Jiran Seksi

Namanya Misha, isteri jiran baru ku. Pertama kali aku memandangnya, bersemarak api nafsu ku. Sukar untuk ku menghentikan khayalan kotor yang kerap bermain di fikiranku kerana dapat ku bayangkan dengan jelas nikmat yang pasti bisa ku raih sewaktu berzina dengannya. Akan ku puaskan nafsuku sepuas-puasnya. 

Aku selalu terserempak dengannya sewaktu pulang dari kerja. Kami akan saling tersenyum dan berbual ringan. Misha mudah mesra orangnya. 

“ Balik kerja, bang?” Misha tegurku satu hari. Jam menunjukkan 630 ptg. 
“A’ah… Misha, ”jawab ku, tergamam seketika. 

“Malam ni, abang ‘free’ tak? Kita nak pergi clubbing. Abg Hisham pesan suruh Sha ajak abang sekali kalau2 abang nak ikut. Katanya lagi ramai orang lagi meriah. “ 
“Hmm… tak mengganggu korang berdua ke nanti kalau abang ikut? ” tanya ku.
“Ha,ha. Takdelah, bang. Ikut kita ok?” pelawa Misha, sambil memandang ku dengan tajam. Darah ku mula bergelora. 
“Ok,” kata ku bersetuju. “Tapi dengan syarat: Misha mesti menari dengan abang.” Zakarku mula terasa kesempitan. Berputik rancangan ku untuk meraba tubuh Misha ketika menari. 

“Abang pandai menari ke? Eh, cuba tunjuk step sikit..?“ usik Misha. 
“Takmo ah. Segan lah nak nari kat koridor sini,” ujar ku. 

Misha tertawa. 

“Oklah, apa kata abang masuk rumah Sya sekarang? Abang boleh tunjuk step tarian tu.” Pelawanya selamba, sambil memandangku dengan pandangan yang bererti. 

“Hmm. Kalau dah masuk rumah Sya, nanti abang ter’step’ lain pulak jadinya,” jawab ku sambil memerhatikan wanita cantik berusia 23 tahun itu. 

“Hmm…takpelah. Entah2 Sya pun nak belajar ikut ‘step’ abang yang lain itu…” Misha jawab. Dengan senyuman menggoda, Misha melangkah masuk ke rumahnya dan menoleh kearah ku. 

Aku bulatkan tekad lalu aku melangkah masuk ke rumah Misha. Batang konekku sudah pun tegang; otakku sudahpun terfikirkan peristiwa yang akan berlaku selanjutnya. Aku tahu suaminya pulang lewat sekitar 830-9 malam. Inilah peluang keemasan ku untuk menodai wanita secantik Misha. 

Sebaik sahaja Misha menutup daun pintu, aku mendakap wanita itu dan mengucup bibirnya buat pertama kalinya dengan penuh nafsu. Seperti yang ku jangkakan dan kuharapkan, Misha merelakan perbuatanku dan membalas kucupanku. Kami terus berkulum lidah. Tangan kananku segera meramas2 payu dara Misha sementara yang kiri mengusap2 pantatnya. 

“Ohh…sedap, bang…” keluh Misha ketika aku menghisap puting payu daranya. Memang sudah lama aku idamkan saat seperti ini. Payu dara Misha yang berukuran 34C terasa begitu pejal di dalam genggaman ku, lalu aku ramas2 kedua-duanya sepuas hatiku. Puting susunya pula ku gentel2 dan ku gigit2 semahu-mahunya. 

“fµ¢k me! Sya dah tak tahan lagi, bang. fµ¢k me now!” Misha rayu. 

Dengan kasar, aku merobekkan pakaian Misha dan membogelkannya. Aku pun memang dah tak sabar nak membolosi nonok isteri jiran ku sejak pertama kali memandangnya. Tubuh Misha begitu seksi lagi sempurna, seolah2 tercipta untuk menggoda setiap lelaki. Alangkah beruntungnya si Hisham kerana dapat beristerikan Misha. Tetapi petang itu, aku yang beruntung; bunga larangan berjaya ku miliki. Akan ku zinakan isteri Hisham ini sepuas2nya. 

Dengan tergesa2 aku melucutkan semua pakaianku kemudian aku menolak Misha ke atas ranjang lalu merebahkan diriku keatas tubuhnya yang sudah tak ditutupi walau seurat benang. Kulit ku bergesel dengan kulit Misha yang begitu lalu menyemarakkan lagi keinginanku untuk bersetubuh dengannya. 
Aku mengarahkan kepala zakarku ke bibir nonoknya. Terasa ianya sudah basah. Detik yang kami inginkan sudah tiba. Tak guna tangguh-tangguhkan lagi kerana yang nyata ketika itu Misha perlu merasakan seluruh konekku didalam telaga buntingnya. 

“fµ¢k me…!” Misha pinta. 

“Nah..ambik ni semua!” bisikku ketelinganya sambil membenamkan seluruh 8-inci batang zakarku ke dalam liang nonoknya yang basah, hangat lagi sempit. Hanya kedua telurku yang kelihatan di luar nonoknya. 

“Bang, sedapnya..!!” Misha berdengus ketika aku membolosi nonoknya bertubi2. Aku menunggangnya dengan keras. Kemutan demi kemutan aku nikmati. Enak sungguh berzina dengan Misha isteri jiranku. 

Tiga kali Misha menikmati puncak orgasme akibat sodokan zakarku. Akhirnya aku terasa gelora dalam buah zakarku semakin memuncak. Nikmat yang tertinggi yang ku lewat-lewatkan akhirnya akan ku kecapi. 

“Misha, abang dah nak keluar ni…” kata ku, ketika batangku menjunam keras masuk ke dalam telaga buntingnya. 

“Yes!! Pancutkan kat dalam, bang! Buntingkan… Misha,” pinta isteri jiranku itu sambil merangkul ku dengan erat. 

Berceret-ceret air mani ku pancutkan ke dalam, membanjiri lubang nonok Misha sehingga meleleh-leleh ia keluar. Hatiku berasa begitu puas. Ada kemungkinan besar perbuatan ku ini akan membuntingkan Misha yang sedang subur ketika itu. Aku tak hirau. Misha yang menggodaku dahulu. 

Selama dua jam sebelum Hisham pulang dari kerja, aku kerjakan isterinya yang liar itu secukup-cukupnya. Air mani ku yang pekat ditelan Misha hingga titisan terakhir. Duburnya yang bulat lagi gebu turut menjadi sasaran nafsu ku.

Itulah kali pertama Misha merasakan kesakitan yang bercampuran kenikmatan hebat melalui seks dubur. 


Jam dah menunjukkan 8 malam. Aku segera bergegas keluar sebelum Hisham pulang. Misha pula terus ke bilik mandi dan membersihkan dirinya. 

Malam itu kami keluar ke kelab dansa bersama rakan2 Hisham dan Misha. Hisham terlalu sibuk minum dan jarang menari. Aku ambil kesempatan menari dengan isterinya. 

Kami mencuri masuk ke tandas lalu melakukan hubungan seks. Sekali lagi aku penuhi telaga bunting Misha dengan air mani ku. Puas hati. 

Aku juga berjaya menyemai benihku kedalam nonok Ridani, teman Misha yang sudah mabuk khayal didalam kereta ku sebelum membawanya ke bilik sewa untuk ku nikmati teteknya yang besar sehingga puas. 

Ku ambil gambar2 Ridani dalam keadaan telanjang dan sempat juga merakamkan adegan seks bersamanya. Kerana khuatir tunangnya akan tahu tentang dirinya yang telah rosak disetubuhiku, Ridani setuju untuk memuaskan nafsuku bila-bila masa aku perlukan. Puas hati

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh