manik peluh. Malam itu dua kali kami ulang pertarungan nikmat. Pertarungan kali kedua lebih lama. Aku bangga dan terasa menjadi lelaki sejati bila Kak Long berbisik bahawa aku telah merasmikan daranya. Patutlah Kak Long berbisik sakit tadinya, rupanya kepala pelirku telah mengoyak selaput nipis tersebut. Malam kenangan bagi aku dan Kak Long, kami bahagia melayari malam indah tersebut ...

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh