Dalam Bas Ekspres

ahh .. Aku akan pulang semula ke asrama kerana cuti semester tinggal 3 hari saja lagi. Malas betul rasanya nak beli tiket bas tapi kerana cuti habis, terpaksa juga aku beli. Kali ini aku akan bertolak dari Kuala Perlis. 3 hari yang lalu aku menghabiskan cuti di Langkawi di rumah kawan seasrama. Aku mengambil kesempatan cuti semester untuk beriadah ke Langkawi. Tempat yang menarik untuk dikunjungi. Ketika itu segala hotel-hotel yang ada sekarang ini masih belum dibangunkan lagi.

Kawanku Zamri membeli tiket lewat sehari dariku. “Oi Adee, nah tiket hang .. duduk tengah blah belakang kot!” “Awatnya hang amik bahagian belakang?” “Saja nak pedajei hang biaq takleh tidoq .. hahahaha” Begitulah kami memang suka pekena kawan bila ada kesempatan. “Ni tiket kui 7malam .. aku nak buat apa tunggu lama camni? Laa baru pukui 10pagi! 996 ” Aku terkejut. “Heeheehee” Zamri hanya tersengeh, “Takpalaa hang tunggu jaa kat stesen ni, aku nak balik .. mak aku pesan seafood kat Pak Alang .. malam ni kami ada barbeque .. hahaha” Terus Zamri capai kapcainya menuju ke jeti. “Takpa .. takpa .. harini hang pekena aku” Sengeh aku bila teringatkan keletah kami. Memang macamtu.

Akhirnya malam menjelma. Pada pukul 0615 bas ekspres yang sepatutnya aku naiki dah siap menunggu. Aku tak mahu tunggu hingga hujung masa kerana aku terlalu penat menunggu. Terus aku naik bas dan cari tempat duduk. Kali ini aku duduk di tepi tingkap kerana aku hendak tidur. Malas nak fikir pasal perkara lain, janji aku sampai KL. Tiba-tiba ada orang mencuit pinggangku .. “Oi Mat bangun, bak mai tiket hang!” Aku terkapai terkejut dari tidur terus seluk saku dan hulurkan tiket aku pada konduktor bas. Tanpa aku perasan sikuku terlanggar suatu yang bulat lembut. Tersenyum konduktor bas tu memandang aku sambil menjeling-jeling ke sebelah aku. Aku yang mamai ni memang tak perasan pon. Tapi lama-lama baru aku perasan akan kelembutan benda bulat tu adalah buah dada orang yang duduk di sebelahku.

“Err .. sori .. tak sengaja .. mamai tadi.” Gagap aku bila tengok ada kakak manis sebelah aku. Baru aku perasan ada wanita dalam 30an sebelah aku. Dia tersenyum, ”Takpa aih, hang tidoq lena tadi. Hang nak pi mana?” ”Balik .. kolej .. sambung .. semester” Gagap lagi maklumlah akak ni 96d tak cantik tapi sweet sangat. Bodi dasat gak .. tak gemuk tapi chubby ada shape. Tambahan shape dada dia bulat terserlah. Kami pon sembang laa tanya perkembangan masing-masing. Lama jugak kami sembang hingga aku mula mengantuk semula. Maklumlah inilah peluang aku dapat tidur kepenatan semasa di Langkawi. ”Kak Mia, saya penat nak tidur yea.” ”Tidoqlah Adee, akak blom ngantuk. Satgi akak tidoq seblah hang kay.” Aku terkejut tapi memang betul pun akak tu duduk sebelah aku. Kat mana lagi kalau bukan sebelah aku dia akan tidur. Apalah aku ni fikir ke lain. Aku pun pusing badan arah tingkap lalu lena.

Lama juga aku tidur rasanya, tiba-tiba aku terjaga tanpa buka mata bila terasa geli dibelakang telingaku. Terasakan seperti angin halus membelai belakang telingaku. Aku memang begitu sensitif dikawasan belakang telinga malah kalau disentuh saja sudah membuatkan aku kegelian. Saat itu perasaan ghairah mulai terasa. Kemudian sesuatu yang lembut menggesek menimbulkan rangsangan yang hebat. Kerana terlalu suka aku memiringkan kepala bagi membuka peluang untuk dijelajah lengkuk yang terletak dibelakang telinga.

Sambil merasai ransangan itu aku masih berfikir siapa yang berani mengacau aku tidur. Setelah hilang perasaan ngantuk aku mula dapat mengagak siapa orangnya kerana aku terasa dada yang bulat besar melekap 8bf di belakangku. Dapat aku rasakan Kak Mia mula menjilat telinga aku. Hormon testosteron mula mempengaruhi kepekaan daerah sekitar telinga aku. Tidak hairanlah jika rangsangan pada telinga lelaki lebih berkesan berbanding telinga wanita. Aku mula naik ghairah apabila cuping telingaa dikulum dan dijilat Kak Mia.

Bertambah rasa ghairah aku bila terasa usapan ringan di daerah di bawah tulang tengkorak. Kemudian terasa pula sentuhan ringan di daerah pergelangan tangan hingga siku tetapi sentuhan Kak Mia tidak terlalu cepat dan kasar menimbulkan sensasi erotis. Selang beberapa lama terasa ciuman pada daerah ini menambahkan lagi rangsangan dan sudah pastinya gejolak seks aku meluap-luap. Selepas seminit terasa pula gigitan kecil ala vampire dibahagian otot besar yang terbentang dari leher hingga ke bahu memancing ghairah seksual aku. Ini menambahkan ketegangan pada otot bila aku melayani nikmat gigitan Kak Mia. Malahan Kak Mia membuatkan aku berasa tidak sabar untuk berpusing dan menggomoli dia.

Tapi aku kaku bila menghadap Kak Mia. Dari samar-samar lampu jalan, aku dapati kecantikan Kak Mia terserlah. Aku gugup bila mata kami bertentangan. Kak Mia hanya merenung manja padaku. Tiba-tiba dia mengucupi aku. Sekali lagi aku tergamam. Dengan lembut Kak Mia menggigit bibir atasku. Disitulah terletaknya hujung saraf perasa. S 8ac entuhan selembut itu membuat aku dalam keadaan aduhai, tak terkata. Kak Mia mengusik dengan lidah dan gigitan. Sentuhan-sentuhan lembut membuat bertambah khayal. Sambil itu Kak Mia mula mengurut-urut lembut di kepalaku yang botak. Aduhai bestnya urutan Kak Mia. Ghairahku semakin menjalar.

Tiba-tiba Kak Mia menyingkap bajuku lalu putingku menjadi sasarannya. Disedut dan digigitnya lembut. Aduhhhh hatiku melonjak-lonjak. Kak Mia meletakkan sebelah tangannya pada dadaku sambil jari jemarinya bermain-main lembut puting dadaku, manakala sebelah tangannya lagi mengusap lembut bahagian perut. Sudah tentu ghairah aku menggebu. Perghhhhhh! Kemudian sebelah tangan Kak Mia menggaru-garu tapak tanganku antara daerah yang sangat sensitif untuk dirangsang. Urat-urat kecil dibahagian ini begitu peka dengan geselan atau urutan. Garuan pada bahagian ini membuat aku berasa cukup ghairah seolah-olah ingin melakukan hubungan seks ketika itu juga.

Tangan Kak Mia yang menyentuh perutku mula menjejak antara pusat hingga ke rerambut batangku. Kawasan ini ditekannya secara perlahan-lahan membangkitkan sentuhan erotis. Kak Mia membuat gerakan melingkar menggunakan seluruh jari. Sambil itu jari-jari yang sebelah lagi mula menerokai tulang tungking terletak pada bahagian paling bawah tulang belakang. Kenikmatan sentuhan 899 lembut sambil seperti orang mengurut memberikan kesan yang luar biasa kepada aku. Nafsu aku bertambah bergelora apabila kawasan ini diramas di tulang tongkeng beralih pula ke tulang pinggul berlaih pula dengan meramas bontotku. Aduhhh sensasi yang bertubi-tubi ini membuatkan aku terkapai-kapai.

Sementara itu tangan Kak Mia mula menggenggam kemas tapi erat pangkal batangku. Bibirnya yang tadi menyedut putingku kini beralih pula menyentuh-nyentuh kepala batangku. Memang aku tak tahan usikan-usikan Kak Mia ini. Aku geram asyik. Aku ramas rambut Kak Mia. Nafsu aku bergelora melonjak akibat sensasi yang diberikan di batang, kepala batang, tulang tongkeng, pinggul diramas membuai aku entah ke mana. Genggaman kemas pada batangku terasa digerakkan ke atas ke bawah sambil kepala batangku disedut kuat dan lembut. Aku hilang dalam khayalan. Selang 5 minit diperlakukan bertubi-tubi, aku mula merasakan ledakan-ledakan sensasi menggegar seluruh tubuhku. Kenikmatan yang tak terhingga sehinggakan badan aku bergegar seperti orang yang terkena kejutan seribu Voltan. Berderup-derup kedengaran Kak Mia menelan air aku. Setitik pun tak dibuangnya. Aku terkapai nikmat, sambil Kak Mia mengecap-ngecap bibirnya.

Kak Mia tersenyum semula padaku dan aku dengan mata yang layu tersenyum 88a puas, malu, lega dan macam-macam lagi pada Kak Mia. Batangku masih tak dilepaskan oleh Kak Mia. Kami memandang tanpa ada sepatah perkataan pun keluar. Cuma senyuman dan mata berlawanan seperti berbicara. Aku kaku dan tewas di tangan Kak Mia.

DJilat Blogspot dotCom, DJilat.blogspot.com, Jawatan Kosong Kerajaan, Gosip Artis Selebriti Malaysia / Antarabangsa, Isu Semasa, Pelik Tapi Benar, Mistik & Paranormal, Feminin & Kecantikan, Maskulin & Seksual, Cinta & Perkahwinan, Lawak Jenaka, Resepi Online, Cerita Seks, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Awek Melayu Boleh