Tuti Pembantu Rumah

Namaku Tuti warga Indonesia yang baru 6 bulan bekerja sebagai orang gaji di Malaysia umurku baru 25th ,lebih kurang baru 7 bulan aku menjanda,aku ke Malaysia semata-mata ingin lari dari kebuntuan yang melanda,tubuhku kecil saja ,tinggi 4’ 5” berkulit putih kuning .Hari ini amat membosankan hujan turun dengan lebat ,dirumah ini yang tinggal hanyalah aku,Yana anak majikanku yang berusia 17th baru selesai persekolahan,mungkin sedang nyenyak tidur ,dan Pak Kob situkang kebun ,tapi entah kemana dia ,dari tadi sebelum hujan turun lagi batang tubuhnya tidak kelihatan .saat ini aku kedinginan dan keseorangan ,aku terbayang jika saat ini aku ditemani oleh seorang yang bernama lelaki tentunya aku tidak kesejukan kerana dipeluk olehnya ,aku khayal ,aku dudukan dibucu sebuah bangku dimana kaki bangku itu ada yang sedikit menonjol menyentuh lubang nonokku,aku menggoyang pinggulku perlahan,aku buka dan kepit kakiku, enaknya. Tiba-tiba Pak Kob muncul depan pintu dapur, membuat aku sedikit terkejut ,dengan bajunya yang basah kuyup dia teketar-ketar kesejukan ,aku suruh Pak Kob kebilik air,sementara aku kebilikku mengambil tuala kepunyaanku,aku serah tualaku pada Pak Kob dan suruh tanggalkan bajudan seluar yamg basah ,degupan jantungku menjadi kencang bila melihat Pak Kob menyalin tuala,badanku mengiggil menahan gelodak jiwa seorang wanita ,Pak Kob menghampiri aku dan minta tolong garu belakangnya yang terasa gatal,aku menyentuh belakang badan Pak kob dengan hujung jari dan menggaru.Pak Kob duduk dibangku membelakangi aku ,aku terus menggaru sambil berdiri,gelodak nafsuku makin kencang,aku rasa Pak Kob perasan hal ini ,Pak Kob memusing tubuhnya kearah aku,kami berhadapan ,Pak Kob yang sedang duduk ,mukanya separas pada perutku,sementara aku yang berdiri semakin tidak karuan ,tanganku yang terketar berada diatas bahu pak Kob ,tiba-tiba tangan Pak Kob memaut pinggangku dan mengosok-gosok pinggulku,aku menjadi keenakan,Pak Kob menarik rapat tubuhku pada mukanya ,dia mencium perutku selembutnya ,tanganku pada bahu Pak Kob ,tampa disuruh terus memaut kepala Pak Kob ,aku dapat rasakan tangan Pak Kob menarik sedikit skirt yang ku pakai ,ciumannya makin kebawah ,aku semakin keenakan,hanya selapis kain saja lagi yang belum ditarik kebawah oleh Pak Kob iaitu seluar dalamku yang telah sedikit basah,baju-t yang ku pakai telah lama telerai begitu juga bra aku sendiri yang buka ,hanya dengan berseluar dalam,dan Pak Kob bertuala ,Pak Kob mengendong aku masuk kekamar tempat aku tidur ,aku digendong ,tapi kami terus bergomol,tetekku dinyonyot ,Pak Kob membaringkan aku ditilam ,aku kelemasan dek sahwat yang meronta ,Pak Kob melucutkan seluar dalamku juga tuala yang dipakainya ,kelihatan yang menjadi keinginan ku pada saat ini adalah konek Pak Kob yang menegang,begitu keras,hitam dan agak besar ,aku sudah bersedia menerima kemasukan itu,kaki ku buka,pintu yang basah sudah sedikit terbuka ,tapi Pak Kob tidak terus menerjah masuk ,dia mencium nonokku menyentuh bibir nonok dengan mulutnya ,aku semakin kenikmatan bila Pak Kob menjilat pada lubang itu dan menyentuh kelentit serta menyonyotnya aku kegilaan dengan nikmat,terangkat pinggulku ,ku tonyoh muka Pak Kob kelubang nonok,aku terpancut dengan kenikmat yang amat sangat,Pak Kob berdiri melutut ,diselak kangkangan ku lalu diterjah masuk koneknya kelubang nonokku terus sampai kepangkal ,aku sungguh-sungguh mengecap kenikmatan ,Pak kob teruskanlah henjutanmu ,aku sedang menadah henjutanmu dengan kerelaan nafsuku ,aku terpancut lagi ,Pak Kob merapat tubuhnya dan berbisik ditelingaku “aku mahu pancutkan didalam",lamtas aku menjawab “ya” .kerana aku sudah amat bersedia ,lalu Pak Kob menusuk sampai kepangkal ,ada benda yang tersentuh didalam ,aku kelemahan dengan tenaga yang hilang dengan kenikmatan yang meresap seluruh tubuhku yang bertelanjangan ,begitu juga Pak Kob ,tapi kami masih berdakapan dan bercumbuan .Mungkinkah ada pusingan kedua nanti.Hujan diluar semangkin lebat ,tapi bulu-bulu kami kebasahan ditempat yamg kering.