Hutangku Terbayar Sudah

Petang itu seperti biasa Mira datang ke rumahku. Kali ini dia datang seorang diri. Kebetulan di rumah tinggal aku seorang diri. Ahli keluargaku semuanya ke kuil. Mira seorang gadis melayu sungguh cantik. Berkulit putih gebu dengan bibir merah yang selalu basah. Aku sentiasa geram dengan tubuhnya yang cantik tersebut. Berwajah pan-asia, Mira menjadi bualan di sekolahku. Bertuah aku dapat berkawan dengannya. “Raju, kau masih berhutang denganku,” kata Mira. “Eh! Aku rasa tak pernah hutang duit kau,” kataku keheranan. “Bukan hutang duit tapi hutang butuh,” Mira menambah. “Hutang butuh, apa maksud kau?” “Hari ini kau kena pancut dalam buritku. Aku mau rasa benih hindu kau tu dalam buritku pula.” Aku hanya tersenyum. Kalau ini yang dikehendaki Mira tentunya akan kutunaikan. Aku tak rugi apa-apa, untung pasti ada. “Kalau yang itu hari ini juga boleh aku bayar hutangku.” Aku terkenang kembali bualanku dengan Mira tempoh hari. Mira gadis cantik berketurunan kacokan. Bapanya orang inggeris dari Australia sementara ibunya orang melayu Malaysia. Kerana itu wajahnya cantik berkulit putih bersih. Sejak dulu lagi aku memang geram dengan Mira. “Mira, aku nak tanya kau. Kenapa kau suka penis tak bersunat? Setahuku perempuan melayu akan berkahwin dengan lelaki bersunat.” “Aku pernah lihat ibuku bersama ayahku berasmara di kamar. Ibuku amat gemar menjilat dan mengisap butuh ayahku yang tak bersunat. Sejak itu aku jadi tertarik butuh tak bersunat.” Sekarang baru aku faham kenapa Mira menyukai burungku. Kawannya yang melayu pastinya bersunat. Aku pun satu ketika dulu hampir-hampir saja berkhatan kerana dipengaruhi kawan-kawan melayuku. Tapi tak jadi sebab dilarang bapaku. Kata bapaku orang perempuan suka konek tak bersunat. Dan bila Mira menyukai pelirku maka kata-kata bapaku memang betul. Sejak berkawan dengan Mira aku sentiasa menjaga kebersihan pelirku. Tiap kali aku mandi aku cuci kepala pelirku bersih-bersih. Aku tarik kulit kulup dan aku sabun bahagian kepala hingga ke takoknya. Aku mau Mira dapat menikmati batangku yang bersih dan segar. Bila saja Mira menanggalkan semua pakaiannya maka terpajang di hadapanku sebuah boneka yang cukup indah. Seorang gadis tinggi lampai. Rambut hitam keperangan, panjang melepasi bahu. Kulit muka halus dan licin bak telur di kupas. Mata hitam bersinar dan bercahaya. Alis tebal dan lentik dengan bulu lembut hitam tebal. Kulitnya licin dan putih melepak. Pahanya padat berkaki menarik. Dan yang paling menarik ialah kemaluannya yang licin bersih. Tidak ada sehelai bulu di atas tundunnya yang membengkak. Aku tak pasti Mira mencukur atau mencabat bulu ari-arinya itu. Kalau dicukur pasti ada kesan tunggul tapi yang terlihat licin mulus macam kulit pipinya juga. Aku tertarik ke kemaluan tak berbulu. Terlihat bibir luarnya yang sepasang itu membengkak tapi tertutup rapat. Bibir dalamnya tak kelihatan seperti kemaluan wanita yang kulihat dalam internet. Walau masih muda tapi bibir dalamnya kelihatan menggelambir. Mungkin kerana sering melalukan hubungan seks. Atau mereka sering memasukkan dildo atau zakar tiruan yang pelbagai bentuk. “Mira, bagi I cium burit you.” Kataku merayu. “Awak suka ke bau burit.” “Suka. Burit you cantik dan menarik. Aromanya pun segar.” “I pun suka aroma penis awak. Kulup hindu awak tu menarik. Hitam.” “Kalau macam tu kita buat stail 69. I main penis you, you main burit I.” “I setuju.” “Tapi Raju you kena ingat. I tak mau you pancut dalam mulut I. I mau you pancut dalam burit I.” “OK, OK. Tapi you jangan hisap kuat sangat, takut I tak tahan.” Aku melepaskan baju dan seluar yang kupakai. Mira menghampiriku dan memegang pelirku yang sudah mengeras. “Butuh tak bersunat sungguh cantik. Ada kulit penutup yang melindungi kepalanya yang licin. I tak tahu kenapa I geram sangat dengan penis tak sunat.” Aku bertambah-tambah gembira bila Mira memuji pelirku. “Kita main dalam bilik sajalah, lebih nyaman.” Ajakku. Kami berjalan sambil berpelukan ke dalam bilikku yang telah terpasang pendingin udara. Aku dan Mira melompat ke katil dan kami terbaring berpelukan. Sempat aku mencium pipinya yang licin itu dan mengucup bibir basahnya yang merah tanpa lipstik. Mira membalas megulum bibir hitamku yang tebal. Aku dan Mira mula mengubah kedudukan baringan kami. Aku menghadap kakinya sementara Mira menghadap kakiku. Kami tidur mengiring dan muka kami menatap ke alat kelamin masing-masing. Mira tak bertangguh. Pelirku yang sememangnya telah keras terpacak menghala muka Mira. Kepala zakarku yang masih terbungkus kulup sekarang berada di hujung hidung mancung. Seperti biasa hidung runcing putih melepak menghidu aroma kepala butuhku yang hitam legam. Aku juga bertindak pantas. Tundun bersih tak berbulu aku hidu dan kecup. Kemudian hidungku beralih ke belahan bibir-bibir tebal. Aku angkat sebelah kaki Mira hingga bibir yang bertangkup rapat mula membelah. Belahan bahagian dalam kelihatan merah basah. Bibir burit bahagian dalam kelihatan sungguh cantik. Dua keping macam kelopak bunga mawar yang sedang mekar. Sungguh indah pemandangan di hadapanku. Aku kelebek bibir-bibir indah itu. Aku cium dan hidu bibir indah tersebut. Aroma khas burit yang segar menyerbu lubang hidungku. Aroma burit Mira merangsang nafsuku. Aroma inilah yang kurindui dan menjadi kegilaanku. Pelirku menjadi bertambah keras. Bila di bahagian bawah lidah Mira sedang bermain di bahagian kepalanya maka makin bertambah keraslah pelirku. Sungguh nikmat. Daging kecil di bahagian sudut menarik perhatianku. Kelentit Mira yang mula memanjang dan membengkak kelihatan sungguh merah. Mungkin saluran darah di bahagian itu dipenuhi dengan darah akibat Mira yang telah terangsang habis menjadikan permata Mira berwarna merah menyala. Permata Mira yang indah tersebut aku cium. Aromanya yang enak aku sedut dalam-dalam. Paha Mira bergetar bila lidahku mula menyentuh bahagian hujung kelentitnya. Dan getarannya makin menjadi-jadi bila lidahku mula meneroka rekahan buritnya. Basah lidahku kerana lendiran nikmat Mira makin banyak keluar. Aku sungguh seronok bila hujung lidah Mira berlegar-legar dalam kelongsong dan menari-menari membelai kepala pelirku. Lidahnya yang terasa kasar amat memberi kenikmatan. Aku rasa geli dan enak bila Mira menggerakkan lidahnya di kepala butuhku yang sensitif. Belum pernah aku diperlakukan seperti ini sebelum ini. Mira kemudiannya menjilat kepala licin. Puas menjilat dia mengulum dan menghisap batangku yang agak besar dan panjang. Ukurannya aku kita hampir tujuh inci. Hanya separuh saja yang mampu masuk ke dalam mulut Mira. Kepala pelirku seperti menyondol-nyondol kerongkongnya. “Jangan hisap kuat-kuat Mira, aku tak tahan.” “Ingat hutang kau, pancut dalam vagina I.” “OK, cukup. I nak fµ¢k