Puan Mas Langkawi

Setelah sampai di bilik aku merasa terlalu letih, maklumlah perjalanan agak jauh dari KL ke langkawi. Lebih kurang pukul 10 pagi aku terjaga dari tidur. lalu terus mandi. Setelah siap aku pun berjalan keluar, tiba-tiba ternampak kelibat puan mas di atas katil ku... Puan, bila sampai kat sini? baru je, jawabnya.. Puan mas hanya memakai skirt labuh dan kemeja putih lengan pendek. Puan mas sedang membaca majalah di atas katil ku sambil menyilangkan kakinya. Aku menjeling ke arahnya dan ternampaklah pehanya yang putih. Belahan bajunya pula begitu luas sehingga aku dapat mencuri pandang branya yang berwarna kuning air. Batangku di sebalik tuala yang aku pakai mula bangkit dan mengeras... Puan mas seakan sedar aku sedang memerhatikannya, lalu tersenyum padaku. Rizal, mari duduk sini sekejap, katanya. Aku tanpa ragu2 terus menghampiri puan mas dan duduk disebelahnya. Puan mas menghidu rambutku yang baru dishampoo dan tersenyum. Sedapnya bau awak rizal, geram saya dibuatnya. kata puan mas lagi. Aku menjadi tidak keruan tapi masih malu dan ragu untuk bertindak. Puan mas tiba-tiba menarik tuala ku dan terpacaklah batangku yang tegak keras.. dia mengusap batangku dengan jemarinya yang lebut. aku mula menjadi tidak keruan, lalu tanpa aku sedari, tanganku mula memegang muka puan mas dan menggigit telinganya... perlahan-lahan aku mencium dan menggigit halus tengkuknya dan terus ke bibirnya. Saat bibir kami bertemu, dia mula menghulurkan lidahnya dan terus ku gigit dengan rakus. Sambil itu, tanganku mula merayap disebalik baju puan mas dan memegang breastnya dari luar kemeja. Puan mas mula mendesah perlahan dan matanya separuh pejam menhan kesedapan.. Sedapnya yang,,, katanya lagi... I want u really bad... aku terus memainkan perananku lalu membuka butang bajunya satu persatu sehingga ternampaklah breast puan mas yang masih dibaluti branya itu. Puan mas nula mendekatkan mulutnya ke batangku dan mulai menghisap perlahan..... sedadnya yang, besar dan panjang batang u...Aku mula memasukkan jari ku kedalam skirt puan mas dan aku dapati puan mas tidak memakai panties.. bulu pussynya yang nipis mulai dilimpahi air kesedapan. aku mengusap dan memasukkan jariku kedalam pussy nya. Puan mas menjerit kesedapan dan meminta aku menjilat pussynya... kami kini berada di posisi 69. puan mas sedang menghisap batangku dan aku menjilat dan menggigit pussy puan mas.. Puan mas mula menjadi tak menentu dan meracau kesedapn dan menjerit agar aku terus berdayung. Tiba-tiba air kenikmatan terpancut dari pussynya yang tembam itu dan terus kena ke muka ku. Puan mas berkata, rizal, kita sepatutnya pergi melawat site dalam masa 15 minit lagi.. let me finish u first kay.... puan mas terus mengulum batangku.... aku merasa kesedapan yang amat sangat dan memebritahunya bahawa aku sudah hampir nak terpancut. Puan mas terus memblowjobku dan merapatkan badanku ke mukanya.... Dear, I'm cumming............. Puan mas terus mengulum dan menghisap air maniku yang telah beberapa hari tersimpan. I want u from now .. katanya lagi...Lepas selesai kerja hari ni, i nak u kerjakan i pulak katanya.... U jangan risau, i sanggup jaga u dan akan uruskan semua perbelanjaan u asalkan u sanggup temani i. Aku bersetuju dengan cadangannya. Puan mas tersenyum dan mencium ku sambil aku memakai pakaianku. kami kemudian keluar beriringan dan masuk ke dalam lif. di dalam lif bersama 5 orang lain, puan mas mencuri2 memegang batangku dan berbisik padaku... Sayang, i want u so bad, u satu-satunya guy selain my husband.... and u a much2 better than him.... I Love u, katanya lagi....

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh