Datin Julia 1

< - - part I -- > Ketika perjalanan pulang dari Kota Bahru ke Pulau Pinang, melalui Lebuhraya Timur Barat. Selepas melalui jambatan Empangan Tasik Banding. Kelihatan sebuah kereta mercedes putih berhenti di bahu jalan. Apabila saja kereta ku hampir melintasi, seoarang wanita melambai tangan seperti dalam kecemasan. Aku perlahankan kereta dan berhenti di tepi bahu jalan. "Encik boleh tolong? tayar kereta saya pancit. Jelas wanita itu, belum pun sempat aku bertanya. "Boleh, ada toolnya?" Tanya ku inginkan kepastian. Dari dalam bonet aku keluarkan tool, tanpa banyak soal aku tukarkan tayar yang pancit itu dengan tayar spare. "OK, siap." kata ku. "Nama saya Julia". Kami bersalaman. "Saya Yus.Yusri" Halus tangannya. Dari tas tangan dihulurnya RM 50 kepada ku. "Tak payahlah puan Julia, saya tolong ikhlas." Puan Julia sendirian nak ke mana." sambung ku lagi. "Saya dari Pekan Grik tadi, kawan saya tunggu di Rest House sana tu." Dia menuding jari ke arah jabatan Tasik Banding yang ku lalui tadi. "Ini kad saya, ada masa telefonlah." Dia bergerak ke keretanya. "Terima kasih atas pertolongan" sambi tersenyum, manis senyumannya. "OK, Encik Yusri sehingga jumpa lagi." Keretenya bergerak meninggalkan aku. Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi. Julia Raof, Pengarah Urusan.... Lia Beutique House Production. Damansara Utama. Lengkap nombor telefon pejabat dan rumah. Patutlahlah fesyen pakaiannya macam mak datin. Orangnya masih boleh tahan, masih kiut miut lagi. Mungkin usianya sekitar 35 ke 40 tahun. Terbayang raut wajahnya teringat aku penyanyi Sahara Yakob, tapi bodynya kurus sikit tak temban macam penyanyi itu. Dadanya bidang, Punggungnya.... ahh dia isteri orang. aku mematikan khayalan. Kesibukan tugasku sebagai ajen barangan jualan lansung, kesana-kemari mempermosikan produk syarikat, terlupa aku perihal puan Julia. Sehingga syarikat memilih aku hadir keseminar di Kuala Lumpr. Untuk ke Kuala Lumpru aku memilih menaiki bas. Kereta ku tinggalkan, lagi pun aku bukannya faham sangat selok belok jalan di Kuala Lumpur ni. Sampai di Pudu Raya jam 5 pagi, masih awal. Aku lepak dulu atas bangku di Pudu Raya. Jam 6.30 pagi aku call rumah Puan Julia denga handphone yang aku bawa. Harap-harap ada jawapan. "Hello, Rumah Puan Julia?" "Iya, Datin belum bangun." Suara perempuan loghat Indo. "Saya Yusri dari Penang." "Apa sih, mau saya kejutkan Datin." OK. OK. nanti saya call balik. bye" Aku matikan punat handphone. Mak Datin rupanya. Aku ke gerai bersarapan ala kadar. Lepak semula di bangku. Nak ke Hotel tempat seminar. Pendaftaran jam 2 petang. Lambat lagi. Tepat jam 8 aku call semula. Pangilan ku dijawab. "Hello," Lembutnya suara. "Hello, saya Yusri dari Penang," "Bila sampai?" "Pagi ini." "Datang seminar, seminggu." "Di Sharmila Hotel.' "Menginap di mana?" "Tak tahu lagi." "Sekarang di Pudu Raya datang dengan bas ekspres." "Ya, saya tungu." Puan (Datin) Julia mempelawa aku ke rumahnya. Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Julia sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik. "Hai Yusri! Wah makin hansem sekarang." Apa khabar orang Penang. "Datin apa khabar." tanya ku balas. "Iss. tak perlu berdatin - datin panggil Ju sudah cukup." Wajahnya cantik disolek , bertambah anggun dengan kebaya labuh yang dipakainya ramping dipiggang. "Yusri dah sarapan?" "Sudah." Kata ku. "Ok, kita ke rumah saya," Dalam perjalanan tak banyak yang kami bual. Kancil yang dipandu Datin Julia membelok masuk ke rumah banglow dua tingkat, "Silakan masuk. Rumah orang bujang." Aku kurang faham dengan maksud percakapan Datin Julia tadi, Timbul rasa nak tanya, tapi ku pendamkan saja. "Yusri boleh tinggal di sini sehingga habis seminar." Itu pun kalau Yusri sudi." Tersenyum aku dengan dengan pelawaan Datin Julia. Baik hatinya. Pembantu rumahnya sibuk mengangkat beg aku dibawa masuk. "Kenalkan ini Ritni." Kami bersalaman. "Saya Yusri" "Saya Ritni" "Yusri duduk dulu, nanti Ritni siapkan bilik." "Tak payah susah-susah Datin." "Tetamu istemewa, mistilah layanannya juga istemewa." Lagi aku tak faham. "Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Jangan segan Ritni akan temankan." Datin Julia berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Dari penjelasan Ritni tahulah aku, Datin Julia Janda tak punyai anak, mandul. Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Seminar tamat jam 5 petang. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, "Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini." Lembut tuturkata Ritni. Di capainya beg aku dan dibawa masuk. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. "Datin, mana, belum balik?" Aku memulakan perbualan. "Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang." Ritni memberi penjelasan. Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Mandi dan aku sarungkan kain pelikat. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Aku on vcd. Adegan sex. Pelakunnya satu wanita dengan dua lelaki. Satu sedang menghentak batangnya kedalam lubang pantat pelakun wanita menonggeng, satu lagi batangnya dikulum dan dijilat pelakun wanita, Terasa mekar batang ku. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa.....aaaaaaa. Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Rengektan makin kuat dari pelakun wanita bila satu batang menerjah lubang pantat dan satu lagi menerjah lubang buntut. Tiba tiba Pintu bilik aku diketuk dari luar. Cepat-cepat akan matikan vcd. Ritni masuk, aku tersenyum. "Suara tv nya amat kuat sih." Filem apa yang Cik Yusri nonton." "Filem blue." Kata ku terus terang. "Ritni mahu tonton." Ahh. malu. ngak mahu Ritni."Mana bisa tonton bersama lelaki." Ritni takut Datin marah ke?". tanya ku menduga. Batang ku masih menegang, keras. "Tidak ahh, Datin juga menontonnya." " Oh, gitu." Kalau Ritni ngak mahu, OK, maafkan saya." "OK, lah, cuma sebentar aje." Vcd dimainkan semula. Kami berdua duduk di sofa. Ritni senyum kepada ku bila melihat pelakun lelaki membenamkan batangnya yang besar dan panjang itu ke dalam lubang pantat yang ternganga. Menerjah masuk hingga kepangkal. Suara dari pelakun wanita merengek berterusan aaaa... aaaaa..... aaaaa berirama. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah. Aku kucup muluthya, lidah ku masuk ke dalam mulut Ritni, dikulum dan dinyonyoknya ldah ku. Mata Ritni layu, kegairahan. Butang bajunya aku tanggal satu persatu dan dibantu oleh Rikni. Kain sarungnya aku lodeh ke bawah. Seluar dalam terlurut bersama kain sarungnya. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. kelabu kemerahan. Ritni memejam matanya rapat, Nafasnya kencang. Adegan vcd hilang terus. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, " Bang Yusri..... aaaaaa.... Ritni tak tahan deh" Aku kulum dan nyonyok kelentik, Bang Yus..... cepat masukan bang. Ritni ngak tahan lagi. Aku ambil posisi, kaki Ritni ku angkat ke bahu, batang ku betul-betul berada di antara rekahan dua bibirnya. Air pantat Ritni semakin banyak. Lubang pantat Ritni ternganga menunggu batang ku masuk. Sekali tekan terus bolos. Punggung Ritni terangkat. Rengekkannya semakin kuat. "Bang Yusri...!. Teruskanlah...!" Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Terasa batang ku digerip lubang pantatnya. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Batang ku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang pantat Rikni. Nikmatnya lubang pantat minah indon ini. Aku terkulai di sebelah Ritni. Entah bila Ritni keluar dari bilik dan entah bila Datin Julia balik aku pun dah tak sedar lagi. Hari kedua seminar ku tamat agak lewat, aku sampai di rumah Datin Julia hampir pukul 8 malam. Datin sudah menunggu aku untuk makan malam bersama. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Julia naik ke biliknya. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres. Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Datin turun ke ruang tamu dengan pakain tidurnya. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Datin senyum pada ku. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang. "Rit, Hindustan tak sesuailah. Tukar yang lain." Ritni senyum mengerti, lantas mencubit paha ku. Adoii, aku menahan sakit yang dicubit Ritni. "Yusri nak tengok filem apa. " Tanya Datin lembut. "Heavy movie" kata ku. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Vcd pun dimainkan. Ritni duduk di sebelah ku. Tepat sekali vcd blue sedang dimainkan . Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih. Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Datin yang di sebelah aku diam sahaja. matanya terus ke vcd yang sedang di,mainkan. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa.....aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat. Tangan merayap kelangkang Ritni, Rikni membiarkan. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Datin semakin hampit dengan ku. Sengaja aku sentuhkan bahu ku dengan bahu nya. Datin merapatkan badan dan bersentuhan dengan ku. Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya ke dalam lubang pantat diterjah hingga batangnya yang panjang itu masuk habis. Mata Datin masih tertumpu ke adegan pelakun vcd. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya. Aku masukan tangan ku ke dalam baju tidur Datin, tangan bergerak ke celah kelangkangnya. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. Datin tak pakai seluar dalam. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Tundun menonjol kehadapan. Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Kali ini Datin merengek halus, "Teruskan Yus.... sedapnya. Datin bersuara. Ritni masih mengulum batang ku. aku biarkan Ritni kulum puas. Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Datin dalam keadaan posisi terbaring atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya. Aku cuit kiri kanan dinding lubang pantat. Please Yus, dah tak tahan ni. Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Dengan hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. "Aaaaaaa...... aaaaaaaa". Ritni mengerang. Datin ambil alih peranan Ritni .Batang butuh ku dikulum dan dinyonyok. Terangkat punggung ku menahan kesedapan. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Punggung Ritni terangkat beberapa kali. "Yus masukan... Ritni ngak tahan". Aku biarkan Ritni meminta batang ku. Datin mencangkung di atas ku. Batang ku dibawa ke lubang pantatnya. Dari atas Datin tekan sehingga batang ku kesemuanya berada dalam lubang Datin. Sedapnya lubang pantat Datin. Licin dan sempit di dalam. Punggung Datin bergerak turun naik menelan batang butuh ku. Ritni mengangkang di atas muka ku, aku jilat pantat Ritni dari bawah. Kedua-duanya mengerang kenikmatan. Ritni dan Datin bertukar posisi. Sekarang lubang pantat Ritni pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni membantu punggung Ritni naik turun. Kedua-dua lubang pantat dah merasa batang butuh ku. Posisi berubah lagi. Kali ini kedua-duanya menonggeng di sofa. Aku mulakan membenam batang butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air. "Yus... please, Tekan kuat, aaaaahhhh..... uhuhhuhhuhh". Datin mengerang lagi, Aku beralih pula ke lubang pantat Ritni, menonggek menanti batng butuh ku masuk. Aku sorong tarik beberapa kali terasa sudah sampai ke muncaknya, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. Air putih pekat terpancut dalam lubang pantat Datin, Punggung Datin bergoyang- goyang. "Aduh sedapnya Yus.." Batang ku masih tersepit dalam lubang pantat Datin. Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Aku memejam mata menahan ngilu. Datin tersandar di atas sofa. Ritni memandang ku tersenyum puas dan aku terlentang di atas lantai. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu.

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh