Dilanyak Di Pagi Raya

Takbir raya berkumandang di speaker Hifi Sony milik Kak Ros. Wanita yang berusia 35 tahun itu mengeluh sayu. Apa tidaknya, orang lain terutama jiran-jiran sekelilingnya pasti sedang bergembira beraya di kampong masing-masing tetapi Kak Ros terpaksa beraya di rumahnya di tingkat 5 Flat Seri Kuantan, Kuala Lumpur. Ini semua gara-gara dia dan suaminya terpaksa berjimat-cermat kerana anak lelaki tunggal, Syazwan akan bersekolah di Darjah Satu tahun hadapan. Mereka terpaksa melupakan hasrat untuk beraya di kampungnya di Felda Jengka 15, Pahang semata-mata untuk menyimpan wang bagi menampung perbelanjaan anaknya untuk bersekolah. Maklumlah, perbelanjaan persekolahan zaman sekarang sudah meningkat dengan bayaran yuran itu dan ini yang terpaksa dibayar.
Sambil membetulkan tudung putih yang dipadankan dengan baju kebaya sendat biru mudanya, Kak Ros menoleh ke arah jam dinding.
âHmmâ¦baru pukul 8.00 pagi. Awal lagiâ¦â bisik Kak Ros sambil tertinjau-tinjau di luar pintu.
Suami dan anaknya masih berada di masjid menunggu waktu sembahyang aidilfitri. Takbir raya dari speaker Hifinya terus berkumandang mengundang perasaan sayu Kak Ros. Perutnya terasa berkeroncong kerana masih belum bersarapan lagi. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia menjamah ketupat, lemang serta rendang yang sudah sedia terhidang di meja. Tetapi dia sudah berjanji untuk bersarapan bersama suami tersayang serta anaknya sebaik sahaja mereka pulang dari sembahyang raya. Masa itulah Kak Ros bercadang untuk memohon ampun dari suaminya kerana membeli gelang emas 5 hari sebelum raya tanpa pengetahuan suaminya.
âAssalamualaikum..!â kedengaran suara orang memberi salam di luar pintu.
âWaalaikumusalam. Siapa di luar tu?â jawab Kak Ros sambil menjenguk keluar.
Rupa-rupanya Aboi, Jusoh dan Yon sedang berdiri tersengih-sengih macam kerang busuk di luar. Mereka bertiga adalah anak jiran-jirannya di ground floor. Aboi baru berada di tingkatan 3, Jusoh pula berusia 17 tahun tingkatan lima dan Yon pula berusia 19 tahun, menganggur. Menghabiskan beras mak bapaknya.
âSelamat hari raya aidilfitri, Kak Ros. Maaf zahir batin.â Sahut ketiga-tiga remaja tersebut sambil tolak-menolak antara satu sama lain.
âHmmâ¦selamat hari raya. Jemput la masuk kalau tak malu.â Jawab Kak Ros acuh-tak acuh.
Sememangnya Kak Ros tidak begitu menyukai kedatangan Aboi, Jusoh dan Yon. Mana tidaknya, setiap kali dia melintasi tangga untuk naik ke tingkat lima mereka sering mengusiknya serta menganggunya. Pernah satu ketika mereka bertiga menghalangnya dari naik tangga. Jusoh sempat meramas-ramas daging bontotnya sementara Yon menunjukkan batang koneknya yang stim. Aboi pula tidak berani berbuat apa-apa, takut agaknya. Sempat juga Kak Ros memaki hamun mereka bertiga kerana bertindak kurang ajar.
âAik? Macam tak suka je kami datang, Kak Ros. Jangan la macam tu. Kami datang ni ikhlas nak minta maaf.â Rayu Jusoh sambil menunjukkan muka sedih.
âSudah! Jangan nak tunjuk muka kesian kat sini. Jemput masuk, kejap lagi suami akak balik.â Lembut sedikit hati Kak Ros dibuatnya.
Ketiga-tiga budak remaja tersebut berebut-rebut mencari tempat duduk. Lemang dan ketupat dijamah mereka dengan penuh berselera.
âKak, saya nak minta maaf pasal raba bontot akak hari tu. Saya bukan sengaja sebenarnya. Saya nak bunuh nyamuk yang hinggap kat bontot akak tu. Pasal tu saya tepuk bontot akak. Maaf yea.â Jelas Jusoh dengan penuh ikhlas.
âKalau yea nak bunuh nyamuk jangan la tepuk kuat sangat. Perit bontot akak tau. Slow-slow la sikit.â Jawab Kak Ros tersenyum sedikit.
âSaya pun nak minta maaf, kak. Saya bukan sengaja nak tayang batang konek saya hari tu. Sebenarnya batang saya tersepit zip masa tu. Pasal tu saya terpaksa keluarkan. Waktu kecederaan masa tu.â Jelas Yon pula.
âDah la, akak maafkan. Tapi boleh tahan juga besar batang kau tu yea, Yon. Selalu melancap ke?â Kak Ros mula mengatal sedikit.
âErrr⦠adalah sikit-sikit. Selalunya Kak Ros la yang jadi modal saya melancap..heheheâ¦â Jawab Yon tersengih-sengih.
Dah! Dah! Jangan nak miang-miang dengan Kak Ros. Baru je minta maaf tadi.â Sergah Kak Ros serius. Bebudak ni bukan boleh dibagi muka lebih-lebih.
Aboi dari tadi mendiamkan diri sahaja. Mulutnya penuh dengan ketupat. Terkebil-kebil matanya memandang daging bontot Kak Ros yang dibaluti kain kebaya sendatnya. Kak Ros perasan yang terdapat bonjolan keras di hadapan seluar ketiga-tiga remaja itu.
âEh, kamu bertiga datang beraya rumah akak pagi-pagi raya ni buat apa? Kamu tak sembahyang raya ke?â baru Kak Ros perasan yang mereka bertiga tak pergi sembahyang raya.
âHeheheâ¦sebenarnya kami bertiga ni memang sengaja tak pergi sembahyang raya pasalâ¦.heheheâ¦â Yon tersengih-sengih memandang Jusoh dan Aboi.
âHaaâ¦! Pasal apa pulak? Kamu jangan nak memandai-mandai kat sini!â Jerkah Kak Ros panas hati.
âPasal kami nak lanyak Kak Ros beramai-ramai di pagi raya! Pegang dia Jusoh!â Yon menjerkah sambil menerpa ke arah Kak Ros.
Terkejut Kak Ros dibuatnya. Dalam sekelip mata sahaja badannya sudah dipaut kemas oleh Yon. Jusoh pula pantas memegang kedua belah kakinya. Aboi pula menolak bekas-bekas ketupat dan lemang dari atas meja. Habis bersepah ketupat, lemang dan rendang Kak Ros di atas lantai. Dalam keadaan meronta-ronta tubuh Kak Ros berjaya dibawa ke atas meja. Jusoh berdiri di kepala Kak Ros sambil memegang kedua belah tangannya. Aboi pula mencangkung di atas perut Kak Ros sambil memaut kedua belah peha wanita itu ke atas. Yon menyingkap kain kebaya Kak Ros ke pinggangnya lalu menarik seluar dalam wanita itu ke bawah.
âLepaskan aku, budak sial! Kejap lagi suami aku balik siap la kamu dia kerjakan!â Jerit kak Ros.
Yon dengan gelojoh menjilat-jilat indah Kak Ros yang berbulu sederhana itu. Sekali-sekala bibirnya menghisap-hisap daging indah kak Ros dengan berselera. Kak Ros cuba menendang tetapi kakinya terangkat akibat di paut kemas oleh Aboi. Jusoh memegang kedua belah tangan Kak Ros dengan tangan kirinya sementara tangan kanannya melondehkan seluarnya lalu mengeluarkan batang konek yang sudah tegang. Tanpa bertangguh Jusoh menyumbatkan daging keras kemaluannya ke dalam mulut Kak Ros.
âAahhhkk..! Kulum Kak Ros! Jangan tak kulum! Yeahhh! Aahhhhh..!â Jusoh mengerang kesedapan sambil menggelek-gelekkan bontotnya.
Yon semakin gelojoh menyedut-yedut daging indah Kak Ros Terkesot-kesot bontot Kak Ros dibuatnya. Badannya mula terasa panas dan terangsang. Air mazinya memercik keluar membasahi mulut Yon. Aboi pula menyuruh Yon menggantikan tugasnya memegang kaki Kak Ros. Hendak tak hendak Yon terpaksa memegang betis Kak Ros yang terjulang tegak sambil mulutnya tak henti-henti menyedut daging indah wanita itu.
âEehhmm..! eemmhhppâ¦.!â Kak Ros mula stim apabila Aboi dengan kasar merentap baju kebaya sendatnya sehingga tercabut beberapa butang. Coli Kak Ros yang berwarna merah muda terdedah untuk tatapan Aboi. Tidak sampai lima saat coli merah tersebut terbang melayang akibat direntap oleh budak tingkatan tiga itu. payu dara Kak Ros yang bersaiz 34D tersembul keluar. Dengan penuh geram Aboi meramas-ramas payu dara kenyal itu sehingga berbekas merah. Mulut Kak Ros terkumam-kumam mengeluarkan bunyi ghairah. Batang konek Jusoh yang tersumbat di dalam mulutnya mula dikulum dengan penuh selera. Air liur Kak Ros meleleh-leleh di tepi bibirnya menambahkan bunyi seperti dihirup.
âAarrghhâ¦! Aaahhhkk..! Huk alohâ¦slow sikit Kak Ros! Ngilu kepala konek saya dibuatnya!â Jusoh mengeluh sambil kakinya terkengkang-kengkang menahan ngilu.
Sepuluh minit terperangkap dalam kedudukan begitu, badan Kak Ros akhirnya ditarik ke tebing meja. Kali ini ketiga-tiga budak lelaki itu bertukar kedudukan. Jusoh berdiri di celah peha Kak Ros sambil betis wanita itu disangkutkan ke bahunya. Seluarnya sudah terlucut entah ke mana. Yon pula mencangkung di atas payu dara Kak Ros sambil mengesel-gesel kepala koneknya ke bibir wanita itu memujuknya supaya membuka bibirnya. Kak Ros agak keberatan untuk mengulum batang konek Yon kerana saiznya lebih besar berbanding batang konek Jusoh. Aboi pula berdiri di tepi meja sambil meramas-ramas payu dara Kak Ros. Nampaknya Aboi lebih berminat dengan busut montok Kak Ros.
âRileks la Kak Ros, buka sikit mulut tuâ¦buka la sikitâ¦sikit je.â Pujuk Yon mula hilang sabar.
âSetan punya budak! Kejap lagi suami akak balik siap la kau orang semua!â Maki Kak Ros walaupun sebenarnya nafsu syahwatnya sudah terangsang.
Menyirap darah Jusoh bila mendengar maki hamun Kak Ros. Batang koneknya melentik-lentik tegang. Jusoh segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang indah wanita itu. Kak Ros mengesot-esotkan bontotnya untuk mengelakkan batang konek budak lelaki itu. Jusoh segera memeluk peha Kak Ros untuk mengekang pergerakannya. Betis Kak Ros terkapai-kapai di bahu Jusoh.
âCelaka! Jangan ingat Kak Ros boleh lepas! Wuuaarrgghhh..!!â Jerkah Jusoh, serentak dengan itu batang koneknya dibenamkan ke lubang indah Kak Ros sedalam yang boleh.
:Aaahhhhkkk..! Abangggâ¦tolongg Ros..! eerrghhâ¦!â Kak Ros menjerit memanggil suaminya.
Melihat mulut Kak Ros ternganga luas, Yon segera menyumbat masuk batang koneknya ke mulut wanita itu. Jeritan Kak Ros segera lenyap diganti dengan bunyi mengumam. Yon mula menyorong tarik batang koneknya dengan kasar. Hampir tersedak Kak Ros dibuatnya apabila kepala konek budak lelaki itu bergesel-gesel dengan anak tekaknya. Jusoh mula mengasak lubang indah Kak Ros dengan pantas. Bergoyang-goyang meja makan dibuatnya. Teteknya bergegar-gegar mengundang perasaan geram Jusoh. Tangan Jusoh menepis tangan Aboi yang berada di situ. Dicekaunya daging payu dara wanita itu. Sambil memicit kuat puting payu dara Kak Ros, Jusoh menghenyak-henyak batang koneknya dengan ganas. Terasa nak tercabut puting Kak Ros dibuatnya.
âAagghhâ¦aagghhâ¦aarrghhh⦠aku dah nak terpancut ni Jusohâ¦.!â Teriak Yon sambil mengepam laju batang koneknya ke dalam mulut Kak Ros.
âHaaaa..apa lagi! Kau sembur aje dalam mulut pompuan ni. Kasi mulut kurang ajar dia ni rasa air mani kau tu!â cadang Jusoh apabila Kak Ros mengeleng-gelengkan kepalanya membantah.
âCanteekk..! Aaahhhhâ¦.aahh..Aaarrgghhkkk..!â Yon menjerit lalu membenamkan batang koneknya dalam-dalam. Air maninya menyembur keluar memenuhi mulut Kak Ros.
âOouugghhâ¦uhuk..uhuk..babi sialâ¦air mani kau ni banyak sangat. Uughh..tak terminum akak semuanya..sial..â tersedak-sedak Kak Ros menyumpah seranah dengan mulutnya bergelumang dengan air mani Yon.
âPehhh..! Kering giler air mani saya, Kak Ros.â Yon terduduk keletihan di tepi meja. Batang koneknya masih keras mencanak.
Jusoh mengeroh-ngeroh seperti kerbau jantan kena sembelih. Kak Ros tahu air mani budak lelaki itu sedang berkumpul di kantung telur menunggu masa untuk masuk ke pembuluh batang koneknya. Kak Ros mengapit leher Jusoh dengan betisnya sambil menarik tubuh budak itu supaya lebih rapat. Jusoh memahami kemahuan Kak Ros lalu membongkokkan badannya. Kelengkangnya dirapatkan ke bontot wanita itu.
âMari sini budak sial..! Lambat betul air mani kau ni nak terpancut..!â Kak Ros menarik rambut Jusoh lalu mengucup mulutnya. Lidahnya menyelinap masuk ke dalam mulut Jusoh.
Jusoh menghisap-hisap lidah Kak Ros dengan ghairah. Sisa air mani Yon yang agak masin masuk ke tekak Jusoh. Tangan Kak Ros menyelinap masuk di celah kangkang Jusoh lalu mencekau kantung telur budak itu. Diurut-urutnya kantung telur itu supaya air mani yang terkumpul di situ berpindah ke pembuluh batang konek Jusoh. Perlahan-lahan urat pembuluh di konek Jusoh mula timbul menandakan air maninya mengalir deras. Tiba-tiba dengan kasar Kak Ros memicit kedua-dua biji telur Jusoh.
âAaarrgghhhhhh..!!! Kak Rosssâ¦aaahhhkkkk!â Jusoh meraung keperitan bercampur sedap. Serentak dengan itu air maninya memancut-mancut tidak terkawal memenuhi lubang indah wanita itu.
Kak Ros tersenyum nakal. Dia tahu kalau biji telur Jusoh dipicit kuat air maninya pasti cepat terpancut dalam keadaan tidak terkawal. Biar padan muka budak itu. Jusoh jatuh terlentang di bawah meja. Kepala lututnya terasa begitu lemah. Aboi terkebil-kebil di tepi meja melihat kedua-dua kawannya terkapar puas di pagi raya. Kak Ros menoleh ke arah Aboi. Perlahan-lahan wanita itu turun dari meja.
âHaaaâ¦ni sorang lagi. Apasal terkebil-kebil?!â jerkah Kak Ros garang.
Kak Ros meraba-raba bonjolan keras disebalik seluar Aboi. Kak Ros menarik nafas panjang. Bonjolan di seluar Aboi kelihatan lebih besar dari sepatutnya. Kak Ros segera menarik seluar Aboi ke bawah. Terbeliak mata Kak Ros bila melihat seluar dalam Aboi seperti hendak terkoyak ditolak kuat oleh daging keras yang bersembunyi di sebaliknya. Amat besar sekali, tidak sesuai dengan usia Aboi yang masih mentah. Patutlah Aboi tak mahu membuka seluarnya. Malu dengan saiznya yang luar biasa besar. Kak Ros mencekup bonjolan tersebut untuk mengukur saiznya. Puas hati dengan ramalannya, Kak Ros merentap seluar dalam budak lelaki itu sehingga terkoyakâ¦
âYa Allah..besarnya! Macam kayu hoki..!â Terkejut gila Kak Ros dibuatnya dengan saiz batang konek Aboi.
Batang konek Aboi berukuran tujuh inci sekurang-kurangnya. Betul-betul tidak padan dengan usianya serta tubuhnya yang kurus. Kak Ros benar-benar terangsang. Bukan selalu dia dapat merasa batang besar macam ini.Lubang pantatnya terasa basah. Kak Ros segera menarik Aboi rapat ke meja. Aboi menurut sahaja seperti lembu dicangkuk hidung.
âCepat sikit dik, kejap lagi suami akak balik dari sembahyang raya.â Desak Kak Ros tidak sabar.
Kak Ros segera menonggeng di tepi meja makan. Aboi kelihatan teragak-agak, maklumlah masih teruna lagi. Kak Ros hilang sabar, sambil menoleh ke arah Yon yang terduduk di tepi meja Kak Ros memanggilnya.
âHei Yon! Kau tolong sikit Aboi ni. Penakut betul.â Arah kak Ros tak sabar.
Yon segera bangkit lalu menghampiri Aboi. Sambil berdiri di belakang Aboi, Yon memegang batang konek kawannya lalu mengurut-urutnya supaya lebih tegang. Setelah pasti yang daging kemaluan kawannya begitu keras, Yon menghalakan kepala konek Aboi ke lubang indah Kak Ros. Aboi kelihatan gugup dan cuba mengelak. Geram dengan kegugupan Aboi, Kak Ros segera menolak bontotnya ke belakang sebelum kepala konek Aboi lari dari sasarannya. Serentak dengan itu Yon memegang bontot Aboi lalu menolaknya kehadapan dengan kasar. Akhirnya batang konek Aboi yang besar itu tersumbat ke dalam lubang indah Kak Ros.
âAaarrgghhâ¦aahhkkk..! Adooiiiâ¦Ya Allahâ¦sakitnya! Iisskkâ¦â Kak Ros menjerit keperitan yang amat sangat. Bibir pantatnya seperti tersedut ke dalam.
âAaakkkkkhhhâ¦eerrgghhhâ¦.Kak Rosssâ¦lubang akak ketat sangat laâ¦aaahhhhâ¦!â Aboi mengerang-erang kesedapan.
Kak Ros segera mengemut-ngemutkan lubang pantatnya. Bibir pantatnya melekap kemas di sekeliling batang konek Aboi. Dengan dibantu oleh Yon yang berada di belakangnya, Aboi mula menyorong tarik batang koneknya. Tangannya meramas-ramas daging bontot Kak Ros. Ditampar-tamparnya daging gebu bontot wanita itu sehingga kemerah-merahan.
âCaya la Aboi..! Macam tu la, kau ajar cukup-cukup Kak Ros ni.Hentam cukup-cukup!â Yon memberi kata-kata perangsang pada kawannya.
âAaahhkkk..!Eerrgghhhâ¦T..t.tolong..sikit..yea.Tadi..siapa..yang..aahhh.. tersadai tepiâ¦m..m.meja tadi!â Sindir Kak Ros sambil terkesot-kesot menahan terjahan kasar Aboi.
Geram Yon dibuatnya dengan sindiran Kak Ros. Dengan bantuan Aboi, dia mengangkat Kak Ros ke atas meja. Kak Ros menonggeng di atas meja dengan kain kebayanya tersingkap sehingga ke paras pinggang. Aboi yang berdiri di belakangnya mencapai baju kebayanya lalu menarik kebawah sehingga tergantung di pinggang.payu dara montok Kak Ros terbuai-buai bebas. Tudung putih Kak Ros sudah keronyok tidak terurus lagi.
Yon segera naik di atas meja lalu baring di bawah tubuh Kak Ros. Kak Ros terpaksa mengangkangkan pehanya supaya Yon dapat berada di bawah kelengkangnya. Aboi mencabut batang koneknya dari lubang indah Kak Ros. Yon segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang indah wanita itu, Tangannya memaut pinggang Kak Ros lalu menekan kebawah. Kak Ros tanpa bertangguh menekan lubang pantatnya ke bawah sehingga terbenam kesemua saki baki batang konek Yon.
âEerrghhâ¦mmmâ¦iisshhkk..âKak Ros mengeluh kesedapan.
Aboi yang berada di belakang terpukau melihat lubang dubur Kak Ros yang terkemut-kemut seolah-olah menantikan pencerobohan batang koneknya. Perlahan-lahan Aboi menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang dubur Kak Ros. Kak Ros yang sedang asyik menunggang tubuh Yon terkejut apabila terasa sesuatu keras berada di pintu lubang duburnya. Kak Ros segera menoleh belakangâ¦.
âEhh..Aboi dah gila ke? Mana boleh masuk ikut lubang tuâ¦Berdosa la..â Bantah Kak Ros keras.
âKau jangan pedulikan Kak Ros tu! Kau lanyak aje lubang dubur dia. Best gile. Mesti ketat nak mampus!â Sampuk Yon sambil mengepam laju lubang indah Kak Ros.
Aboi memegang kemas pinggang Kak Ros. Kak Ros cuba mengelak dengan menggelek-gelekkan bontotnya. Tetapi Aboi tidak memberi peluang langsung untuk Kak Ros membantah. Dengan pantas Aboi merodok batang koneknya ke lubang dubur Kak Ros.
âAaahhkkkkâ¦aadeehhhâ¦Ya Allahâ¦!â Kak Ros meraung macam nak gila. Terasa macam nak terkoyak lubang duburnya dirodok oleh batang konek Aboi yang besar giler itu.
Kali ini Kak Ros benar-benar terperangkap macam sandwich. Kedua-dua lubangnya sedang dibelasah oleh anak-anak jirannya. Lagu âSuatu Hari Di Hari Rayaâ nyanyian M. Nasir yang sedang berkumandang di speaker Hifinya menenggelami jeritan serta raung ghairahnya. Perit kesakitan bersilih ganti dengan kesedapan.
Yon semakin laju mengepam batang koneknya ke lubang indah sementara Aboi pula semakin garang merodok-rodok lubang dubur Kak Ros. Jusoh yang dari tadi cuma memerhati bangkit untuk bersama-sama mengerjakan Kak Ros. Jusoh berdiri di hadapan Kak Ros sambil sebelah lututnya di naikkan di atas meja. Sambil memegang kepala Kak Ros yang masih bertudung putih, Jusoh menyumbatkan batang koneknya ke mulut wanita itu. Sambil diiringi oleh lagu raya yang berkumandang di speaker Hifi, Ketiga-tiga remaja tersebut berkerjasama menikmati hidangan di pagi raya, iaitu tubuh Kak Ros. Sempurnalah sudah hajat mereka untuk membalas penghinaan yang mereka terima dari Kak Ros. Kini mereka bertiga sedang asyik melanyak Kak Ros.
âEemmmpphhâ¦mmmmppppâ¦uugghhâ¦!â Terkapai-kapai Kak Ros menahan serangan serentak ketiga-tiga budak lelaki itu.
Jusoh semakin gelojoh menyorong tarik batang koneknya di mulut Kak Ros. Air liur meleleh-leleh di tepi bibir Kak Ros lantaran tidak cukup ruang. Kain tudung putihnya sudah hampir menutup mukanya kerana rakus dicengkam dan ditarik oleh Jusoh. Tidak terurus lagi kain tudung barunya itu. Yon pula semakin ganas mengepam batang koneknya ke lubang indah Kak Ros. Lubang indah Kak Ros benar-benar terasa sengal. Kepala konek Yon berlaga-laga dengan batu meriyan di dasar lubang pantatnya menyebabkan perutnya terasa begitu senak. Paling menyeksakan sekali ialah batang konek Aboi yang begitu kasar menghentak-hentak lubang duburnya. Tidak cukup dengan itu, Aboi memutar-mutarkan batang koneknya menyebabkan bibir lubang duburnya kembang kuncup cuba untuk menyepit pergerakan kasar batang konek budak lelaki itu. Tidak pernah terlintas di fikiran Kak Ros bahawa raya aidilfitri tahun ini akan disambut dengan seks beramai-ramai bersama anak-anak jirannya. Sepatutnya di pagi raya ini dia bermaaf-maafan dengan anak-anak jirannya ini. Sebaliknya mereka berpakat mengerjakan tubuhnya di atas meja makan. Baru sahaja minta maaf dengan aku dah buat dajal balik, fikir Kak Ros sambil tubuh terhenjut-henjut dihenyak di ketiga-tiga lubang miliknya.
âAaarrgghhhâ¦aaahhhhhâ¦.ambik nihâ¦!â Jusoh menjerit sambil menekan kepala Kak Ros serapat yang mungkin. Hampir nak terlucut tudung Kak Ros dibuatnya.
Creettâ¦creettt..creettâ¦! Air mani Jusoh menyembur memenuhi ruang kosong di mulut Kak Ros sehingga ke anak tekak. Terasa hamis air mani Jusoh. Banyak makan ikan agaknya. Jusoh segera mencabut batang koneknya yang sudah lembik lalu jatuh terlentang di lantai.
âAaahhhhâ¦aahhhâ¦Aaddoohhhâ¦..Ini dia pancutan padu maut peringkat 9â¦aaarrgghhh!â Giliran Yon untuk sampai kemuncak.
Yon segera mencabut batang koneknya lalu bingkas bangun. Sambil berdiri di atas meja makan, Yon menghalakan kepala koneknya ke mulut Kak Ros. Kak Ros segera melancap-lancapkan batang konek budak lelaki itu supaya cepat keluar air maninya. Criiittttâ¦! Crriitttt..! Criittt..! Lendiran benih Yon memancut deras ke muka Kak Ros. Air mani Yon membasahi pipi kuning langsat lalu meleleh turun ke dagu Kak Ros. Ada yang terkena bulu kening, ada yang berjejeran di tepi kain tudungnya. Kak Ros menyumbatkan kepala konek Yon lalu menyedut saki baki air mani yang masih ada. Terasa masin, banyak makan ajinamoto agaknya. Tercungap-cungap Kak Ros dibuatnya.
Aboi masih belum menunjukkan tanda-tanda letih sedangkan Kak Ros sudah kelesuan. Matanya menjeling ke arah jam dinding. Sudah pukul 9.30 pagi, suami serta anaknya mungkin dalam dalam perjalanan pulang dari masjid. Tidak dapat Kak Ros bayangkan reaksi mereka jika ternampak apa yang sedang berlaku sekarang. Suaminya pasti mengucap panjang melihat isteri tersayangnya sedang menonggeng di tebing meja makan sambil anak jirannya sendiri sedang meradak-radak lubang dubur isterinya dengan batang konek yang amat besar. Anak lelaki kesayangannya pula pasti kehairanan apabila melihat ibunya sedang mengerang-erang kuat sambil seorang budak lelaki menghentak-hentak batang konek ke lubang dubur ibunya.
Meja makan yang di beli suami Kak Ros tahun lepas berkeriut-keriut kuat seperti hendak roboh gamaknya. payu dara Kak Ros terbuai-buai kencang lantaran henjutan tubuh pemiliknya yang tidak terkawal. Tiba-tiba Aboi mencabut keluar batang koneknya. Kak Ros sangkakan Aboi ingin memancutkan air mani tetapi sangkaannya meleset. Sebaliknya budak lelaki itu memusingkan tubuh Kak Ros lalu mengangkatnya ke atas meja. Terkejut Kak Ros dengan kekuatan Aboi. Tidak disangkanya budak yang berbadan kurus itu mampu mengangkat tubuhnya yang agak berisi seorang diri. Kini Kak Ros terlentang di atas meja, baju serta kain kebayanya sudah kusut masai di pinggangnya. Tudung putihnya masih terlekat di kepalanya tanda Islamnya yang semakin tercemar. Aboi memanjat naik ke atas meja lalu mencangkung di celah pehanya. Sambil memegang betisnya, Aboi menolak kaki Kak Ros ke teteknya sehingga tubuh Kak Ros berlipat dua. Dalam keadaan bontotnya terangkat tinggi, Aboi kembali menyumbatkan batang koneknya ke lubang dubur wanita tersebut. Berkerut-kerut dahi Kak Ros menahan perit buat kali kedua. Kali ini Aboi menarik batang koneknya sehingga ke hujung kepala sebelum meradaknya kembali dengan kasar. Seperti hendak terputus tali usus Kak Ros dibuatnya. Tangannya terkapai-kapai di tepi untuk mencapai apa sahaja yang boleh digenggam untuk menahan perit.
Tiba-tiba Kak Ros baru perasan kelibat Jusoh dan Yon yang sedang berdiri di kiri dan kanannya. Rupa-rupanya batang konek mereka kembali keras apabila melihat Kak Ros teruk dilanyak oleh Aboi. Pucuk dicita ulam yang datang, Kak Ros segera mencapai kedua-dua batang konek Jusoh dan Yon. Digoncang-goncangnya batang konek mereka untuk melepaskan rasa perit lubang duburnya. Jusoh dan Yon mengerang-erang kesedapan apabila batang konek mereka dilancap-lancapkan Kak Ros dengan rakus.
âAaahhhâ¦.oouuhhhâ¦Selamat Hari Raya, Yonâ¦aahhhâ¦.Tak sangka pulak di pagi raya ni batang konek kita ni..aahhhhâ¦dapat berkongsi lubang indah Kak Rosâ¦eeerrgghhâ¦!â Jusoh dan Yon bersalam-salaman di atas tubuh Kak Ros sambil batang konek mereka dilancapkan serentak oleh wanita itu.
Aboi hanya tersengih melihat gelagat Jusoh dan Yon. Peluh jantannya meleleh-leleh menitik ke muka Kak Ros. Sudah hampir sepuluh minit badan Kak Ros berlipat dua, terasa macam nak patah pinggang dibuatnya. Batang koneknya semakin ganas mengeroyokkan lubang dubur Kak Ros. Kaki Kak Ros sudah hampir kejang. Tidak pernah dia bersetubuh dalam posisi menyeksakan ini.
âAaahhhâ¦.aaahhhkkkâ¦.Ya Allahâ¦.aaaahhhkkkâ¦Eeerrggghhhâ¦!â Aboi mengeroh-ngeroh kuat menandakan kemuncaknya hampir tiba. Kantung telurnya terasa perit dan panas menandakan air maninya sedang mengelegak untuk disemburkan.
Kemudian dengan tidak semena-mena, Aboi mencabut keluar batang konek dari lubang dubur Kak Ros. Budak lelaki itu bingkas bangun lalu mencangkung di atas payu dara Kak Ros. Wanita itu segera menyumbatkan batang konek Aboi ke mulutnya lalu mengulum-ngulum dengan penuh berselera.
âEeaarrgggghhhhhâ¦! Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batinâ¦Kak Rosssâ¦aaarrghhhhhâ¦aahhhhkkk!â Serentak dengan ucapan hari raya itu, air mani Aboi memancut-mancut membasahi anak tekak Kak Ros.
âOouughhhâ¦..uhuk..! uhuk..! uughhhh..! Banyaknyer air mani kau ni..uhuk..! Stok satu bulan Ramadhan ke ni? ..Oouughhâ¦!!â Rungut Kak Ros tersedak-sedak. Air mani Aboi terasa manis berkrim mungkin banyak makan coklat.
âAaooohhhhâ¦.Kak Ros..giliran kami pulakâ¦! Yeeaargghhhhâ¦!!!â Jusoh dan Yon mengerang serentak sambil air mani mereka mula menyembur keluar dalam pancutan yang tersekat-sekat.
Kak Ros segera menarik batang konek Jusoh dan Yon agar rapat ke mulutnya. Kedua-dua budak lelaki itu berusaha untuk memastikan agar semburan air mani mereka memancut tepat ke dalam mulut Kak Ros. Tetapi arah pancutan air mani mereka tersekat-sekat dan tidak terkawal menyebabkan sebahagian besar lendiran benih mereka membasahi muka Kak Ros. Ada yang terkena di hidung, bulu mata, dahi, tepi bibir dan dagu. Habis mekap Kak Ros digantikan oleh lendiran air mani dari ketiga-tiga anak jiran-jirannya. Kak Ros tidak sangka di pagi raya itu dia akan bersarapan dengan air mani dari tiga anak teruna jirannya.
Kak Ros tersadai kelesuan di atas meja makan. Mukanya penuh dengan lelehan air mani Aboi, Jusoh dan Yon. Kain tudung putih hampir tertanggal dari kepalanya. Warna putih tudungnya bercapuk-capuk tercemar dengan tumpahan air mani. Baju serta kain kebayanya masih tersangkut kemas di pinggangnya tanpa ditanggalkan semasa dilanyak oleh budak-budak lelaki tersebut. Aboi, Jusoh dan Yon terkial-kial mengenakan semula pakaian mereka yang berselerakan.
âEerrrâ¦Selamat Hari Raya Aidilfitri, Kak Ros. Kami balik dulu yea. Kalau suami Kak Ros balik kirim salam kat dia aje la. Katakan yang kami kenyang makan daging kat sini. Lembut dan kenyal lagi. Maaf zahir batinâ¦â Selamba sahaja Aboi, Jusoh dan Yon meninggalkan Kak Ros yang sudah tidak berdaya menjawab. Kak Ros memejamkan matanya, apa yang hendak dijawabnya kalau suaminya pulangâ¦..
Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 9.50 pagi, tidak sabar rasanya Jamal hendak bersarapan bersama isteri tersayang. Anaknya, Syazwan sibuk merengek-rengek hendakkan ibunya. Setibanya di hadapan pintu rumah, Jamal kehairanan mendengar lagu raya berkumandang dengan begitu kuat dari dalam rumah. Pintu pula terbuka luas. Sebaik sahaja melangkah masuk, Jamal bertambah hairan dengan bekas-bekas ketupat serta lemang bertaburan di lantai. Carpetnya dikotori oleh rendang yang telah pecah bekasnya. Akhirnya mata Jamal terpaku pada tubuh isterinya yang terbaring lesu di atas meja makan dalam keadaan tudungnya yang kusut masai serta baju kebayanya yang terlondeh sehingga ke paras pinggang.
âMama, kenapa mama baring atas meja ni?â Syazwan mengoncang-goncangkan pinggul ibunya.
âRos..apa yang dah berlaku, Sayang? Siapa yangâ¦..â kata-kata Jamal terhenti apabila melihat wajah isterinya.
Mata isterinya terpejam rapat. Kelihatan isterinya sedang tertidur lantaran keletihan. Wajah isterinya penuh dengan cecair lendir yang mulai kering. Jamal mengesyaki lendiran itu adalah air mani. Tetapi milik siapa tidak diketahuinya. Yang pastinya lendiran air mani itu dipancutkan lebih dari seorang kerana terlalu banyak yang masih meleleh dari tepi bibir isterinya. Tentu berlambak air mani yang masih bertakung di dalam mulut isterinya itu. Di celah lubang indah isterinya kelihatan lelehan air mani yang masih pekat. Terdapat kesan semburan air mani di lubang dubur isteri juga. Bangsat! Depan belakang isteri aku kena lanyak, bentak hati Jamal. Tetapi yang paling memeranjatkan Jamal ialah senyuman yang berada di bibir isterinyaâ¦.KEPUASAN.