you.” “fµ¢k me, fµ¢k me. Please.” Aku bangkit. Mira masih tidur telentang. Aku bergerak rapat ke tundun gebu tak berbulu. Paha Mira aku kuak kiri kanan hingga Mira sekarang terkangkang luas menunggu tindakanku. Bibir tebal yang dua keping itu terbuka menampakkan bibir dalam yang merekah merah dan basah. Kelentit yang berada di sudut atas sungguh indah. Aku geram. Rasa ingin menjilat dan mengulum lama-lama. Tapi aku bimbang juga takut aku terpancut. Maklum saja, aku pun bukan ada pengalaman berhubungan seks. Hanya pengalaman menonton vcd lucah saja. Aku bangun dan celapak ke celah kelangkang Mira. Aku pegang kaki cantiknya yang putih bersih. Aku cium dan jilat paha, lutut dan betisnya. Jari-jari kakinya aku kulum dan jilat. Telapak kakinya juga aku jilat. Mira teronjak-lonjak bila mulutku bermain-main di telapak kakinya. “Raju, geli. Ak tak tahan.” Tiap kali Mira melonjak dan mengangkat pinggulnya tinggi-tingi aku dapat melihat cairan nikmatnya membuak-buak keluar dari lurah kemaluannya. Kerana terlampau banyak cairan tersebut menitik-nitik jatuh ke atas cadar. Dengan pantas aku menyedut dan mengisap sepuas-puasnya cairan hangat berlendir itu. Nikmat rasanya. “fµ¢k me, fµ¢k me,” Mira merayu-rayu. Kesian dengan rayuan Mira aku merapatkan badanku ke celah kelangkangnya. Batang pelirku yang sudah kembang secara maksima kuarahkan ke liang syurga Mira. Sekilas kulihat Mira menggigit bibirnya sendiri menanti kedatangan tongkat saktiku. Akupun tak ingin menyia-nyiakan kesempatan yang tak terduga ini. Benar-benar kunikmati tiap tahap batangku membenam ke dalam lurah syurgawi. Sedikit demi sedikit batang pelirku kutekan ke bawah. Indah sekali menyaksikan perubahan wajah Mira kala makin dalam kemaluanku menembusi liang kemaluannnya. Akhirnya, batang pelirku terbenam hingga ke pangkal. Habis sudah seluruh batang kemaluanku terbenam ke liang nikmat. Selanjutnya dengan lancar kutarik dan kubenamkan lagi. Makin lama makin asyik terasa. Memang luar biasa kemaluan Mira, begitu lembut dan mencengkam. Ingin rasanya berlama-lama dalam liang kemaluannya. Semakin lama semakin dahsyat aku membenamkan batangku sampai Mira menjerit tak kuasa menahan kenikmatan yang menjajahnya. Hingga akhirnya Mira diamuk histeria sambil meramas ganas rambutku. Wajahnya memerah seakan segenap pembuluh darahnya terpenuhi, hingga mulutnya mengerang kuat. Kiranya Mira tengah mengalami puncak orgasme yang merasuki segenap ujung syarafnya. Menyaksikan pemandangan seperti ini membuatku makin cepat mengayunkan batang butuhku. Dan rasanya aku tak mampu menahan lebih lama lagi, lebih lama lagi.. Secepatnya kebenamkan seluruh batang pelirku hingga ke pangka. Bulu-buluku menyapu bibir yang basah. Dan gunung berapi memuntahkan laharnya. Tujuh das aku melepaskan peluru nikmat ke rahim Mira yang sepertinya siap sedia menyedut benih-benihku. Badanku terasa mengejang tiap kali maniku memancut. Hingga akhirny tubuhku rasanya langsung tak bermaya, tenagaku tersedut sehabis-habisnya. “I puas, Raju. Awak memang hebat. Kulup kau yang besar panjang itu amat menyeksaku. Aku benar-benar menikmatinya. Sungguh lazat.” “I juga amat puas. Awak pandai kemut Mira. Ayakan punggung you membuatku tak dapat bertahan.” “Aku harap benih hindu you akan bercambah.” Mira tersenyum manis. Aku tersenyum puas. Hutangku terlunas sudah

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh